Daratan

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Daratan? Mungkin anda pernah mendengar kata Daratan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, fungsi, proses, jenis. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Daratan

Pengertian Daratan

Dalam hal ini, ketika kita berbicara tentang tanah, pertama-tama kita harus mengenali istilah relief permukaan. Relief adalah perbedaan antara permukaan bumi tinggi dan rendah. Secara umum, ada dua jenis bantuan, yaitu bantuan darat dan bantuan laut. Dalam ikhtisar ini sekarang kita akan membahas bantuan lahan.

Tanah adalah bagian dari permukaan bumi yang secara “permanen” tidak tertutup air laut. Tanah adalah habitat bagi sebagian besar makhluk hidup. Istilah tanah lebih sering digunakan dalam masyarakat awam, sedangkan istilah tanah biasanya digunakan dengan batas geografis.

Bumi memiliki bentuk lingkaran dengan permukaan yang tidak rata. Perbedaan ketinggian dari permukaan bumi dihasilkan dari pengaruh energi endogen “energi dari dalam bumi” dan energi eksogen “energi dari dalam bumi”. Pengaruh kedua kekuatan ini akan menciptakan berbagai jenis tanah, yang akan kami jelaskan di poin berikutnya.


Fungsi Daratan

Dalam hal ini, wilayah daratan memiliki fungsi untuk menghubungkan daratan terkait.


Proses Terjadinya Daratan

Proses pembentukan tanah tidak dapat dipisahkan dari proses pembentukan planet bumi, yang merupakan salah satu benda langit yang terbentuk dari awan / gas / asap langit. Maka bumi adalah bintang yang sangat kecil karena proses pencetakan antara bahan-bahan yang membentuk (yang memiliki tekanan (gravitasi) untuk pemusatan) untuk menghasilkan panas radiasi yang terpancar di langit.

Kemudian, ketika melewati beberapa proses benda langit yang akhirnya dikenal sebagai Bumi (yang masih berbentuk seperti bola cahaya), ia mulai mendingin (karena suhu langit sangat dingin, karena jauh dari sumber panas (matahari), maka bumi jauh dari matahari dan menerimanya.Kualitas panas matahari lebih rendah dari planet-planet yang lebih dekat, sehingga pertama kali mendingin dan membeku menjadi es. Bagian luar (kulit) bumi membentuk dasar untuk Tanah, air dan atmosfer (terjadi karena siklus alami) dan kemudian mengalami (siklus) gejolak dari inti bumi mengarah keluar ke permukaan bumi (gunung berapi) atau membentuk aktivitas gunung berapi dan tektonik gunung berapi di gunung yang baru. tanah yang terbentuk.

Aktivitas inti bumi menghasilkan banyak gunung berapi yang memancarkan meter dari inti Bumi untuk membentuk tanah terestrial, sehingga basis tanah dan tanah yang terbentuk selama proses aktivitas planet (siklus bumi Bumi) menciptakan lempeng benua. Siklus alami menciptakan relief dari lempeng tanah kontinental, tanah memiliki tipe, bobot, tipe massa, dan konten material yang berbeda dan berada di bawah tekanan pada inti bumi (gravitasi bumi), yang menciptakan tekanan besar untuk menghasilkan panas dari inti bumi.

Baca Lainnya :  Sistem Parlementer

Bentuk relief lempeng benua sebagian besar disebabkan oleh proses siklus air global dalam jumlah besar (pada saat itu ada banjir gadang dalam bentuk banjir yang menutupi permukaan planet karena es mencair dalam jumlah besar. ), sehingga 2/3 lebih dari permukaan bumi hampir tertutup oleh air. Seperti di utara ke selatan, lautan telah mengikis negara antara benua Amerika, Eropa dan Afrika dalam jumlah besar, yang berbentuk seperti sungai raksasa. pola.

Pada akhirnya, relief lempeng daratan kontinental terbentuk karena bergeser ke pecahan benua. Tanah seperti yang kita kenal sekarang ini kemungkinan akan berubah (extrim) lagi, sangat kecil karena berat lempeng daratan sangat berat dan tekanan pada inti bumi sangat kuat. Pergeserannya sangat kecil.


Jenis-Jenis Daratan

Berdasarkan relief “High Low Surface”, negara kemudian dapat dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu:


1. Dataran Tinggi

Jenis-Dataran-Tinggi

Dataran tinggi adalah sejenis tanah di permukaan bumi, yang lebih dari 500 m di atas permukaan laut. Dataran tinggi diciptakan oleh erosi dan sedimentasi. Erosi adalah peristiwa erosi padatan karena transportasi oleh angin, air, es, hujan, pengaruh gravitasi atau karena makhluk hidup. Selama sedimentasi, proses pengendapan material yang diangkut melalui media oleh angin, air, es atau gletser di baskom. Dataran tinggi biasanya memiliki suhu dingin dan tanah subur.

Area dataran tinggi dengan area yang cukup luas di bagian atas dataran tinggi disebut “dataran tinggi”. Dataran tinggi dapat dibentuk oleh erosi, sedimentasi, naiknya gunung berapi atau oleh ekstrusi lava. Contoh dari dataran tinggi di Indonesia adalah Dataran Tinggi Deccan, Dataran Tinggi Gayo, Dataran Tinggi Dieng dan Dataran Tinggi Malang.


  • Proses terjadinya dataran tinggi

Dataran besar yang terletak di daerah tinggi atau pegunungan disebut dataran tinggi. Dataran tinggi timbul dari erosi dan sedimentasi. Dataran tinggi ini juga disebut dataran tinggi, misalnya dataran tinggi Deccan, dataran tinggi Gayo, dataran tinggi Dieng, dataran tinggi Malang atau dataran tinggi Alas. Dataran tinggi juga dapat dibuat oleh bekas kaldera besar, yang terkubur dalam material dari lereng gunung di sekitarnya. Misalnya, Dataran Tinggi Dieng (Jawa Tengah), yang diduga dengan proses demikian.


2. Dataran rendah

Jenis-Dataran-Rendah

Dataran rendah adalah sejenis tanah di permukaan bumi dalam bentuk area tanah yang luasnya kurang dari 200 m di atas permukaan laut. Istilah ini berlaku untuk setiap wilayah yang bukan milik dataran tinggi.

Suhu udara di dataran rendah biasanya antara 23 dan 28 derajat Celcius, suhu di dataran rendah tidak terlalu dingin seperti di dataran tinggi, tetapi juga tidak terlalu panas.

Kondisi ekonomi orang-orang di dataran tinggi umumnya lebih sejahtera daripada orang-orang di dataran tinggi. Dari segi cuaca, dataran rendah memiliki curah hujan yang cukup tinggi. Contoh dataran rendah di Indonesia adalah dataran rendah Surakarta, dataran rendah Semarang, dataran rendah Madiun dan dataran rendah Palembang.


  • Proses terjadinya dataran rendah

Dataran rendah adalah negara yang relatif datar dan lebar hingga ketinggian sekitar 200 m di atas permukaan laut. Negara ini biasanya terletak di pantai, tetapi ada juga yang di pedalaman. Ada banyak dataran rendah di Indonesia, misalnya pantai timur Sumatra, pantai utara Jawa Barat, pantai selatan Kalimantan, bagian barat Irian Jaya dan lain-lain.

Baca Lainnya :  Mass Wasting

Dataran rendah muncul dari sedimentasi. Di Indonesia, dataran rendah umumnya merupakan hasil dari sedimen sungai. Dataran rendah ini disebut dataran aluvial. Dataran aluvial biasanya ditutupi dengan pantai yang landai, landai. Dataran ini biasanya merupakan tanah subur, sehingga populasinya lebih padat dibandingkan dengan daerah pegunungan.


3. Gunung

Jenis-Dataran-Gunung

Gunung adalah sejenis tanah dalam bentuk bumi yang ditinggikan di atas sekitarnya. Daerah yang menjulang tinggi hanya bisa disebut gunung jika tingginya melebihi 610 meter. Ketika sebuah gunung mencapai ketinggian tertentu, ia dapat memiliki lebih dari satu jenis iklim.

Faktanya, tidak ada definisi umum untuk gunung. Tinggi, volume, kemiringan, jarak dan kontinuitas adalah kriteria utama yang biasanya digunakan sebagai referensi untuk definisi gunung. Menurut kurikulum sekolah dasar yang lama, istilah gunung sering merujuk pada gunung berapi, sehingga umumnya hanya ada dua jenis gunung, gunung aktif dan pasif.


  • Proses terjadinya gunung

Pegunungan muncul karena ada sumber panas di bawah tanah. Sumber panasnya adalah magma. Magma ini panas dan di bawah tekanan tinggi. Oleh karena itu, ia akan menemukan jalan ke permukaan melalui retakan di bebatuan. Ketika magma muncul ke permukaan, magma disebut lava dan peristiwa disebut erupsi atau letusan gunung berapi.

Ada wabah yang mengerikan karena magma itu tebal dan tekanannya sangat tinggi (seperti yang terjadi dengan G. Krakatoa, lihat videonya di sini). Ada juga letusan yang lemah karena magma itu cair dan memiliki tekanan rendah (seperti yang terjadi pada pegunungan di Hawaii). atau letusan gunung berapi) jika ini terjadi berulang kali, maka titik erupsi secara bertahap meningkat karena akumulasi hasil dari letusan sebelumnya. Kumpulan letusan yang berbeda ini berarti bahwa bentuk gunung perlahan tapi pasti menyerupai bentuk “segitiga” (dilihat dari kejauhan).


4. Pegunungan

Jenis-Dataran-Pegunungan

Gunung adalah garis yang terbentuk dari gunung yang berhubungan secara geologis. Gunung biasanya muncul dari pergerakan lempeng tektonik melalui proses yang kompleks, tetapi di Bumi telah ditemukan bahwa gunung juga telah ditemukan di banyak planet lain di tata surya kita.


  • Proses terjadinya gunung

Pegunungan terbentuk dalam dan luas pada saat kerak bumi bergerak. Karena alasan ini, wilayah pegunungan biasanya relatif luas. Kita bisa membedakan antara gunung tua dan gunung muda. Gunung tua adalah gunung yang relatif rendah dengan puncak yang relatif tumpul dan lereng yang lembut.

Misalnya, Pegunungan Skandinavia dan pegunungan Australia Timur, yang terbentuk di sekolah dasar (Paleozoikum). Sementara gunung muda umumnya tinggi dengan puncak yang tajam dan lereng yang relatif curam. Gunung lipat termuda adalah produk dari letusan tersier seperti Circum Mediterania dan Circum Pasifik.

Baca Lainnya :  Autobiografi adalah

5. Bukit dan gundukan

Jenis-Dataran-Bukit

Bukit adalah jenis tanah yang memiliki luas permukaan lebih tinggi dari permukaan tanah sekitarnya. Namun ketinggian bukit lebih rendah dari gunung “kurang dari 600 meter”. Namun, karena tidak ada definisi umum tentang bukit dan gunung, beberapa bukit dianggap gunung dan sebaliknya. Sementara bukit adalah serangkaian bukit yang berbaris di area di mana perbukitan terhubung secara geologis.


6. Lembah

Jenis-Dataran-Lembah

Lembah adalah jenis tanah yang lebih rendah dari permukaan di sekitarnya, biasanya lembah di sekitar daerah pegunungan dengan struktur memanjang yang mengalir dari sungai. Lembah bisa memiliki luas hingga ribuan kilometer persegi. Dalam perkembangannya, yang dipengaruhi oleh berbagai fenomena geografis, lembah tersebut dapat berkembang menjadi ngarai dengan tebing curam.


  • Proses Terbentuknya

Lembah dapat dibentuk dari berbagai proses geologi. Berdasarkan proses pengembangan, lembah dapat dibagi menjadi:

  1. Lembah berbentuk U umumnya dalam bentuk lembah glasial yang muncul puluhan ribu tahun yang lalu karena
  2. erosi gletser.
    Lembah berbentuk V
  3. Lembah campuran

Depresi yang meluas ke permukaan bumi, yang biasanya dikelilingi oleh bukit atau gunung dan biasanya dikelilingi oleh sungai. Bukit-bukit bisa menjadi lereng curam ke outlet yang bisa berupa sungai, danau, atau lautan lain.


7. Tebing

Jenis-Dataran-Tebing

Tebingi adalah formasi batuan yang naik secara vertikal. Tebing biasanya disebabkan oleh erosi. Erosi adalah peristiwa erosi padatan karena transportasi oleh angin, air, es, hujan, pengaruh gravitasi atau karena makhluk hidup. Tebing ditemukan di daerah pantai, gunung dan di sepanjang sungai, sering tebing terbuat dari batu yang tahan terhadap perubahan cuaca.


8. Ngarai

Jenis-Dataran-Ngarai

Ngarai adalah sejenis tanah dalam bentuk lanskap yang menyerupai lembah, tetapi memiliki sisi yang hampir tegak lurus dengan permukaan tanah. Kondisi tebing ngarai sangat curam. Ngarai terdiri dari sebuah lembah yang terus-menerus terkikis karena berbagai fenomena geografis.


9. Sungai, rawa dan danau

Jenis-Dataran-Sungai

Sungai, rawa dan danau adalah bagian dari negara yang dapat ditutup dengan air. Ketika kami menyebutkan “tanah” dalam arti umum, sungai, rawa dan danau biasanya tidak termasuk.


10. Paneplain

Jenis-Daratan-Peneplain

Peneplain adalah area yang luas dan hampir datar yang dihasilkan dari proses energi eksogen yang berkelanjutan. Secara umum, peneplain terbentuk karena erosi angin dan air. Peneplain adalah level luas yang merupakan hasil akhir dari proses geografis atau erosi.


11. Delta

Jenis-Daratan-Delta

Setelah Coleman, 1968; Scott & Fischer, 1969, Delta adalah dataran yang diendapkan yang dibentuk oleh aktivitas sungai dan muara, tempat terjadi sedimentasi, yang mengarah pada perkembangan pantai yang tidak teratur.


  • Proses terjadinya delta

Delta muncul dari pasokan bahan sedimentasi dari sistem sungai. Ketika sungai-sungai dalam sistem sungai bertemu dengan laut, perubahan arah aliran yang menyebabkan air sungai menyebar dan penumpukan bahan sedimen yang cepat dari sungai mengarah ke pembentukan delta.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Daratan: Pengertian, Fungsi, Proses Terjadinya dan Jenis
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi