Medan Magnet

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Medan Magnet? Mungkin anda pernah mendengar kata Medan Magnet? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang pengertian, sifat, jenis, ciri, kegunaan, dampak dan cara. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Medan Magnet

Pengertian Medan Magnet

Medan magnet adalah suatu arus mengalir melalui sepotong kawat membentuk suatu medan magnet (M) disekeliling kawat. Medan tersebut terorientasi menurut aturan tangan kanan. Dalam ilmu Fisika, medan magnet adalah suatu medan yang dibentuk dengan menggerakan muatan listrik (arus listrik) yang menyebabkan munculnya gaya di muatan listrik yang bergerak lainnya. (Putaran mekanika kuantum dari satu partikel membentuk medan magnet dan putaran itu dipengaruhi oleh dirinya sendiri seperti arus listrik. Inilah yang menyebabkan medan magnet dari ferromagnet “permanen”). Sebuah medan magnet adalah medan vector, yaitu berhubungan dengan setiap titik dalam ruang vektor yang dapat berubah menurut waktu. Arah dari medan ini adalah seimbang dengan arah jarum kompas yang diletakkan di dalam medan tersebut.


Sifat Medan Magnet

Hasil kerja Maxwell telah banyak menyatukan listrik statis dengan magnetisme, yang menghasilkan sekumpulan dari empat persamaan mengenai kedua medan tersebut. Namun, di bawah formula Maxwell, masih ada dua medan yang berbeda yang menjelaskan fenomena berbeda. Einstein lah yang berhasil menunjukan, dengan relativitas khusus, bahwa medan listrik dan medan magnet adalah dua aspek dari hal yang sama (tensor tingkat 2), dan seorang pengamat bisa merasakan gaya magnet di mana seorang pengamat bergerak hanya merasakan gaya elektrostatik. Dengan demikian, menggunakan spesial relativitas, gaya magnet adalah manifestasi dari gaya elektrostatik dari muatan listrik yang bergerak, dan bisa diperkirakan dari pengetahuan tentang gaya elektrostatik dan gerakan muatan tersebut (relatif terhadap seorang pengamat).


Jenis-jenis Magnet

Berikut ini adalah beberapa jenis-jenis magnet yaitu:

1. Magnet tetap

Magnet tetap (permanen) adalah magnet yang tidak memerlukan tenaga atau bantuan dari luar untuk menghasilkan daya magnet (berelektromagnetik).

Jenis magnet tetap selama ini yang diketahui terdapat pada:

  • Magnet neodymium

Magnet neodymium  (juga dikenal sebagai NdFeB, NIB, atau magnet Neo), merupakan sejenis magnet tanah jarang, terbuat dari campuran logam neodymium


  • Magnet Samarium-Cobalt

Salah satu dari dua jenis magnet bumi yang langka, merupakan magnet permanen yang kuat yang terbuat dari paduan samarium dan kobalt.

  1. Ceramic Magnets
  2. Plastic Magnets
  3. Alnico Magnets

2. Magnet tidak tetap

Magnet tidak tetap (remanen) tergantung pada medan listrik untuk menghasilkan medan magnet. Contoh magnet tidak tetap adalah elektromagnet.

Baca Lainnya :  Aqidah adalah

3. Magnet buatan

Magnet buatan meliputi hampir seluruh magnet yang ada sekarang ini. Bentuk magnet buatan antara lain:

  • Magnet U
  • Magnet ladam
  • Magnet batang
  •  Magnet lingkaran
  • Magnet jarum (kompas)

Ciri-Ciri Magnet

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri magnet yaitu:

  • Dapat menarik benda logam tertentu.
  • Gaya tarik terbesar berada di kutubnya.
  • Selalu menunjukkan arah utara dan selatan bila digantung bebas.
  • Memiliki dua kutub.
  • Tarik menarik bila tak sejenis.
  • Tolak menolak bila sejenis.

Kegunaan Magnet dalam Kehidupan Sehari-hari

Magnet sangat bermanfaat bagi manusia dalam berbagai bidang, diantaranya :

  • Bidang IPTEK

  1. Media perekaman magnetic VHS kaset berisi gulungan pita magnetik. Informasi yang membentuk video dan suara dikodekan pada lapisan magnetik pada pita. Kaset audio yang umum juga mengandalkan pita magnetik. Demikian pula, di komputer, floppy disk dan data rekam hard disk pada lapisan tipis magnetik.
  2. Kredit, debit, dan kartu ATM

Semua kartu ini memiliki strip magnetik di satu sisi. Strip ini mengkodekan informasi untuk menghubungi lembaga keuangan individu dan terhubung dengan akun mereka.

1. Televisi umum dan monitor computer

TV dan layar komputer yang berisi tabung sinar katoda menggunakan elektromagnet untuk memandu elektron ke layar. Layar Plasma dan LCD menggunakan teknologi yang berbeda.


2. Speaker dan mikrofon

Kebanyakan speaker menggunakan magnet permanen dan kumparan pembawa arus untuk mengkonversi energi listrik (sinyal) menjadi energi mekanik (gerakan yang menciptakan suara). Kumparan ini dibungkus sekitar gelendong melekat pada kerucut speaker dan membawa sinyal sebagai perubahan arus yang berinteraksi dengan bidang magnet permanen. Kumparan suara terasa kekuatan magnetik dan sebagai respons, bergerak ke kerucut dan tekanan udara tetangga, sehingga menghasilkan suara. Mikrofon dinamis menggunakan konsep yang sama, tetapi secara terbalik. Mikrofon memiliki diafragma atau membran yang melekat pada sebuah kumparan kawat. Kumparan terletak di dalam magnet berbentuk khusus. Bila suara bergetar membran, kumparan bergetar juga. Sebagai koil bergerak melalui medan magnet, tegangan induksi di koil. Tegangan ini mengarahkan arus dalam kawat ke karakteristik suara asli.


3. Gitar listrik

Gitar listrik menggunakan pickup magnetik untuk mentransduksi getaran senar gitar menjadi arus listrik yang kemudian dapat diperkuat. Hal ini berbeda dengan prinsip belakang speaker dan mikrofon dinamis karena getaran dirasakan langsung oleh magnet, dan diafragma tidak bekerja.


  • Bidang Kesehatan

1. Magnetic Resonance Imaging (MRI)

Penggunaan magnet yang paling umum untuk kesehatan  adalah scanner Magnetic Resonance Imaging (MRI) di rumah sakit. Perangkat raksasa ini membantu dokter mendapatkan tampilan struktur organ dalam pasien tanpa operasi invasive, hasilnya kompleks namun akurat. MRI menggunakan magnet untuk menciptakan secara rinci dan memungkinkan tampilan yang berbeda ketingginannya jika dokter ingin mengetahui detail lebih lanjut.


2. Mengobati Epilepsi

Pengobatan magnetic dapat mengurangi gejala penyakit epilepsy kronis. Sebuah penelitian di Jerman pada tahun 1999 menemukan bahwa magnet dengan frekuensi rendah dapat mengurangi atau membatasi kejang dan efektif bagi pasien yang tidak mempan dengan pengobatan biasa. Kumparan magnet ditempatkan di samping kepala untuk mengarahkan gelombang magnet ke otak.penelitian mengklaim bahwa sebagian besar peserta penelitian berkurang kejangnya hingga setengah. Tapi, pengobatan magnetic ini hanya bertahan sekitar 6-8 minggu.

Baca Lainnya :  Ekonomi Kreatif

3. Mengobati Radang Sendi

Dalam suatu penelitian yang dilakukan oleh Peninsula Medical School tahun 2004, peneliti menemukan bahwa magnet bisa meredakan rasa sakit akibat radang sendi di lutut dan pinggul. Namun, para peneliti mengakui bahwa hasil tersebut bisa disebabkan oleh efek placebo.


  • Bidang Kesenian

1. Seni Rupa

Vinil lembaran magnet dapat disertakan pada lukisan, foto, dan barang pajangan lainnya, yang memungkinkan mereka untuk melekat pada lemari es dan permukaan logam lainnya. Obyek dan cat dapat diterapkan secara langsung ke permukaan magnet untuk membuat potongan-potongan kolase seni. Seni magnetik portabel, murah dan mudah untuk membuat. Vinil seni magnetik bukan untuk kulkas lagi. Papan logam berwarna-warni magnetik, strip, pintu, oven microwave, mesin pencuci piring, mobil, saya balok logam, dan setiap permukaan logam dapat menerima seni vinil magnetik. Menjadi media yang relatif baru untuk seni, penggunaan kreatif untuk bahan ini baru saja dimulai.


Dampak Positif dan Negatif Kemagnetan

Berikut ini adalah dampak positif dan negatif kemagnetan yaitu:

1. MedanMagnet Positif

Contoh medan magnet positif yang dialami orang sehari-hari yakni meliputi televisi, komputer, ponsel, jam alarm, motor, peralatan kantor, kabel listrik, oven microwave, selimut listrik, saluran listrik, radio dan menara ponsel , lampu neon, meter cerdas, dan Wi- Fi. Frekuensi di mana pulsa medan magnet menentukan apakah berbahaya atau tidak. Misalnya, frekuensi arus listrik yang digunakan oleh rumah tangga di Amerika Serikat adalah 60 siklus per detik, atau hertz (HZ). Sebaliknya, frekuensi normal otak manusia selama bangun berkisar 8 sampai 22 Hz, sedangkan dalam tidur mereka bisa drop ke tingkat 2 Hz. Semakin tinggi frekuensi yang ada dalam arus listrik buatan dapat mengganggu frekuensi resonan alami otak dan dalam waktu tertentu menyebabkan kelelahan seluler.

Efek fisiologis dari medan magnet positif di antaranya:

  • Produksi asam
  • Defisiensi oksigen
  • Edema seluler
  • Eksaserbasi gejala yang ada
  • Percepatan replikasi mikroorganisme dan infeksi
  • Disorganisasi biologis
  • Peningkatan rasa sakit dan peradangan
  • Efek pada terjaga dan tindakan
  • Produksi hormon katabolik
  • Produk akhir beracun dari metabolisme
  • Radikal bebas
  • Aktivitas listrik otak melesat

Kekuatan dan kedekatan medan magnet positif pada medan energi Anda sangat penting, dan sumber harus diselidiki dengan meteran Gauss untuk mengetahui frekuensi mereka. Selain itu, memahami bagaimana “menetralisir” medan magnet positif ini menjadi sangat penting. Medan magnet positif dikaitkan dengan penyakit kanker, depresi, kelainan kromosom, peradangan, dan kesulitan belajar.


2. MedanMagnet Negatif

Contoh medan magnet negatif yang dialami orang sehari-hari di antaranya termasuk material alam (tanah, batu, garam), air (laut, danau, sungai), dan tanaman.

Baca Lainnya :  Rumus Fungsi Excel

Efek fisiologis dari medan magnet negatif di antaranya:

  1. Normalisasi pH
  2. Oksigenasi
  3. Resolusi edema seluler
  4. Mengurangi gejala
  5. Penghambatan replikasi mikroorganisme dan infeksi
  6. Normalisasi biologis
  7. Mengurangi nyeri dan peradangan
  8. Peningkatan istirahat, relaksasi, dan tidur
  9. Hormon anabolik produksi melatonin dan hormon pertumbuhan
  10. Penghapusan racun metabolis yang diproduksi
  11. Penghapusan radikal bebas
  12. Memperlambat aktivitas listrik otak

Agar mendapatkan manfaat kesehatan yang besar dari medan magnet negatif, seseorang harus menempatkan kulitnya untuk bersentuhan secara langsung dengan rumput, tanah, pasir, atau air. Kegagalan itu, kita harus melihat ke teknologi grounding tersedia.

Terapi medan magnet negatif telah digunakan secara efektif dalam pengobatan kondisi penyakit di bawah ini:

  • Kanker
  • Rheumatoid arthritis
  • Infeksi dan inflamasi
  • Sakit kepala dan migrain
  • Insomnia dan gangguan tidur lainnya
  • Masalah sirkulasi
  • Fraktur dan rasa sakit
  • Stres lingkungan

Memahami sumber frekuensi magnetik negatif dan positif, serta bagaimana untuk menghindari dan menggunakannya secara efektif merupakan sebuah komponen kunci bagi rencana kesehatan secara keseluruhan. Mengidentifikasi pelanggar terburuk dan menghindarinya sebanyak mungkin, serta tetap mengadakan kontak dengan bumi untuk melepaskannya secara tepat. (epochtimes/derek henry/ajg/yant)


Cara Pembuatan Magnet Secara Sederhana

Logam yang digunakan untuk membuat magnet adalah besi dan baja. Besi dan baja dapat dibuat menjadi magnet karna besi dan baja bersifat feromagnetik (mempunyai sifat magnet yang kuat). Aluminium dan tembaga tidak dapat dibuat menjadi magnet karna bersifat diamagnetik (tidak mempunyai sifat magnet). Ada perbedaan pembuatan magnet dari besi dengan pembuatan magnet dari baja. Besi lebih mudah dibuat menjadi magnet dibandingkan dengan baja. Akan tetapi, kemagnetan besi lebih cepat hilang, sedangkan kemagnetan baja lebih tahan lama. Ada beberapa cara membuat magnet, yaitu:

1. Cara Induksi

Pembuatan magnet secara induksi sangat mudah dilakukan. Akan tetapi, sifat kemagnetan hasil induksi ini bersifat sementara. Caranya dengan menempelkan benda-benda yang terbuat dari logam (besi atau baja) dengan magnet. Benda yang terbuat dari logam ini akan menjadi bersifat magnet. Namun, jika magnet dilepaskan, sifat kemagnetan benda tersebut juga akan hilang.


2. Cara Gosokan

Magnet yang digosokkan ke suatu batang besi atau baja dapat menyebabkan batang besi atau baja mempunyai sifat kemagnetan. Semakin lama waktu penggosokan, semakin lama pula sifat kemagnetan bertahan di dalam batang besi atau baja tersebut.


3. Dialiri Arus Listrik

Magnet dapat dibuat dengan cara mengalirkan arus listrik searah ke dalam suatu penghantar. Magnet yang ditimbulkan disebut elektromagnet. Elektromagnet pertama kali ditemukan oleh Hans Christian Oersted pada tahun 1819. Elektromagnet bersifat sementara. Artinya, jika arus listrik diputus, sifat magnet itu akan hilang. Kita dapat membuat elektromagnet mempunyai kekuatan lebih besar dengan menambah jumlah baterai dan menambah jumlah lilitan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Medan Magnet: Pengertian, Sifat, Jenis, Ciri, Kegunaan, Dampak dan Cara Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi.