Pengertian Kepuasan Kerja

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Personal Selling? Mungkin anda pernah mendengar kata Personal Selling? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, indikator, cara, faktor, respon dan teori. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Kepuasan-Kerja

Pengertian Kepuasan Kerja

Kepuasan kerja adalah keadaan psikologis yang nyaman yang dirasakan oleh pekerja atau karyawan di lingkungan kerja untuk peran mereka dalam organisasi, dan kebutuhan mereka terpenuhi secara memadai.


Indikator Kepuasan Kerja

Indikator-Kepuasan-Kerja


1. Menikmati pekerjaannya

Karyawan sadar akan tujuan mereka, memiliki alasan untuk memilih tujuan, dan memahami cara bekerja. Dengan kata lain, karyawan mencintai pekerjaan mereka karena mereka dapat melakukan pekerjaan dengan baik.


2. Mencintai pekerjaannya

Dalam hal ini, tidak hanya karyawan tidak menyukai pekerjaan mereka, mereka menemukan bahwa pekerjaan itu sesuai dengan keinginan mereka.


3. Semangat kerja positif

Ini adalah perjanjian internal yang muncul dalam diri seseorang atau organisasi untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan kualitas tertentu.


4. Disiplin kerja

Suatu kondisi yang diciptakan dan dibentuk melalui proses kepatuhan, kepatuhan, kesetiaan, ketertiban, atau serangkaian tindakan yang menunjukkan nilai keteraturan.

Baca Lainnya :  Pengertian Annual Report

5. Kinerja pekerjaan

Hasil pekerjaan yang dilakukan oleh seseorang dalam melakukan tugas yang diberikan berdasarkan keterampilan, kejujuran, dan waktu.


Cara Meningkatkan Kepuasan Kerja Karyawan

Cara-Meningkatkan-Kepuasan-Kerja-Karyawan


1. Menjadi pendengar yang baik

Ini tentu terdengar mudah. Namun, ketika bos melakukan ini, itu sangat dihargai karena memungkinkan karyawan untuk fokus pada kesulitan yang dihadapi di tempat kerja.

Tidak hanya itu, kami juga dapat memberikan solusi terkait masalah yang Anda temui. Ini juga meningkatkan komunikasi antara atasan Anda dan bawahannya.


2. Prioritaskan kesehatan

Kesehatan itu penting. Beri karyawan Anda banyak istirahat ketika mereka dalam kondisi kesehatan yang buruk. Kesehatan fisik yang buruk mengurangi produktivitas kerja dan kinerja perusahaan.


3. Hadiah sangat diperlukan

Hadiah bukan hanya gaji dan promosi. Anda juga dapat menambahkan distribusi liburan dan liburan ke tim Anda. Apresiasi atasan atas kinerja atasan mereka sangat diperlukan untuk meningkatkan motivasi.

Jangan ragu untuk memuji ketika mereka bisa menyelesaikan tugas-tugas sulit. Ingatlah untuk berterima kasih.


4. Tantangan

Jika Anda memiliki jumlah tim yang cukup, membaginya menjadi beberapa tim dan mengundang mereka untuk bergabung dengan proyek tidak ada salahnya. Tentu saja, metode ini memiliki dua keunggulan. Motivasi tinggi dan proyek selesai tepat waktu.


Faktor yang Mempengaruhi Kepuasan Kerja


1. Faktor individu

Faktor individu adalah salah satu aspek utama yang mempengaruhi kepuasan kerja. Secara rinci, faktor ini mencakup beberapa hal seperti usia dan kesehatan karyawan. IQ, latar belakang pendidikan, emosi, sikap kerja, cara berpikir, kepribadian.


2. Elemen-elemen penting pekerjaan

Faktor kedua yang mempengaruhi kepuasan kerja adalah faktor penting dari pekerjaan. Ini termasuk kebutuhan karyawan untuk memperoleh keterampilan khusus, kesulitan kerja, dan kebanggaan dalam pekerjaan mereka.


3. Gaji dan fasilitas

Gaji dan peralatan bisa menjadi salah satu faktor paling penting dan sangat berpengaruh dalam kepuasan kerja. Beberapa yang lebih spesifik dalam hal ini adalah fasilitas asuransi kesehatan, tabungan hari tua, dan asuransi rumah tangga.

Baca Lainnya :  Pengertian Negosiasi

4. Pengawasan

Faktor lain yang dapat memiliki dampak besar pada kepuasan karyawan dengan pekerjaan adalah pengawasan. Seperti yang kita ketahui, pengawasan perusahaan penting untuk menjaga kinerja. Namun, peran pengawasan yang tidak memadai mengurangi kepuasan kerja karyawan.


5. Mitra bisnis dan sosial

Rekan kerja dan mitra sosial memainkan peran penting dalam tingkat kepuasan kerja dan pengalaman karyawan. Dalam hal ini, kualitas dengan kolega sering memengaruhi pekerjaan karyawan.

Selain itu, faktor sosial perusahaan dan seterusnya memiliki dampak besar pada kepuasan kerja. Dalam hal ini, beberapa kegiatan sosial, seperti serikat pekerja, kebebasan politik, dan hubungan keluarga, memengaruhi persepsi kepuasan kerja.


6. Kondisi kerja

Faktor lain yang mempengaruhi kepuasan kerja adalah kondisi kerja. Kondisi kerja yang dimaksud adalah peralatan dari pekerjaan yang diperoleh. Beberapa ventilasi, ruang makan, tempat parkir, keamanan dll.


Respons Terhadap Kepuasan Kerja

Respons-Terhadap-Kepuasan-Kerja


1. Keluar

Kondisi ini terjadi ketika seorang pekerja merasa tidak puas dan malah terancam.


2. Berikan pendapat

Reaksi ini muncul karena perbedaan pendapat. Anda dapat bertahan hidup jika Anda menghargai pendapat karyawan Anda, dan kemudian Anda bisa keluar.


3. Loyalitas

Kondisi atau respons ini terjadi karena karyawan cocok dengan apa yang dia inginkan. Ini adalah respons terbaik yang terkait dengan kepuasan kerja.


4. Ignore

Mengabaikan adalah bentuk keluhan karyawan. Dia terus bekerja, tetapi mengabaikan untuk memindahkan perusahaan yang dia evakuasi ke depan.


Teori Kepuasan Kerja


1. Teori dua elemen

Teori dua elemen adalah teori bahwa kepuasan dan ketidakpuasan merupakan bagian dari kelompok variabel yang tidak sama, yaitu motivasi dan unsur higiene.

Ketidakpuasan terkait dengan kondisi terkait pekerjaan, bukan pekerjaan itu sendiri, seperti kondisi kerja, gaji, keselamatan, kualitas pengawasan, dan hubungan dengan orang lain. Faktor yang mencegah reaksi negatif disebut faktor kebersihan atau pemeliharaan.

Baca Lainnya :  Nilai Perusahaan

Kepuasan, di sisi lain, berasal dari faktor-faktor yang terkait dengan pekerjaan itu sendiri, atau hasil langsung seperti sifat pekerjaan, kinerja pekerjaan, peluang untuk promosi, dan peluang untuk pengembangan diri. Faktor ini dikaitkan dengan indeks kepuasan kerja yang tinggi yang disebut motivasi.


2. Nilai teori

Berdasarkan teori ini, kepuasan kerja terjadi pada tingkat di mana individu menerima hasil pekerjaan seperti yang diharapkan. Semakin banyak hasil yang diterima, semakin puas dan sebaliknya.

Kunci untuk puas dengan teori ini adalah perbedaan antara aspek pekerjaan yang mereka miliki dan apa yang mereka inginkan. Semakin besar perbedaannya, semakin tidak puas orang tersebut.


3. Teori ketidakcocokan

Salah satu teori pertama yang diajukan oleh Porter (1961), teori ini adalah bahwa setiap orang ingin menghargai jumlah pekerjaan yang disumbangkan kepada pemberi kerja setinggi yang mereka terima. Menyarankan.


4. Teori keadilan

Teori keadilan pertama kali dianjurkan oleh Zaleznik (1958) dan kemudian dikembangkan oleh Adams (1963). Teori ini menunjukkan bahwa seseorang merasa berpuasa atau frustrasi dalam menanggapi perasaan adil atau tidak adil.

Dengan membandingkan diri Anda dengan orang lain pada tingkat yang sama dan pada jenis pekerjaan yang sama, pada lokasi yang sama atau berbeda, setiap orang dapat memperoleh pengertian yang adil dan tidak adil tentang situasi tersebut.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Kepuasan Kerja: Indikator, Cara, Faktor, Respon dan Teori
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi