Kematangan Emosi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Kematangan Emosi? Mungkin anda pernah mendengar kata Kematangan Emosi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, ciri, cara, faktor, kematangan, aspek. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan. 

Kematangan-Emosi

Pengertian Kematangan

Kedewasaan emosional mengintegrasikan mereka semua ke dalam kepribadian yang pada dasarnya bulat dan harmonis.


Pengertian Kematangan Emosi Menurut Para Ahli

Menurut para ahli, berikut adalah beberapa konsep kematangan emosi.


1. Chaplin “2011: 165”

Kematangan emosi mengidentifikasi keadaan atau kondisi yang mencapai tingkat kematangan perkembangan emosi. Karenanya, para pemangku kepentingan tidak akan lagi menampilkan pola emosi yang cocok untuk anak-anak.


2. Justin Semiun “2006: 410”

Definisi kematangan emosi mengacu pada kemampuan seseorang untuk merespons dengan cara yang lebih bermanfaat, daripada merespons anak, dalam situasi kehidupan yang berbeda.


3. Harlock, 1999: 213

Pada masa puber, remaja secara emosional dewasa ketika emosi mereka tidak meledak di depan orang lain, tetapi menunggu waktu dan tempat yang lebih tepat dan mengekspresikannya dengan cara yang lebih dapat diterima. Dikatakan demikian.


4. Gerungan (1982: 140)

Ekspresif, kematangan emosi berarti segala sesuatu yang tidak hanya didasarkan pada kebutuhan, keinginan, cita-cita, dan emosi alami, tetapi juga pada persepsi yang mendalam.


5. Joseph (2005: 73)

Mendefinisikan kedewasaan emosional adalah kemampuan individu untuk toleran, nyaman, menahan diri, mau menerima dirinya sendiri atau orang lain, dan mengekspresikan emosi secara konstruktif dan kreatif.

Dari berbagai pandangan di atas, kematangan emosi adalah keadaan emosi yang tenang dan stabil yang tidak berubah dengan emosi atau suasana hati, dan menunjukkan kemampuan seseorang untuk secara kritis menilai situasi sebelum merespons secara emosional. Anda dapat menyimpulkan bahwa itu didasarkan pada persepsi yang mendalam tentang memiliki.

Baca Lainnya :  Jurnal Penutup

Ciri-Ciri Kematangan Emosi

Menurut Hurlock, pada tahun 1980 pemuda di Achmad Juantika Nurihsan 2011: 67 dikatakan dewasa secara emosional ketika:

  • Di akhir masa puber, ungkapkan emosi Anda dengan cara yang lebih dapat diterima, tunggu waktu dan tempat yang lebih tepat, tanpa menggembungkan emosi Anda di depan orang lain.
  • Remaja bereaksi secara emosional setelah menilai sesuatu secara kritis, dan tidak bereaksi tanpa berpikir seperti anak-anak atau orang dewasa.
  • Remaja dengan emosi dewasa, seperti pada periode sebelumnya, menunjukkan respons emosi yang stabil yang tidak berubah dengan emosi atau suasana hati.

Cara Mencapai Kematangan Emosi Siswa

Hurlock “1980: 213” menyatakan: Untuk mencapai kedewasaan emosional, kaum muda perlu mendiskusikan berbagai masalah pribadi dengan orang lain dan mendapatkan gambar situasi yang dapat memicu reaksi emosional. Jika remaja ingin mencapai kedewasaan emosional, remaja juga perlu belajar cara menggunakan katarsis emosional untuk menyampaikan emosi yang mereka alami.

Shamsyusuf “2009: 128” Untuk mencapai kedewasaan emosional ini, perjalanan pengalaman tidaklah singkat, tetapi akan memakan waktu lama. Apakah emosi seseorang matang tergantung pada berbagai faktor, termasuk kualitas `komunikasi ‘faktor, usia, sikap, perilaku orangtua, dan interaksi sosial dengan orang tua, teman sebaya, atau orang lain yang masuk akal baginya. Itu dipengaruhi oleh faktor-faktor. Remaja harus dapat meninggalkan sifat kekanak-kanakan mereka dan mulai belajar berperilaku secara dewasa.


Kematangan-Emosi

Menurut Mohammad Ali dan Mohammad Asrori, 2005, dalam Renyep Proborini et al, 2010: 69, faktor-faktor yang mempengaruhi kematangan emosi adalah:

  • Perubahan fisik, perubahan fisik yang ditunjukkan oleh pertumbuhan anggota badan yang cepat.
  • Perubahan pola interaksi pengaruh dan pengasuhan kepada anak-anak, termasuk remaja, sangat bervariasi. Ada yang otoriter, anak-anak manja, dan gaya pengasuhan yang acuh tak acuh, tetapi ada juga yang cinta dengan cinta.
  • Perubahan interaksi dengan teman sebaya, remaja biasanya membangun interaksi antara teman sebaya dengan berkumpul untuk melakukan kegiatan bersama dengan membentuk semacam geng.
  • Selain perubahan yang terjadi di dalam diri remaja, perubahan dalam perspektif luar, yang merupakan faktor penting yang dapat memengaruhi perkembangan emosi remaja, adalah pandangan dunia luarnya.
  • Mengubah interaksi dengan sekolah, sekolah adalah pendidikan ideal oleh mereka. Seorang guru adalah orang yang sangat penting dalam kehidupan karena ia adalah otoritas siswa selain intelektual. Karena itu, tidak jarang anak-anak menjadi guru yang lebih taat dan takut daripada orang tua mereka.
Baca Lainnya :  Riset Pemasaran

Kematangan emosi pada remaja awal

Saat lahir, emosi muncul dalam bentuk sederhana dan hampir tidak bisa dibedakan. Seiring bertambahnya usia, berbagai reaksi emosional menjadi lebih terlihat dan menghasilkan rangsangan yang berbeda.

Perkembangan emosi seseorang mengalami peningkatan kematangan emosi, seiring dengan tahapan perkembangan yang dialami. Namun, kematangan emosi dapat dicapai di awal pubertas. Masa remaja awal berkisar antara 13 hingga 14 hingga 17 tahun. Pola emosional pada remaja awal sama dengan yang ada di masa kanak-kanak.

Perbedaannya terletak pada rangsangan yang membangkitkan emosi dan derajat. Anak di bawah umur atau perlakuan tidak adil dapat membuat remaja sangat marah dibandingkan dengan orang lain. Remaja mengekspresikan kemarahan mereka dengan keras menyalahkan mereka yang mengeluh, tidak mau berbicara, dan menyebabkan kemarahan.

Emosi yang sangat mencolok pada pubertas awal adalah kesedihan. Remaja sangat sensitif terhadap ejekan yang diarahkan padanya. Kesedihan terjadi ketika ejekan datang dari seorang teman, terutama tipe teman yang berbeda. Sebaliknya, ketika remaja mendapatkan pujian, terutama pujian untuk diri mereka sendiri atau pekerjaan mereka, perasaan gembira muncul. Kegembiraan ini mempengaruhi remaja, terutama sehubungan dengan kepercayaan diri dan koordinasi remaja.

Menurut Goldman (Sundari, 2005: 34), bentuk emosi yang umum pada masa remaja awal adalah kemarahan, rasa malu, ketakutan, kecemasan, kecemburuan, kecemburuan, kesedihan, kegembiraan, kasih sayang, dan keingintahuan. Dalam hal emosi negatif, remaja awal umumnya tidak dapat mengendalikannya dengan baik.

Menurut Hurlock (1999: 213), ada tiga indikator yang menentukan kematangan emosi remaja:

  1. Emosinya tidak meledak di depan orang lain, tetapi menunggu waktu dan tempat yang lebih tepat dan mengekspresikan emosinya dengan cara yang lebih dapat diterima.
  2. Sebelum bereaksi secara emosional, pertama mengevaluasi situasi secara kritis.
  3. Memberikan respons emosional yang stabil.
Baca Lainnya :  Pengertian Resiko Usaha

Remaja benar-benar dikatakan “remaja”. Dengan kata lain, pemuda itu tidak hanya matang secara fisik, tetapi juga dewasa secara emosional. Jika tidak tergantung pada orang tua, mereka dapat beradaptasi dengan lingkungan mereka, menjadi lebih kooperatif, dan membangun hubungan yang baik dengan teman sebaya.


Aspek-Aspek Kematangan Emosi

Fadil (Wardani, 2011) menyatakan bahwa aspek kematangan emosi meliputi:

  • Bertindak berdasarkan kenyataan, situasi, dan memahami serta menafsirkan masalah bukan hanya satu sisi.
  • Mengetahui mana yang akan diprioritaskan dapat membantu Anda membandingkan beberapa hal dengan baik dengan mengetahui yang paling penting. Jangan mengutamakan masalah kecil dan jangan mengakhiri masalah besar.
  • Ketahui tujuan jangka panjang yang diwujudkan dengan kemampuan mengendalikan keinginan atau kebutuhan untuk manfaat yang lebih penting di masa depan.
  • Menjadi optimis tentang menerima tanggung jawab, secara teratur memenuhi tugas dan melakukan tugas, dan mampu hidup di bawah aturan tertentu.
  • Dengan menerima kegagalan, merespons kegagalan, dan mengatasi semua kemungkinan yang tidak pasti untuk mencapai kemakmuran, Anda dapat menjadi dewasa dan mencurahkan semua kemungkinan untuk mencapai tujuan Anda.
  • Hubungan emosional. Orang-orang tidak hanya memikirkan diri mereka sendiri, tetapi juga mulai memperhatikan mereka yang serius dengan identitas dan komunitas sosial mereka.
  • Korespondensi berangsur-angsur. Anda dapat mengontrol kapan kondisi mental Anda memuncak.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Kematangan Emosi: Pengertian Menurut Para Ahli, Ciri, Cara, Faktor, Kematangan dan Aspek
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi