Pengertian Disiplin Kerja

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Disiplin Kerja? Mungkin anda pernah mendengar kata Disiplin Kerja? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, prinsip, jenis, indikator, faktor dan aspek. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Disiplin-Kerja

Pengertian Disiplin Kerja

Disiplin berasal dari bahasa Latin “Disciplina” yang berarti praktik atau pendidikan kesopanan dan spiritualitas serta pengembangan kepribadian. Oleh karena itu, sifat disiplin terkait dengan pengembangan sikap yang layak terhadap pekerjaan.

Disiplin kerja adalah sikap dan perilaku seseorang yang menunjukkan kepatuhan, kepatuhan, loyalitas, ketertiban dan ketertiban dalam aturan perusahaan atau organisasi dan norma sosial yang berlaku.


Pengertian Disiplin Kerja Menurut Para Ahli


1. Menurut Hashibuan

Disiplin kerja adalah kesadaran dan keinginan individu untuk mematuhi semua norma dan peraturan sosial yang berlaku. Kesadaran adalah sikap mereka yang secara sukarela mematuhi semua peraturan dan menyadari kewajiban dan tanggung jawab mereka, dan spontanitas adalah sikap dan perilaku mereka dalam penegakan peraturan perusahaan, baik didokumentasikan atau tidak. .


2. Menurut Sastrohadiwiryo

Disiplin kerja adalah sikap menghormati, menghormati, mematuhi, dan mematuhi peraturan yang berlaku, baik secara tertulis maupun tertulis, dan menghindari sanksi jika ia melanggar tugas dan wewenang yang diberikan kepadanya. Saya tidak bisa.

Baca Lainnya :  ISP adalah

3. Menurut Sutrisno

Disiplin kerja adalah perilaku individu yang mematuhi peraturan, dan prosedur atau disiplin kerja yang ada adalah sikap, tindakan, dan perilaku yang sesuai dengan aturan tertulis dan tertulis organisasi.


4. Menurut Rivai

Disiplin tempat kerja adalah alat yang digunakan manajer untuk berkomunikasi dengan karyawan mereka, untuk mendorong mereka mengubah perilaku mereka dan untuk meningkatkan kesadaran dan motivasi untuk memenuhi semua peraturan perusahaan. Ini berfungsi sebagai inisiatif.


Prinsip-Prinsip Disiplin Kerja

  • Saya sedang bekerja sebelum pekerjaan dimulai.
  • Bekerja sesuai dengan prosedur dan aturan kerja serta peraturan organisasi.
  • Ikuti instruksi dan perintah bos Anda.
  • Ruang kerja dan peralatan selalu dijaga kebersihannya.
  • Gunakan peralatan kerja secara efektif dan efisien.
  • Gunakan waktu istirahat tepat waktu dan berangkat setelah jam kerja.
  • Jangan pernah menunjukkan sikap malas bekerja.
  • Selama bekerja, saya tidak pernah melewatkan pekerjaan karena alasan yang salah, tidak pernah absen, dan jarang absen karena sakit.

Jenis-Jenis Disiplin Kerja

Jenis-Jenis-Disiplin-Kerja


1. Disiplin sukarela

Disiplin diri adalah disiplin diri. Suatu disiplin yang datang dari seseorang, yang pada dasarnya merupakan reaksi spontan terhadap seorang pemimpin yang kompeten dan semacam dorongan pada dirinya sendiri, menandakan kesediaan dan kemauannya untuk mengikuti keinginan kelompok.


2. Perintah kontrol

Disiplin perintah adalah disiplin yang dipesan. Disiplin yang datang dari kekuatan untuk menggunakan cara yang tampak dan menakutkan untuk mendapatkan implementasi dengan praktik tertentu, perilaku yang diinginkan diungkapkan oleh aturan.

Secara ekstrim, disiplin perintah menggunakan hukum untuk mendapatkan implementasinya.


3. Disiplin preventif

Disiplin preventif adalah kegiatan yang dilakukan untuk mendorong karyawan mengikuti berbagai standar dan peraturan sehingga penyalahgunaan dapat dicegah.


4. Disiplin koreksi

Hukum kebenaran adalah aktivitas menangani pelanggaran aturan dan menghindari pelanggaran lebih lanjut.


5. Aturan kompor panas

Aturan kompor panas pada dasarnya adalah aturan bahwa tindakan disipliner harus memiliki karakteristik yang sama dengan hukuman yang akan dilakukan seseorang jika mereka menyentuh kompor panas.

Baca Lainnya :  26 Pengertian Sumber Daya Manusia (SDM) Menurut Para Ahli

6. Disiplin progresif

Disiplin tambahan, hukuman berat untuk pelanggaran berulang. Tujuannya adalah untuk memberi karyawan kesempatan untuk mengambil tindakan korektif sebelum penilaian yang lebih serius diberlakukan.


Indikator Disiplin Kerja

Indikator-Disiplin-Kerja


1. Ikuti aturan waktu

Ini bisa dilihat dari jam kerja, waktu pulang, dan waktu yang tepat untuk istirahat sesuai aturan yang berlaku di perusahaan.


2. Patuhi peraturan perusahaan

Aturan dasar tentang cara berpakaian dan apa yang harus dilakukan di tempat kerja.


3. Ikuti kode etik di tempat kerja

Ini diilustrasikan oleh bagaimana Anda bekerja sesuai dengan status, tugas, dan tanggung jawab Anda, dan bagaimana Anda menangani unit kerja lain.


4. Ikuti aturan perusahaan lainnya

Aturan tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan karyawan perusahaan.


Faktor yang Mempengaruhi Disiplin Kerja

Faktor-yang-Mempengaruhi-Disiplin-KerjaFaktor-yang-Mempengaruhi-Disiplin-Kerja


1. Tujuan dan kemampuan

Tujuan dan kemampuan untuk mempengaruhi tingkat kedisiplinan karyawan. Tujuan yang ingin dicapai harus jelas, idealnya ditetapkan, dan sangat menantang bagi kemampuan karyawan.

Ini berarti bahwa tujuan (pekerjaan) yang dikenakan pada karyawan harus sesuai dengan kemampuan karyawan yang terlibat. Ini melatihnya untuk bekerja keras dan melakukannya.


2. Kepemimpinan

Kepemimpinan sangat membantu dalam menentukan disiplin kerja karyawan, karena pemimpin adalah peran dan peran yang dimodelkan oleh bawahan mereka. Pemimpin perlu memodelkan perilaku yang baik sehingga bawahan mereka dapat menirunya nanti.

Para pemimpin seharusnya tidak mengharapkan disiplin mereka menjadi baik jika mereka tidak bisa meniru perilaku disipliner yang baik terhadap mereka.


3. Balas layanan

Pembayaran kembali (gaji dan tunjangan) juga memengaruhi disiplin kerja karyawan, karena remunerasi membawa kepuasan dan cinta karyawan kepada perusahaan / pekerjaan.

Semakin baik cinta karyawan terhadap pekerjaan, semakin baik pula disiplinnya.


4. Justice

Keadilan juga mendorong disiplin karyawan, karena kita merasa bahwa ego dan sifat manusia selalu penting dan mengharuskan kita diperlakukan seperti manusia lainnya.

Baca Lainnya :  Steganografi adalah

Keadilan yang baik juga menciptakan disiplin yang baik. Jadi keadilan harus diterapkan dengan baik di semua perusahaan sehingga karyawan perusahaan juga disiplin.


5. Harap berhati-hati

Waskat (embedded monitoring) adalah tindakan paling efektif dalam mencapai disiplin bagi karyawan perusahaan.

Ini memiliki efek meningkatkan disiplin dan moral karyawan. Karyawan merasa mereka menerima perhatian, bimbingan, arahan, arahan, dan pengawasan dari atasan mereka.


6. Klaim

Kekuatan kepemimpinan perilaku mempengaruhi disiplin karyawan perusahaan. Kepemimpinan harus berani dan tangguh dalam bertindak untuk menghukum semua karyawan yang disiplin sesuai dengan sanksi yang ditetapkan.

Kepemimpinan perusahaan mendisiplinkan dan menghukum bahwa semua karyawan yang disiplin membawa disiplin yang baik ke perusahaan.


7. Sanksi

Sanksi memainkan peran penting dalam menjaga disiplin karyawan. Hukuman dimana sanksi menjadi lebih berat semakin dikhawatirkan karyawan akan melanggar aturan dan sikap perusahaan, mengurangi disiplin mereka.


Aspek Disiplin Kerja


1. Disiplin waktu

Disiplin waktu didefinisikan di sini sebagai sikap atau perilaku yang menunjukkan kepatuhan terhadap jam kerja. Ini termasuk kehadiran dan kepatuhan karyawan selama jam kerja dan kinerja tugas mereka secara tepat waktu dan benar.


2. Disiplin peraturan

Aturan dan peraturan tertulis dan tidak tertulis dikembangkan untuk membantu Anda mencapai tujuan organisasi dengan tepat. Untuk alasan ini, sikap loyal dari karyawan diperlukan untuk komitmen yang ditunjukkan.

Loyalitas di sini berarti mematuhi perintah, aturan, dan aturan yang ditetapkan dari atasan Anda. Dan kepatuhan karyawan dalam menggunakan integritas seragam ditentukan oleh organisasi atau perusahaan.


3. Disiplin tanggung jawab

Salah satu bentuk tanggung jawab karyawan adalah menggunakan dan memelihara peralatan sedapat mungkin sehingga dapat mendukung kegiatan kantor yang dikelola dengan baik.

Serta kemampuan menghadapi pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya sebagai karyawan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Disiplin Kerja: Menurut Para Ahli, Prinsip, Jenis, Indikator, Faktor dan Aspek
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi