Pengertian Berpikir Kritis

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Berpikir Kritis? Mungkin anda pernah mendengar kata Berpikir Kritis? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, ciri, aspek, manfaat, unsur, cara dan contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Berpikir-Kritis

Pengertian Berpikir Kritis

Berpikir kritis adalah kemampuan berpikir kompleks dalam menyelesaikan suatu masalah dengan menggunakan proses menganalisis dan mengevaluasi informasi yang diterima, atau makna berpikir kritis adalah menemukan kebenaran informasi yang diterima atau memecahkan masalah adalah berpikir dengan tenang, tidak emosional, untuk berpikir secara kritis, mengutamakan logika, memahami masalah, menganalisisnya, mengevaluasi hasilnya, dan kemudian membuat keputusan atau tindakan.

Berpikir kritis dapat digambarkan sebagai proses mental yang terorganisir untuk menganalisis dan mengevaluasi informasi. Proses mental adalah cara memperhatikan, mengklasifikasikan, dan membuat kesimpulan dan keputusan.

Informasi yang Anda dapatkan ketika Anda berpikir secara kritis dapat berasal dari hasil pengalaman dan pengamatan, atau dari berkomunikasi dengan orang lain yang memberikan informasi. Berpikir kritis membuat sulit untuk mempercayai apa yang telah Anda terima, jadi kami menganalisisnya terlebih dahulu untuk menemukan kebenaran.


Ciri-Ciri Berpikir Kritis

Berikut ini beberapa ciri-ciri dalam berfikir kritis, antara lain:


1. Konseptualisasi

Konseptualisasi berarti bahwa proses intelektual membentuk konsep. Konsep adalah fenomena mental atau pandangan realitas, tetapi gagasan tentang suatu peristiwa, objek, atribut, dll. Dengan demikian, konseptualisasi adalah pemikiran abstrak yang secara otomatis digeneralisasikan ke simbol dan disimpan dalam otak.


2. Rasional dan beralasan

Ini berarti bahwa argumen yang diberikan selalu didasarkan pada analisis dan ada bukti kuat dari fakta-fakta fenomena aktual.

Baca Lainnya :  Pengertian Belajar Kelompok

3. Reflektif

Dengan kata lain, para pemikir kritis tidak menggunakan asumsi atau persepsi dalam pikiran dan keputusan mereka, tetapi malah menghabiskan waktu mengumpulkan dan menganalisis data berdasarkan disiplin ilmu, fakta, dan peristiwa.


4. Bagian dari sikap.

Dengan kata lain, memahami sikap yang harus diambil oleh para pemikir kritis selalu menguji apakah sesuatu yang Anda hadapi lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain.


5. Kemandirian pikiran

Pemikir kritis selalu berusaha menganalisis sendiri semua masalah dan tidak secara pasif menerima gagasan dan kepercayaan orang lain, tetapi untuk membuat keputusan yang akurat dan andal.


6. Berpikir adil dan terbuka

Ini tentang mencoba berubah dari ide yang salah, karena kurang menguntungkan, benar, dan lebih baik.


7. Pengambilan keputusan berdasarkan keyakinan

Berpikir kritis digunakan untuk mengevaluasi argumen dan kesimpulan, menciptakan pemikiran baru dan solusi alternatif untuk tindakan yang akan diambil.


Aspek-Aspek Berpikir Kritis

Kegiatan berpikir kritis dapat dilakukan dengan melihat munculnya beberapa tindakan selama proses berpikir kritis yang terjadi. Pemikiran kritis seseorang dapat dilihat dari beberapa aspek:


  • Relevance

Relevansi pernyataan yang dinyatakan.


  • Importance

Apakah masalah atau poin utama yang diangkat adalah penting.


  • Novelty

Baik kesegaran isi pikiran, membawa ide-ide dan informasi baru, dan sikap menerima keberadaan ide-ide baru orang lain.


  • Outside Material

Gunakan bahan yang diterima dari pengalaman atau kuliahnya sendiri (referensi).


  • Ambiguity clarified

Jika kejelasannya kurang, cari deskripsi atau informasi lebih lanjut.


  • Linking ideas

Selalu sambungkan fakta, ide atau pandangan dan cari data baru dari informasi yang dikumpulkan.


  • Justification

Berikan bukti, contoh, atau justifikasi untuk solusi atau kesimpulan yang diambil. Termasuk di dalamnya adalah deskripsi kekuatan dan kelemahan situasi atau solusi.


  • Evaluasi penting

Mengevaluasi semua kontribusi / input dari diri sendiri atau orang lain.


  • Kepraktisan

Ide-ide baru yang diungkapkan selalu terlihat dalam hal kegunaannya dalam utilitas / aplikasi mereka.


  • Width of understanding

Diskusi yang diadakan selalu memuaskan konten atau materi diskusi.


Secara garis besar, perilaku berpikir kritis di atas dapat dibedakan oleh beberapa kegiatan:

  1. Fokus pada pertanyaan (fokus pada pertanyaan)
  2. Analisis argumen
  3. Ajukan pertanyaan klarifikasi dan jawab mereka (Ajukan klarifikasi dan / atau tantang pertanyaan dan jawab mereka)
  4. Mengevaluasi kebenaran sumber (mengevaluasi sumber keandalan informasi)

Manfaat Berpikir Kritis

Berpikir kritis dapat memberikan banyak manfaat bagi diri kita sendiri dan orang lain, seperti bisa menyelesaikan masalah lebih cepat dan lebih cerdas. Maka Anda bisa mendapatkan manfaat lain, misalnya:

Baca Lainnya :  Prinsip Ekonomi adalah

1. Mudah memahami perspektif orang lain

Mudah memahami perspektif orang lain tentang masalah dan informasi. Pemikir kritis tidak tetap berpegang pada ide-ide mereka dengan menganalisis perspektif orang lain.


2.Memiliki banyak alternatif jawaban dan ide-ide kreatif

Berpikir kritis memberi Anda beragam jawaban dan ide kreatif untuk menyelesaikan masalah Anda. Pertanyaan-pertanyaan ini dianalisis dan dievaluasi terlebih dahulu sebelum keputusan dibuat, jadi ketika mengevaluasi, Anda akan menemukan berbagai jawaban dan ide untuk menyelesaikan masalah yang ada.


3. Menjadi kolega yang andal

Saya selalu mengandalkan pemikiran kritis, terutama ketika melakukan pekerjaan yang selalu bermasalah. Berpikir kritis dapat membentuk mitra, terutama dalam menyelesaikan tugas kerja, terutama dalam membantu perusahaan.


4. Lebih menghadapi masalah independen

Jika Anda menjadi terbiasa dengan pemikiran kritis, Anda akan berdiri terutama ketika menghadapi masalah atau menerima berbagai jenis informasi yang kebenarannya tidak diketahui, sehingga Anda tidak terlalu mengandalkan orang lain ketika Anda menghadapi masalah.


5. Anda dapat menemukan banyak peluang baru

Anda dapat menemukan berbagai peluang baru. Jika Anda terbiasa berpikir kritis, Anda dapat mengasah pikiran, menganalisis situasi dan masalah, dan menghasilkan ide-ide kreatif. Misalnya, untuk mencari peluang bisnis, analisis “Apa peluang bisnis sekarang.” Lakukan evaluasi dan buat keputusan dalam analisis.


Unsur-Unsur Berpikir Kritis

Menurut Ennis (1996: 364), berpikir kritis memiliki enam elemen dasar, disingkat FRISCO.

  • F (Fokus): Untuk membuat keputusan tentang apa yang dapat dipertimbangkan, Anda harus dapat mengartikulasikan pertanyaan dan masalah yang tersedia, dan apa yang mereka coba untuk menentukan.
  • R (alasan): Pelajari mengapa Anda mendukung atau tidak setuju dengan keputusan berdasarkan situasi atau fakta yang relevan.
  • I (Inferensi): Buat kesimpulan yang masuk akal atau pasti. Bagian penting dari langkah inferensi ini adalah mengidentifikasi asumsi dan mencari solusi, menafsirkan situasi dan memeriksa bukti.
  • S (Situasi): Memahami situasi dan mengingat situasi akan membantu memperjelas pertanyaan (F) dan membantu Anda memahami arti istilah-istilah penting dan bagian-bagian terkait sebagai dukungan.
  • C (Kejelasan): Jelaskan arti atau terminologi yang digunakan.
  • O (Rangkuman): Ambil langkah mundur dan teliti memeriksa keputusan yang dibuat.

Untuk menilai kemampuan berpikir kritis, Watson dan Glaser (1980) diukur melalui lima tes, termasuk pengakuan, inferensi, deduksi, interpretasi, dan evaluasi asumsi. Joko Sulianto (2011) menyatakan bahwa keterampilan berpikir kritis sebagai bagian dari keterampilan berpikir perlu dimiliki oleh semua anggota masyarakat karena kehidupan harus mengatasi dan menyelesaikan banyak masalah.

Baca Lainnya :  Masalah Sosial

Cara Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis

Berikut adalah cara-cara untuk meningkatkan pemikiran kritis di kelas atau ketika berinteraksi dengan orang lain:


1. Baca dengan kritis

Anda perlu membaca secara kritis untuk berpikir secara kritis. Membaca dengan kritis memungkinkan Anda mengamati, menghubungkan teks dengan konteks, mengevaluasi teks dalam hal logika dan keandalan, mencerminkan konten teks dan pendapat Anda, membandingkan satu teks dengan teks lain yang serupa, dll. Keterampilan berpikir kritis berlaku.


2. Tingkatkan keterampilan analitis

Diskusi tentang solusi yang tepat untuk masalah tersebut akan membahas konsekuensi terburuk yang mungkin terjadi.


3. Pengembangan observasi atau kemampuan untuk mengamati

Mengamati masalah memberi Anda solusi yang ingin Anda sebutkan, misalnya, pro dan kontra, pro dan kontra dari masalah, peristiwa, atau apa yang diamati. Dengan demikian, membuatnya lebih mudah bagi seseorang untuk mengeksplorasi kemampuan pentingnya.


4. Tingkatkan rasa ingin tahu, kemampuan untuk bertanya dan berefleksi

Ketika mengajukan pertanyaan berkualitas tinggi, yaitu, pertanyaan yang tidak memiliki jawaban yang benar atau salah, atau yang memiliki lebih dari satu jawaban yang benar, siswa perlu berpikir keras dan mencari jawaban.

Menurut penelitian, Hassbar LM Sartorelli dan R. Swartz (2004: 96-110), beberapa cara untuk meningkatkan keterampilan berpikir kritis termasuk meningkatkan keterampilan analitis dan mengembangkan keterampilan observasi / observasi. Kamu.

Menurut Redhana’s Christensen dan Marthin (2003: 21), strategi pemecahan masalah dapat mengembangkan keterampilan berpikir kritis dan kemampuan siswa untuk beradaptasi dengan situasi pembelajaran baru. Redana’s Tyler (2003: 21) mengklaim bahwa belajar, yang memberi siswa kesempatan untuk memperoleh keterampilan pemecahan masalah, meningkatkan keterampilan berpikir siswa.


Contoh Berpikir Kritis

Tingkat / Jenis Keterampilan Berpikir KritisContoh keterampilan berpikir kritis
Definisi masalah dan klarifikasi
  1. Identifikasi masalah inti atau masalah.
  2. Perbandingan persamaan dan perbedaan.
  3. Identifikasi informasi yang relevan.
  4. Buat pertanyaan dengan benar.
Identifikasi informasi yang relevan dengan masalah tersebut
  1. Bedakan fakta, pendapat, dan keputusan logis.
  2. Periksa konsistensi.
  3. Kenali stereotip dan klise.
  4. Kenali prasangka, faktor emosional, propaganda, dan istilah semantik.
  5. Kenali nilai berbagai sistem dan ideologi.
Penjelasan resolusi / kesimpulan masalah
  1. Kenali akurasi data.
  2. Prediksi kemungkinan konsekuensi

Demikian Penjelasan Materi Tentang Berpikir Kritis: Pengertian, Ciri, Aspek, Manfaat, Unsur, Cara dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi