Pengertian Manajemen Agribisnis

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Manajemen Agribisnis? Mungkin anda pernah mendengar kata Manajemen Agribisnis? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, fungsi, ruang lingkup, aspek dan contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Manajemen-Agribisnis

Pengertian Manajemen Agribisnis

Manajemen Agribisnis adalah segalanya di bidang pertanian, dari industri gula, pertanian dan industri hilir hingga distribusi produk.

Menurut Soekartawi (1993), ada juga pengertian agribisnis, menurut para ahli, ia percaya bahwa agribisnis berasal dari istilah agri dan bisnis.

Agri berasal dari bahasa Inggris, pertanian. Singkatnya, pertanian dan bisnis adalah bisnis komersial di dunia komersial.

Manajemen agribisnis mengimplementasikan ilmu manajemen dengan menerapkan fungsi perencanaan, penyusunan, pengawasan, dan kontrol, dan menggunakan semua sumber daya yang tersedia untuk mencapai tujuan menghasilkan produk pertanian yang menguntungkan. Ini adalah kegiatan industri (industri pertanian).

Di bidang bisnis, pemahaman tentang manajemen agribisnis sangat luas dan dijelaskan oleh beberapa ahli. Secara konseptual, manajemen agribisnis adalah semua kegiatan mulai dari pengadaan hingga distribusi dan pemasaran produk-produk pertanian dan produk-produk yang terkait satu sama lain.

Agribisnis juga membutuhkan manajemen sebagai sarana untuk membentuk rencana agribisnis yang terstruktur dan terorganisir dengan baik.

Melalui pemahaman tentang manajemen agribisnis, orang dapat memahami bahwa perencanaan sangat penting untuk bisnis pertanian mengingat ketidakpastian dan risiko kerugiannya.


Pengertian Sistem Agribisnis

Dari perspektif konseptual, memahami sistem agribisnis adalah segalanya, mulai dari pengadaan dan distribusi peralatan produksi hingga pemasaran produk pertanian dan pertanian terkait.

Pemahaman lain tentang sistem agribisnis adalah konsep yang cocok dengan bisnis pertanian secara keseluruhan dan kegiatan inklusif, dan juga memungkinkan Anda untuk mempertimbangkan dan menjawab berbagai masalah dan tantangan.

Baca Lainnya :  Koperasi adalah

Pengertian Manajemen Agribisnis Menurut Para Ahli

Kata agribisnis adalah modifikasi dari agribisnis bahasa Inggris. Agri berarti pertanian dan bisnis berarti bisnis atau kegiatan untuk mencapai keuntungan.

Beberapa ahli menjelaskan arti agribisnis, termasuk:


1. Menurut Austin

Agribisnis adalah unit bisnis yang mencakup berbagai kegiatan seperti kegiatan pertanian, pengolahan makanan, fasilitas bisnis, produksi pertanian, transportasi, perdagangan, stabilitas makanan dan distribusi makanan dan serat lainnya kepada konsumen.


2. Menurut Wibowo (1994)

Agribisnis adalah segalanya mulai dari pengadaan, implementasi, distribusi hingga pemasaran produk yang dapat diproduksi di pertanian yang saling terkait dan industri pertanian.

Dengan kata lain, agribisnis dapat dianggap sebagai sistem pertanian dengan beberapa komponen subsistem: produksi bahan baku, pemrosesan hasil, dan pemasaran hasil.


3. Menurut Sjarkowi dan Sufri (2004)

Agribisnis adalah setiap usaha yang terkait dengan aktivitas produksi pertanian, termasuk operasi input pertanian dan / atau operasi produksi itu sendiri dan pengelolaan produk pertanian. Dengan kata lain, agribisnis adalah prospek ekonomi untuk bisnis pasokan makanan.


4. Menurut Soekartawi (1993)

Agribisnis adalah unit bisnis yang mencakup satu atau semua rantai produksi, pengolahan, dan pemasaran produk yang secara luas terkait dengan pertanian.


5. Menurut Drillon

Agribisnis adalah semua kegiatan yang berkaitan dengan pembuatan dan distribusi sarana produksi pertanian, kegiatan yang dilakukan oleh pertanian, dan penyimpanan, pemrosesan dan distribusi produk pertanian dan produk lainnya yang dihasilkan dari produk pertanian.


6. Menurut Cramer dan Jensen

Agribisnis adalah kegiatan yang meliputi industri pertanian, pemasaran produk pertanian dan pertanian olahan, produksi makanan dan distribusi tekstil kepada pengguna dan konsumen.


7. Menurut Downey dan Erickson (1987) dalam saragih (1998)

Agribisnis secara luas terkait dengan penanganan produk pertanian dan mencakup satu atau seluruh rantai produksi, pemrosesan dan keluaran input (industri pertanian), pemasaran input pertanian dan kegiatan dukungan kelembagaan. .


8. Menurut Sohardjo (1997)

Agribisnis adalah sistem industri pertanian yang terdiri dari berbagai subsistem yang saling berhubungan. Sistem juga akan berfungsi dengan baik jika salah satu subsistem bebas dari gangguan.


9. Menurut Hadi (1992)

Agribisnis adalah serangkaian kegiatan yang terdiri dari empat subsistem yang dapat saling berinteraksi. Ini adalah pasokan input pertanian, produksi pertanian, pemrosesan produk, dan pemasaran produk pertanian, dan semua kinerja adalah tanggung jawab Koordinator Agribisnis.


Fungsi Manajemen Agribisnis

Fungsi-Manajemen-Agribisnis

Karena karakteristik agribisnis berbeda dari bidang bisnis lainnya, penerapan berbagai fungsi manajemen dalam agribisnis juga berbeda.

Baca Lainnya :  Pengertian Imunisasi

Beberapa fitur agribisnis adalah:

  • Pengadaan dan distribusi peralatan untuk produksi
  • Kegiatan produksi (budidaya) primer
  • Pengolahan (produk pertanian)
  • Pemasaran

Fungsi agribisnis ditempatkan dalam sistem, di mana semua fungsi berada di beberapa subsistem.

Sistem agribisnis bekerja dengan baik hanya jika semua subsistem di dalamnya dapat melakukan sesuai dengan fungsinya. Jika salah satu subsistem itu gagal, sistem akan mengalami masalah.


Ruang Lingkup Manajemen Agribisnis

Ruang-Lingkup-Manajemen-Agribisnis

Manajemen agribisnis adalah sistem yang lengkap dimulai dengan subsistem yang menyediakan sarana produksi dan peralatan pertanian, subsistem pertanian, subsistem industri pengolahan atau pertanian, dan subsistem pemasaran.

Dukungan dari subsistem kelembagaan dan pedoman fasilitas dan infrastruktur diperlukan agar sistem agribisnis berfungsi sesuai dengan fungsinya.

Berikut adalah beberapa indikator keberhasilan pengembangan agribisnis.


1. Peningkatan kesejahteraan petani

  • Kenaikan nilai tukar untuk petani.
  • Meningkatkan keunggulan komparatif petani dan keunggulan kompetitif.
  • Pertanian dan pemrosesan produk pertanian meningkat.
  • Meningkatkan kualitas hasil dan proses pengolahan.
  • Nilai ekspor produk pertanian meningkat.
  • Nilai impor produk pertanian telah menurun.

2. Meningkatkan peluang kerja

  • Jumlah perusahaan agribisnis di desa meningkat.
  • Ada pengembangan bisnis industri hulu dan industri pengolahan pertanian.
  • Tingkat pengangguran menurun di desa.

3. Meningkatkan ketahanan pangan

  • Ketersediaan sumber makanan telah meningkat.
  • Penurunan impor makanan.
  • Jumlah orang yang rentan terhadap makanan akan berkurang.
  • Peningkatan diversifikasi konsumsi makanan non beras.

4. Meningkatkan layanan kepada petani

  • Pengembangan teknologi agribisnis spesifik lokasi.
  • Ketersediaan layanan teknologi agribisnis.
  • Ketersediaan pusat layanan kredit dan fasilitas produksi pertanian.
  • Jantung pasar agribisnis telah mulai muncul di berbagai daerah.

Pentingnya Manajemen Agribisnis

Melakukan bisnis di bidang pertanian, atau lebih sering disebut sebagai agribisnis, tentu membutuhkan manajemen sebagai bentuk perencanaan, manajemen, dan tinjauan terkait dengan menjalankan bisnis.

Dengan mengacu pada pemahaman manajemen agribisnis yang dibahas di atas, manajemen ini didokumentasikan dalam strategi bisnis, tujuan, dan bagaimana bisnis beroperasi.

Dengan manajemen agribisnis yang baik, bisnis Anda beroperasi secara sistematis dan dalam upaya meminimalkan kerugian.


Aspek Penting dalam Manajemen Agribisnis

Ada beberapa aspek kunci untuk mengembangkan manajemen agribisnis:


1. Visi manajemen dan persiapan misi

Seperti yang ditunjukkan oleh pemahaman kami tentang manajemen agribisnis di atas, kami memutuskan untuk mengembangkan agribisnis yang membutuhkan visi dan perencanaan misi yang cermat sebagai langkah utama.

Ini termasuk analisis SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang, ancaman) dari bisnis yang dikembangkan. Tujuannya adalah untuk membantu Anda menentukan arah bisnis Anda dan bagaimana operasinya.

Baca Lainnya :  Wiraswasta adalah

2. Rencana pemasaran

Manajemen pemasaran untuk bisnis pertanian perlu diorganisir sebelum masuk ke perencanaan produksi. Tujuannya adalah untuk dapat membuat target atau bagan produk bisnis, seperti produk yang diproduksi, pembeli, tempat penjualan, kisaran harga, dll.

Inilah yang membuat manajemen agribisnis begitu penting, karena tanpa rencana pemasaran yang baik kita tidak dapat menjual apa yang dapat kita hasilkan di pasar. Bahkan industri yang menjual produk pertanian sangat rentan terhadap risiko layu dan konsumsi yang tidak layak.


3. Rencana produksi

Dalam manajemen agribisnis, perencanaan produksi adalah penggunaan aset dan peralatan perusahaan untuk menghasilkan suatu produk.

Prinsip utama perencanaan produksi dalam agribisnis adalah berorientasi pasar. Dengan kata lain, dapat menghasilkan barang dan jasa yang dibutuhkan pasar. Tujuannya adalah bahwa ketika suatu produk diproduksi, itu akan dijual di pasar untuk nilai pakai.


4. Rencana keuangan

Keuangan menjadi elemen penting bisnis. Tidak dapat dipungkiri bahwa tujuan bisnis ini adalah untuk menghasilkan uang dalam kasus ini.

Manajemen agribisnis diperlukan untuk mengembangkan rencana keuangan dan biasanya dilakukan dengan konsultan jika diperlukan.


5. Perencanaan sumber daya

Agribisnis adalah bisnis pertanian. Jadi, dalam hal ini, kami membutuhkan banyak orang untuk mengelolanya. Jadi, jika Anda memiliki banyak pekerjaan, itu akan menjadi pengeluaran terbesar perusahaan.

Melalui manajemen agribisnis yang berkualitas, Anda dapat mengurangi kebutuhan sumber daya dengan, misalnya, menggabungkan beberapa kegiatan dengan satu tanggung jawab.

Dari lima aspek utama manajemen agribisnis yang dijelaskan di atas, ini adalah dasar untuk membuat dokumen manajemen terstruktur yang ditujukan untuk perencanaan yang tepat.

Tanpa manajemen yang tepat, menurut pemahaman kami tentang manajemen agribisnis, segala sesuatu yang berkaitan dengan perencanaan dan manajemen industri, perusahaan dapat menuju ke arah yang salah dan mengakibatkan kerugian.


Contoh Manajemen Agribisnis

Contoh-Manajemen-Agribisnis

Misalnya, ketika menerapkan fungsi perencanaan. Perencanaan dalam agribisnis memerlukan perhatian pada faktor musiman, karakteristik alami barang, karakteristik tanah, potensi hama dan penyakit, dll. Tetapi ketika merencanakan di area bisnis lain, ini relatif tidak ada.

Perencanaan adalah proses yang melibatkan upaya untuk mengantisipasi tren masa depan dan menentukan strategi dan taktik yang tepat untuk mencapai tujuan dan sasaran organisasi.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Manajemen Agribisnis: Menurut Para Ahli, Sistem Agribisnis, Fungsi, Ruang Lingkup, Aspek dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi