Pengertian Manajemen Produksi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Manajemen Produksi? Mungkin anda pernah mendengar kata Manajemen Produksi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, fungsi, aspek, faktor, tugas, ruang lingkup, tujuan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Manajemen-Produksi

Pengertian Manajemen Produksi

Manajemen produksi adalah departemen administrasi yang melakukan kegiatan mengatur penciptaan dan penggunaan tambahan barang dan jasa oleh perusahaan.

Untuk dapat mengatur kegiatan ini, keputusan harus dibuat sehubungan dengan upaya untuk mencapai tujuan, yaitu, barang dan jasa yang dihasilkan dilaksanakan sesuai rencana.

Oleh karena itu, pengendalian produksi ini membuat keputusan yang berkaitan dengan proses produksi sehingga tujuan organisasi atau perusahaan dapat tercapai. Kegiatan pengaturan pada faktor-faktor ini merupakan bagian integral dari semua fungsi manajemen.


Pengertian Manajemen Produksi Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi manajemen produksi menurut para ahli, yang terdiri dari:


1. Sofjan Assauri

Manajemen produksi dalam aktivitas ekonomi adalah aktivitas terkait bisnis yang menciptakan dan menambah utilitas atau utilitas untuk barang atau jasa.

Baca Lainnya :  Sejarah Film

2. Heizer dan Render

Manajemen produksi adalah serangkaian kegiatan yang menciptakan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output.


3. Irham Fahmi

Manajemen Produksi adalah ilmu yang secara komprehensif membahas bagaimana manajemen produksi perusahaan menggunakan pengetahuan dan seni untuk mengelola orang untuk mencapai hasil produksi yang diinginkan.


4. Mr. E.L. Brech

Kontrol produksi adalah salah satu proses perencanaan yang efektif, mengatur operasi bagian-bagian yang bertanggung jawab untuk konversi bahan baku menjadi produk jadi perusahaan.


5. Handoko

Manajemen produksi adalah berbagai upaya untuk secara optimal mengendalikan penggunaan semua sumber daya (faktor produksi) seperti tenaga kerja, mesin, peralatan, dan bahan baku dalam proses mengubah bahan baku dan tenaga kerja menjadi berbagai produk. layanan.


6. Fogarty dalam Eddy Herjanto

Manajemen produksi dan manajemen operasi adalah satu proses yang secara terus menerus dan efektif memanfaatkan fungsi-fungsi manajemen dan secara efisien mengintegrasikan berbagai sumber daya untuk mencapai tujuan.


7. Wysocky

Manajemen operasi adalah desain, operasi, dan pengembangan sistem yang memberikan tujuan utama dari suatu perusahaan produk dan jasa dalam kombinasi.


Fungsi Manajemen Produksi

  1. Proses pemrosesan adalah metode atau teknik yang digunakan untuk memproses input.
  2. Layanan pendukung adalah salah satu bentuk organisasi dari keputusan dan metode yang dilakukan untuk memungkinkan pemrosesan dilakukan secara efisien dan efisien.
  3. Perencanaan adalah penghubung dan organisasi kegiatan produksi yang dilakukan berdasarkan waktu atau periode tertentu.
  4. Pengendalian atau pengawasan adalah satu fungsi untuk memastikan bahwa kegiatan dilakukan sesuai dengan rencana, dan juga dapat benar-benar melaksanakan maksud dan tujuan penggunaan dan pengolahan input.

Aspek-Aspek Manajemen Produksi


1. Rencana produksi

Tujuan perencanaan produksi adalah agar proses produksi yang dilakukan dilakukan secara sistematis.

Baca Lainnya :  Struktur Modal

Beberapa keputusan yang berkaitan dengan perencanaan produksi meliputi:

  • Tipe produk
  • Bahan baku yang digunakan
  • Kualitas produk
  • Jumlah barang
  • Pengendalian produksi

2. Kontrol produksi

Kontrol produksi diperlukan untuk memastikan bahwa proses produksi berjalan dengan biaya optimal sesuai dengan rencana yang ditentukan.

Beberapa kegiatan manajemen produksi termasuk

  • Membuat rencana
  • Sesuaikan jadwal kerja Anda.
  • Tentukan target pasar produk.

3. Pengawasan produksi

Tujuan dari pengawasan produksi adalah untuk memastikan bahwa hasil produksi seperti yang diharapkan, tepat waktu dan dengan biaya yang optimal.

Beberapa kegiatan pengawasan produksi adalah:

  • Menetapkan barang-barang berkualitas tinggi.
  • Buat standar untuk item tersebut.
  • Pelaksanaan produksi sesuai jadwal.

Faktor Pendukung Manajemen Produksi

Ada dua faktor dalam manajemen produksi yang beroperasi dengan lancar di suatu perusahaan.

  1. Split tenaga kerja, atau faktor pembagian tugas yang sesuai. Untuk mencapai produk berkualitas tinggi dan mendapatkan reputasi yang baik di pasar, pembagian kerja yang tepat akan mendukung proses produksi yang lebih efisien dan efektif serta mempertahankan kualitas yang sangat baik.
  2. Kami melakukan revolusi industri. Revolusi industri seperti mengganti tenaga manusia dengan mesin dan robot dalam proses produksi. Dengan melakukan Revolusi Industri, kita dapat mencapai tujuan produksi dan berusaha untuk meningkatkan keterampilan yang dimiliki karyawan kita untuk bersaing. Revolusi Industri belum berlaku untuk perusahaan atau UKM secara tradisional berdasarkan pada setiap sistem.

Revolusi industri dapat dilihat dalam beberapa cara, termasuk:

  • Penggunaan mesin lebih dari manusia.
  • Pengembangan infrastruktur yang semakin berkembang, seperti jalur kereta berkecepatan tinggi, peralatan transportasi, jaringan komunikasi, pasokan listrik yang stabil atau memadai.
  • Banyak sistem perbankan dan kredit yang memungkinkan modal untuk menjangkau area di mana ia perlu mengembangkan bisnisnya.
Baca Lainnya :  Kalimat Majemuk

Tugas Manajemen Produksi

Tugas kontrol produksi adalah:


  • Desain sistem produksi

Tugas ini melibatkan pembuatan berbagai keputusan mengenai produksi yang diinginkan dan persyaratan serta level sistem produksi.

Keputusan yang akan dibuat selanjutnya akan menentukan jumlah peralatan produksi yang diperlukan, di mana mereka akan berlokasi, metode produksi yang digunakan dan prosedur pengawasan.


  • Operasi sistem produksi

Operasikan sistem produksi untuk memenuhi persyaratan produksi yang ditentukan. Ini termasuk penjadwalan dan kontrol produksi, manajemen persediaan, dan kontrol kualitas produksi.


Ruang Lingkup dalam Manajemen Produksi

Ruang lingkup pengendalian produksi meliputi desain atau persiapan kendali produksi dan operasi. Ini termasuk:


1. Pemilihan dan desain produk produksi

Proses desain yang terkait dengan output produk.


2. Pemilihan dan desain proses dan peralatan

Proses berkelanjutan yang melibatkan fasilitas pendukung seperti infrastruktur, peralatan, dan mesin.


3. Pemilihan lokasi dan unit produksi perusahaan

Proses menentukan lokasi dan tata letak operasi yang valid yang perlu dipertimbangkan.


4. Desain tata letak dan alur kerja atau proses desain tugas

Suatu proses yang membagi kegiatan dan tugas masing-masing pekerja dalam proses produksi secara individual.


5. Strategi produksi dan operasi dan pemilihan kapasitas

Ini adalah proses menciptakan langkah-langkah dan metode untuk memaksimalkan proses produksi dengan strategi.


Tujuan Manajemen Produksi

Tujuan dari pengendalian produksi adalah untuk mengatur produksi barang dan jasa sehingga kuantitas, kualitas, harga, waktu dan tempat dapat disesuaikan dengan kebutuhan konsumen. Ini untuk membuat konsumen bahagia dan petani mendapat untung.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Manajemen Produksi: Pengertian, Fungsi, Aspek, Faktor, Tugas, Ruang Lingkup dan Tujuan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi