Pengertian Manajemen Biaya

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Manajemen Biaya? Mungkin anda pernah mendengar kata Manajemen Biaya? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, macam, proses, manfaat, tujuan, konsep, elemen, prinsip. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Manajemen-Biaya

Pengertian Manajemen Biaya

Pengendalian biaya adalah sistem yang dirancang untuk memberikan informasi kepada manajer untuk mengidentifikasi peluang untuk perbaikan, perencanaan strategis, dan pengambilan keputusan operasional terkait pengadaan dan penggunaan sub-sumber yang dibutuhkan organisasi.

Sistem manajemen biaya ini terdiri dari semua alat, metode, dan metode yang membentuk sistem manajemen biaya.

Sistem manajemen biaya terintegrasi menunjukkan keterkaitan dengan elemen sistem lainnya sebagai berikut:

  • Desain dan pengembangan sistem
  • Sistem pembelian dan produksi
  • Sistem layanan konsumen
  • Sistem pemasaran dan distribusi

Pengertian Manajemen Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi Manajemen menurut para ahli, yang terdiri dari:


1. Yudhi Herliansyah

Definisi pengendalian biaya itu sendiri dapat dijelaskan sebagai berikut.

  • Filosofi upaya untuk terus meningkatkan peningkatan layanan dengan biaya rendah.
  • Sikap atau kebiasaan positif di mana setiap biaya produksi (output) adalah hasil dari keputusan manajemen.
  • Teknik atau serangkaian teknik untuk menentukan atau mencapai tujuan organisasi.

2. Deden Mulyana

Manajemen biaya menyediakan informasi keuangan (pendapatan dan biaya) dan non-keuangan (kualitas dan produktivitas) untuk mengidentifikasi peluang operasional untuk peluang peningkatan, perencanaan strategis, dan pengadaan dan penggunaan sumber daya. Ini adalah satu sistem yang dirancang untuk dapat. Sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi.

Baca Lainnya :  Pengertian Domisili

Macam-Macam Manajemen Biaya

Berikut ini terdapat beberapa macam-macam manajemen biaya, diantaranya:


1. Biaya bahan baku langsung dan tidak langsung

Biaya bahan baku langsung (direct material cost) adalah salah satu biaya bahan baku suatu produk atau objek lain (diskon pembelian dikurangi, tetapi biaya pengiriman dan biaya terkait ditambahkan).

Di sisi lain, biaya bahan baku tidak langsung (biaya bahan tidak langsung) adalah salah satu biaya bahan baku yang digunakan untuk pembuatan, tetapi itu bukan bagian dari produk jadi.


2. Biaya tenaga kerja langsung dan tidak langsung

Biaya tenaga kerja langsung (biaya tenaga kerja langsung) termasuk tenaga kerja yang digunakan untuk menghasilkan produk atau layanan, serta jam kerja produktif yang biasa dan tidak dapat dihindari seperti istirahat dan doa.

Jenis lain dari waktu kerja tidak produktif yang dirilis dan dirancang adalah waktu habis. Biaya tenaga kerja tidak langsung ini meliputi pengawasan, kontrol kualitas, inspeksi, pembelian dan penerimaan, penanganan bahan baku, tenaga kerja departemen kebersihan, liburan, pelatihan dan pembersihan.

Perlu diingat bahwa elemen biaya personil dapat dikategorikan sebagai langsung dan tidak langsung, tergantung pada tujuan biaya.


3. overhead lainnya

Selain biaya tenaga kerja dan biaya bahan baku tidak langsung, biaya tidak langsung lainnya juga diperlukan untuk menghasilkan produk atau layanan. Biaya fasilitas, peralatan yang digunakan untuk menghasilkan produk atau layanan, dan peralatan pendukung lainnya, antara lain.

Semua biaya tidak langsung juga biasa disebut sebagai biaya penampungan atau overhead pabrik yang disebut overhead.

Ini juga disebut biaya utama (prime cost) karena biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja langsung dapat digabungkan menjadi satu. Biaya konversi (biaya konversi) adalah kombinasi dari biaya tenaga kerja langsung dan overhead.


4. Biaya tetap dan variabel

Total biaya ini terdiri dari biaya tetap dan variabel. Biaya tetap (fixed cost) adalah bagian dari total biaya yang tidak berubah bahkan jika output berubah dalam kisaran yang relevan.

Baca Lainnya :  Pengertian Kurikulum

Sebaliknya, biaya variabel adalah perubahan total biaya yang terkait dengan setiap perubahan dalam jumlah driver biaya. Biaya tetap termasuk banyak biaya overhead yang tidak berubah karena unit yang diproduksi.

Namun, beberapa biaya tidak langsung berfluktuasi karena mereka berfluktuasi sesuai dengan perubahan dalam jumlah produk yang diproduksi dan jumlah produk yang diproduksi. Istilah biaya campuran digunakan untuk merujuk pada total biaya yang mencakup komponen biaya tetap dan variabel.


5. Biaya per unit dan biaya marjinal

Apa yang biasa disebut biaya per unit (unit cost) atau biaya rata-rata (average cost) adalah total biaya produksi dibagi dengan jumlah unit output.


Proses Manajemen Biaya

Ada empat proses yang terlibat dalam menciptakan kontrol biaya proyek:


  • Rencana pengendalian biaya

Proses penetapan kebijakan, prosedur dan dokumentasi untuk perencanaan proyek, manajemen, pengeluaran dan manajemen biaya.

Keuntungan utama dari proses ini adalah kemampuan untuk mempertahankan atau memantau dan mengarahkan cara mengendalikan biaya proyek di seluruh proyek.


  • Estimasi biaya

Ini adalah perkiraan dana yang dibutuhkan untuk menyelesaikan aktivitas proyek. Keakuratan estimasi suatu proyek meningkat ketika proyek berkembang melalui siklus hidup proyek.


  • Tentukan anggarannya

Ini adalah proses menggabungkan perkiraan biaya kegiatan individu atau paket kerja untuk menentukan garis dasar biaya. Keuntungan utama adalah kemampuan untuk menentukan garis dasar biaya dari kinerja proyek yang dapat dipantau dan dikendalikan.


  • Pengendalian biaya

Ini adalah salah satu proses pengendalian biaya yang terlibat dalam pemantauan kinerja keuangan, yang memastikan bahwa baseline biaya yang diubah hanya mencakup perubahan yang sesuai, dan bahwa perubahan juga dapat mengubah biaya. Orang akan diberitahukan.


Manfaat Manajemen Biaya

  1. Anda dapat merencanakan dan mengendalikan organisasi Anda.
  2. Biaya pelacakan meningkat.
  3. Mengoptimalkan kinerja siklus hidup produk.
  4. Anda bisa mengambil keputusan.
  5. Manajemen Investasi.
  6. Mengukur hasil kinerja.
  7. Dukungan otomatisasi bersama dengan filosofi manufaktur.

Tujuan Manajemen Biaya dalam Bisnis

Secara keseluruhan, sistem manajemen biaya memiliki empat tujuan:

  1. Untuk membantu mengidentifikasi biaya kegiatan bisnis.
  2. Anda dapat mengetahui efisiensi, efektivitas, dan tingkat nilai ekonomi dari kegiatan bisnis.
  3. Ini membantu untuk menyelesaikan kinerja organisasi di masa depan.
  4. Mencapai tujuan 1-3 pada saat yang sama dalam lingkungan perubahan teknologi.
Baca Lainnya :  Manajemen Penerbitan

Konsep Manajemen Biaya

Sistem kontrol biaya didasarkan pada beberapa konsep dasar:


  • Konsep nilai tambah

Konsep tersebut menjelaskan bahwa perusahaan perlu melakukan kegiatan yang menambah nilai dengan efisiensi nilai yang sempurna dan menghilangkan aktivitas yang tidak menambah nilai.


  • Konsep kegiatan akuntansi

Ini adalah proses mengumpulkan dan melacak kinerja keuangan dan operasional dari kegiatan perusahaan yang signifikan, memberikan umpan balik antara hasil aktual dan yang direncanakan, dan menentukan tindakan korektif yang diperlukan.

Activity-based costing (ABC) adalah metodologi untuk mengukur biaya dan kinerja kegiatan, sumber, dan objek biaya.


  • Konsep biaya target

Biaya berbasis pasar dihitung dengan menggunakan harga pasar yang diperlukan untuk mencapai pangsa pasar tertentu.

Biaya target = harga pasar untuk mencapai laba yang diharapkan dari pangsa pasar. Menargetkan biaya adalah alat manajemen untuk mengurangi biaya selama siklus hidup produk tertentu.


Elemen-Elemen Manajemen Biaya

  • Lingkungan manufaktur yang maju.
  • Tepat waktu (JIT).
  • Total Quality Management (TQM).
  • Manajemen berbasis aktivitas (ABM).
  • Akuntansi Aktivitas (AA).
  • Penetapan biaya berbasis aktivitas (ABC).
  • Pengukuran kinerja.
  • Manajemen Investasi

Prinsip Manajemen Biaya

  1. Identifikasi biaya yang merupakan nilai tambah dan bukan nilai tambah.
  2. Langsung melacak biaya kegiatan yang tidak bernilai tambah.
  3. Lacak biaya penting secara langsung dengan sasaran pelaporan biaya.
  4. Tentukan pusat biaya untuk setiap kelompok aktivitas yang homogen.
  5. Tingkatkan keterlacakan biaya menggunakan sistem ABC.
  6. Mengembangkan driver biaya untuk menunjukkan penyebab dan konsekuensi dari kegiatan dan biaya.
  7. Pengumpulan biaya siklus hidup produk.
  8. Paksakan biaya teknologi.
  9. Bandingkan biaya sebenarnya dengan biaya target.
  10. Gunakan metode yang hemat biaya untuk pengendalian internal.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Manajemen Biaya: Menurut Para Ahli, Macam, Proses, Manfaat, Tujuan, Konsep, Elemen dan Prinsip
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi