Akuntansi Biaya

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Akuntansi Biaya? Mungkin anda pernah mendengar kata Akuntansi Biaya? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, fungsi, tugas, tujuan, manfaat, klasifikasi, keterbatasan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Akuntansi-Biaya

Pengertian Akuntansi Biaya

Penetapan biaya adalah salah satu bidang akuntansi yang digunakan untuk menganalisis, mengklasifikasikan, dan mencatat biaya produksi atau pemasaran produk atau jasa yang diperoleh oleh suatu perusahaan.

Penetapan biaya dalam hal ini dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan investor, kreditor, perusahaan lain, atau pihak eksternal yang “dikelola” dalam perusahaan. Walaupun penyajian informasi biaya internal umumnya disesuaikan dengan kebutuhan bisnis, penyajian laporan keuangan kepada pihak eksternal menggunakan laporan seperti neraca, laba rugi, dan informasi biaya arus kas. Membantu para eksekutif bisnis membuat keputusan yang diperlukan dan menunjukkan keputusan mana yang dapat diambil. dibuat. Mempengaruhi perusahaan.


Pengertian Akuntansi Biaya Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi penetapan biaya oleh para ahli.


1. American Institute of Certified Public Accountants (AICPA)

Ini menyatakan bahwa akuntansi adalah teknik untuk merekam, mengelompokkan, dan meringkas dengan cara yang bermakna dan mengekspresikannya dalam nilai uang. Semua transaksi dan peristiwa yang setidaknya bersifat finansial ditafsirkan sebagai konsekuensi. Seni ditafsirkan dari segi fisik dan kebijaksanaan.


2. American Accounting Association (AAA)

Akuntansi adalah proses mengidentifikasi, mengukur, dan melaporkan informasi ekonomi perusahaan, sehingga dapat dievaluasi dan dibuat keputusan untuk mereka yang menggunakannya.


Fungsi Akuntansi Biaya

Berikut ini adalah beberapa fungsi penetapan biaya dan terdiri dari:

  • Ukur pengorbanan nilai input untuk menghasilkan informasi bagi manajemen dan laba
  • Hasilkan informasi untuk manajemen sebagai dasar untuk perencanaan alokasi sumber daya ekonomi yang akan dikorbankan untuk menghasilkan output.

Tugas Akuntansi Biaya

Tugas penetapan biaya adalah sebagai berikut:

  1. Menyediakan berbagai jenis data biaya yang diperlukan untuk mengelola kegiatan dan rencana perusahaan.
  2. Metode, prosedur pengendalian, peningkatan operasional, program pengurangan biaya atau anggaran dapat ditetapkan.
  3. Anda dapat mengembangkan sistem biaya dan analisis untuk menentukan biaya barang dan menganalisis penyimpangan apa pun.
  4. Berikan data biaya yang diperlukan untuk pengambilan keputusan.
  5. Berpartisipasi dalam penganggaran.
  6. Dapat menyiapkan laporan keuangan.
Baca Lainnya :  Puasa adalah

Tujuan Akuntansi Biaya

Tujuan penetapan biaya adalah untuk:

  • Untuk mengendalikan biaya, misalnya, mengendalikan biaya harus didahului dengan menentukan biaya yang dikeluarkan dan membuat produksi unit produk dan layanan.
  • Untuk menentukan biaya suatu produk atau layanan. Secara umum, akuntansi biaya untuk menentukan harga barang atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan manajemen dan pemangku kepentingan eksternal. Dengan demikian, proses desain penetapan biaya membantu menentukan harga pokok barang berdasarkan pada standar akuntansi keuangan “SAK” yang ada. Berbagai biaya pembuatan produk dan layanan yang dihasilkan perusahaan dicatat, diklasifikasikan, dan diringkas oleh akuntansi biaya. Laporan pengeluaran yang kemudian disajikan dalam bentuk biaya historis perusahaan.
  • Dalam hal pengambilan keputusan, keputusan yang dibuat manajemen terkait dengan masa depan perusahaan yang dipimpinnya. Dengan demikian, informasi akuntansi yang benar atau relevan akan mempengaruhi keputusan manajemen, yang akan mempengaruhi perusahaan di masa depan. Laporan penetapan biaya dimasukkan di bagian Kontrol untuk membantu Anda mengambil keputusan.

Manfaat Akuntansi Biaya

Keuntungan dari penetapan biaya adalah bahwa ia menyediakan salah satu kebutuhan manajemen informasi dalam mengelola perusahaan.

  1. Perencanaan laba dan manajemen. Penentuan biaya menyediakan informasi atau data tentang biaya masa lalu yang diperlukan untuk menyiapkan rencana, dan berdasarkan rencana itu, dapat mengendalikan biaya, dan pada akhirnya kontrol dapat digunakan sebagai umpan balik untuk perbaikan di masa mendatang. Kamu.
  2. Menentukan biaya suatu produk atau layanan. Menentukan biaya barang dapat membantu (a) menilai persediaan baik produk jadi maupun dalam proses, dan (b) menentukan harga penjualan, terutama harga penjualan berdasarkan kontrak, tetapi tidak harus menentukan biaya berdasarkan biaya. Tidak. (C) Tentukan laba.
  3. Pengambilan keputusan oleh manajemen.
  4. Hasilkan keuntungan di masa depan
  5. Tujuan akuntansi biaya adalah untuk menyediakan informasi biaya untuk kepentingan manajer guna membantu mengelola perusahaan atau bagian-bagiannya

Klasifikasi Akuntansi Biaya

Berikut ini adalah beberapa klasifikasi biaya:


1. Elemen produk (harga pokok produk)

Terdiri atas:


  • Bahan baku (bahan langsung)

Bahan dibagi menjadi bahan baku dan bahan pembantu (bahan tidak langsung). Bahan baku adalah semua bahan yang dapat diidentifikasi dalam produk jadi, dapat ditelusuri ke produk jadi, dan merupakan sebagian besar biaya produksi. Semua asisten adalah bahan yang tidak termasuk sebagai bahan baku.

Baca Lainnya :  √Masyarakat: Pengertian Menurut Para Ahli, Ciri Serta Jenisnya

  • Tenaga kerja langsung

Tenaga kerja dapat dibagi menjadi tenaga kerja langsung (direct labor) dan tenaga kerja tidak langsung (indirect labor). Tenaga kerja langsung adalah semua tenaga kerja yang menjalankan proses produksi yang dapat ditelusuri ke produk jadi dan menyumbang sebagian besar biaya tenaga kerja. Tenaga kerja tidak langsung adalah semua tenaga kerja yang tidak dapat dianggap sebagai biaya tenaga kerja langsung.


  • Overhead pabrik

Overhead pabrik adalah semua biaya produksi kecuali biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Oleh karena itu, overhead pabrik terdiri dari biaya bahan tambahan, biaya tenaga kerja tidak langsung, dan biaya pr

oduksi tidak langsung lainnya.


2. Hubungan dengan produksi

Terdiri atas:


  • Biaya utama

Biaya utama adalah biaya yang berkaitan langsung dengan produksi. Biaya utama terdiri dari biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung.


  1. Biaya konversi

Biaya konversi adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk akhir. Biaya konversi terdiri dari biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik.


3. Hubungan dengan volume

Terdiri atas:


  • Biaya variabel

Biaya variabel bervariasi dalam jumlah total sebanding dengan perubahan aktivitas, tetapi jumlah per unit tetap.


  • Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang berubah dari satu unit ke unit bahkan ketika jumlah aktivitas berubah, tetapi tidak berubah sama sekali ketika jumlah aktivitas berubah.


  • Biaya pencampuran

Biaya campuran dapat dibagi menjadi setengah biaya (setengah biaya) dan biaya langkah (biaya langkah). Biaya semi variabel adalah biaya dengan perubahan jumlah total yang tidak sebanding dengan perubahan aktivitas. Biaya berjenjang adalah biaya di mana jumlah total berubah setelah mencapai jumlah aktivitas tertentu.


4. Kemudahan ditelusur

Terdiri atas:


  • Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat dilacak ke item atau area tertentu. Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung adalah contoh dari biaya produksi langsung.


  • Biaya overhead (biaya overhead)

Biaya overhead adalah biaya yang tidak dapat dilacak ke item atau area tertentu. Contoh biaya produksi tidak langsung adalah overhead pabrik.


5. Departemen terjadi

Terdiri atas:


  • Biaya departemen produksi

Departemen produksi adalah departemen yang bertanggung jawab langsung atas proses produksi. Biaya yang dikeluarkan di departemen produksi terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik.


  • Biaya Departemen Layanan

Departemen layanan adalah departemen yang secara tidak langsung terkait dengan proses produksi. Contoh dari departemen layanan adalah departemen pemeliharaan. Biaya yang dikeluarkan dalam departemen layanan diakui sebagai biaya tetap pabrik.

Baca Lainnya :  Pengertian HRD

6. Fungsi perusahaan

Terdiri atas:


  • Biaya produksi

Biaya produksi adalah biaya yang berkaitan langsung dengan produksi produk tertentu. Biaya produksi terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.


  • Biaya manajemen

Biaya administrasi adalah biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan perintah, administrasi, dan operasi perusahaan.


  • Biaya pemasaran

Biaya pemasaran adalah biaya yang terkait dengan mempromosikan suatu produk.


  • Biaya keuangan

Biaya keuangan adalah biaya yang terkait dengan memperoleh dana untuk mengoperasikan perusahaan, seperti biaya bunga.


7. Pembebanan sebagai biaya (period charged to income)

Terdiri atas:


  • Biaya produksi (biaya produk)

Biaya produksi adalah biaya yang dapat diidentifikasi secara langsung atau tidak langsung untuk suatu produk tertentu. Biaya produksi terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Biaya produksi dilaporkan sebagai persediaan hingga produk dijual. Ketika suatu produk dijual, biaya produksi yang terkandung dalam persediaan dibebankan sebagai biaya, yang disebut biaya produk yang dijual.


  • Biaya periode

Biaya periode adalah semua biaya yang tidak dapat secara langsung atau tidak langsung terkait dengan suatu produk. Biaya periode harus dibebankan sebagai biaya untuk periode yang terjadi. Contoh biaya periode adalah semua biaya administrasi, biaya pemasaran, dan biaya keuangan.


8. Hubungan dengan perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan

Terdiri atas:


  1. Biaya anggaran dan biaya standar (biaya standar dan biaya anggaran)
  2. Biaya terkontrol dan tidak terkendali
  3. Biaya tetap atas kebijakan yang dilakukan
  4. Biaya yang relevan dan tidak terkait
  5. Biaya diferensial
  6. Kemungkinan biaya
  7. Biaya penangguhan bisnis

Keterbatasan Sistem Akuntansi Biaya

Tarif pabrik dan departemen yang komprehensif telah digunakan selama beberapa dekade dan terus digunakan dengan sukses. Namun, dalam beberapa situasi, angka ini dapat mendistorsi dan menekan perusahaan yang memproduksi di lingkungan manufaktur yang maju. Gejala-gejala sistem biaya lama termasuk:

  1. Sulit menjelaskan hasil penawaran
  2. Harga pesaing tampak murah, sehingga terlihat tidak rasional.
  3. Produk yang sulit diproduksi memiliki keuntungan tinggi.
  4. Manajer operasi ingin mematikan produk yang dianggap menguntungkan.
  5. Sulit menjelaskan margin keuntungan
  6. Pelanggan tidak mengeluh tentang kenaikan harga
  7. Departemen akuntansi menghabiskan banyak waktu menyediakan data biaya untuk proyek-proyek khusus.
  8. Perubahan dalam peraturan pelaporan mengubah biaya produk

Demikian Penjelasan Materi Tentang Akuntansi Biaya: Pengertian Menurut Para Ahli, Fungsi, Tugas, Tujuan, Manfaat, Klasifikasi dan Keterbatasan 
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi