Membaca Ekstensif

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Membaca Ekstensif? Mungkin anda pernah mendengar kata Membaca Ekstensif? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, tujuan, jenis, teknik, cara. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Membaca-Ekstensif

Pengertian Membaca Ekstensif

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan untuk informasi yang layak dibahas, termasuk kemampuan untuk menambah pengetahuan dan wawasan serta berguna.

Untuk menarik kesimpulan dari informasi yang ramah diskusi atau teks masalah, Anda perlu:

Baca dengan cermat sehingga Anda dapat menentukan apa yang paling menarik bagi orang lain. Merupakan ide bagus untuk menemukan poin-poin penting dalam pikiran Anda dan memilih salah satu yang paling tepat untuk diskusi Anda.
Pertimbangkan kemampuan Anda, kemampuan orang yang Anda ajak bicara, dan kemampuan untuk belajar atau memahami subjek yang Anda diskusikan. Jangan membuat diskusi yang menarik. Anda sendiri tidak mengerti masalahnya.
Pertimbangkan referensi yang dipegang oleh peserta dalam diskusi tentang masalah yang sedang dibahas.


Pengertian Membaca Ekstensif Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah definisi bacaan yang luas oleh para ahli dan terdiri dari:


  1. Membaca ekstensif adalah membaca ekstensif. Objek dimasukkan dalam waktu sesingkat mungkin (Tarigan, 2008). Membaca ekstensif adalah proses membaca yang luas. Dalam arti luas, (1) bahan bacaan beragam dan beragam. (2) Waktu penggunaan pendek dan pendek. Tujuan dari bacaan yang luas adalah untuk dengan cepat memahami konten penting dari bahan bacaan.
  2. The Dictionary of Reading (1983: 112) menyatakan bahwa membaca luas adalah program membaca yang banyak dibaca. Siswa diberi kebebasan dan kebebasan. Ia memiliki jenis dan cakupan materi yang mereka baca. Program membaca yang luas ini sangat berharga dalam memberikan berbagai pengalaman kepada siswa yang mengikutinya.
  3. Karena bacaan yang meluas adalah program bacaan yang luas, dampaknya pertama-tama menuntut bahwa kedua jenis teks dan ragamnya, bahan bacaannya, harus luas dan beragam. Oleh karena itu, siswa memiliki banyak kekuatan dalam membuat pilihan tentang bahan bacaan. Meskipun demikian, apa yang harus diwaspadai oleh guru adalah kesulitan membaca. Pastikan membaca materi terlalu sulit untuk dicerna. Kedua, waktu yang dihabiskan untuk membaca harus sesingkat mungkin. Untuk membaca ekstensif, tingkat pemahaman atau pemahaman yang relatif rendah sudah cukup. Mengapa? Dalam program membaca yang luas, tuntutan dan tujuan sebenarnya untuk memahami konten penting dari bahan bacaan dalam waktu sesingkat mungkin (Kholid Abdullah Harras, 2012).
  4. Bacaan luas yang umum digunakan bisa disebut membaca cepat. Membaca cepat adalah kemampuan membaca untuk tujuan membaca dengan hati-hati. Kecepatan membaca harus fleksibel. Artinya, kecepatan tidak harus selalu sama, dan terkadang bisa lambat untuk materi dan keperluan membaca kita (Soedarso, 2004).

Tujuan Membaca Ekstensif

Dalam situasi darurat di mana Anda perlu mengetahui isi ceramah, berbagai teknik membaca dapat digunakan. Selain mengetahui gambaran wacana, membaca dengan teknik ini memiliki, antara lain:

  1. Dalam waktu yang terbatas, Anda dapat mengetahui gambar “konten” dari seluruh wacana sebagai “umum”.
  2. Secara umum, pelajari isi buku dalam waktu singkat.
  3. Pelajari kesan orang lain pada karya “Wacana”.
  4. Dapatkan materi “referensi” yang diinginkan.

Jenis-Jenis Membaca Ekstensif

Berikut ini adalah bacaan ekstensif dari beberapa jenis, dan terdiri dari:


  • Membaca survei

Survei adalah tinjauan, survei, studi, dan membaca bagian-bagian tertentu dari buku. Bagian-bagian buku yang kami survei adalah awal, konten, dan akhir. Materi pendahuluan yang diteliti meliputi halaman judul, kata-kata penulis, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, dan ringkasan (jika ada).

Halaman judul yang disurvei meliputi judul buku, penulis, penerbit, tempat penerbitan, dan tahun penerbitan. Bagian konten yang disurvei meliputi judul, subtitle, bagan, diagram, grafik, dan tabel (jika ada) dari setiap bab. Bagian terakhir dari buku yang diperiksa berisi kesimpulan, referensi, dan indeks (jika ada). Cara untuk menjelajahi bagian-bagian ini adalah dengan membukanya secara cepat dan sepenuhnya.

Bagian-bagian buku yang disurvei dibaca dengan membaca sekilas. Skimming membaca setiap halaman secepat mungkin. Survei berjalan dalam hitungan menit dan merupakan kegiatan pertama yang menerapkan metode ini.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menemukan gambaran umum tentang struktur buku, kualitas buku, dan konten buku. Anatomi sebuah buku umumnya merupakan bagian dari sebuah buku yang mencakup pendahuluan, konten, dan penutup. Fase penelitian buku diperlukan untuk langkah selanjutnya. Tanpa survei, pembaca tidak akan dapat bertanya tentang isi buku.

Survei juga digunakan untuk menentukan kualitas buku. Buku yang bagus termasuk bagian buku yang lengkap. Awal buku yang lengkap terdiri dari halaman judul, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, dan catatan. Konten buku yang bagus adalah bab, bab, dan ringkasan terorganisir. Bagian terakhir dari buku yang bagus berisi kesimpulan, referensi, dan indeks. Tujuan lain dari survei ini adalah untuk menemukan deskripsi umum buku dengan cepat.

Pembaca dapat dengan cepat melihat apakah buku yang sedang diselidiki sesuai dan berisi informasi yang mereka butuhkan. Jika jawabannya tidak, pembaca tidak perlu melanjutkan ke langkah berikutnya. Jika jawabannya ya, pembaca terus membaca langkah selanjutnya.

Survei membaca adalah jenis kegiatan membaca yang bertujuan memberikan gambaran umum tentang konten dan ruang lingkup materi yang akan dibaca. Jadi, pada dasarnya, pembaca hanya melihat dan memeriksa apa yang dianggap penting. Misalnya, judul, nama penulis dan pidato, judul, bab dan sub bab, daftar indeks, atau daftar buku referensi yang digunakan. Jadi, bahkan jika Anda membaca survei, Anda tidak melakukannya. Jadi ini adalah semacam kegiatan untuk melihat ke depan.

Baca Lainnya :  Lemak adalah

  • Baca sekilas

Skimming atau membaca skimming adalah jenis bacaan yang menggerakkan mata Anda dengan cepat untuk menemukan dan memperhatikan dokumen, dan menemukan dan memperhatikan dokumen untuk cepat menemukan dan mengambil informasi (Tarigan, 1990). Soedarso (1998) mendefinisikan skimming sebagai keterampilan membaca yang teratur dan sistematis untuk hasil yang efisien. Skimming memiliki tiga tujuan:

Untuk mendapatkan kesan umum dari membaca.
Menemukan hal-hal tertentu dari membaca.
Untuk menemukan atau menempatkan materi yang diperlukan di perpustakaan. Membaca cepat disebut membaca skimming. Skimming berasal dari Skim II dalam bahasa Inggris. Ini berarti mengambil susu atau kepala krim dengan sendok atau menyendok kepala susu. Kepala susu adalah bagian yang terkonsentrasi di atas setelah mangkuk susu yang dipanaskan mendingin.

Susu kepala adalah esensi atau bagian yang mengandung banyak nutrisi. Skimming di bidang membaca adalah salah satu istilah untuk berbagai keterampilan membaca. Istilah lain untuk membaca sekilas adalah layap (Harjasujana dan Mulyati 1997).

Bahkan, pemahaman dasar skimming adalah terbang dari halaman ke halaman atau membaca dengan cepat dari halaman ke halaman. Berdasarkan pemahaman ini, membaca sepintas lalu adalah teknik membaca dengan cepat mengeksplorasi atau menyapu membaca untuk memahami atau menemukan sesuatu yang penting. Pembaca yang menggunakan teknik ini tidak lagi membaca kata demi kata, kalimat, atau paragraf, tetapi semua bacaan di halaman dimulai segera.

Dengan Menskim, ada sesuatu yang harus dicari, tidak hanya menjelajahi setiap halaman dengan cepat. Apa yang dibutuhkan adalah kunci atau hal penting, ide kunci. Gagasan utama tidak selalu awal paragraf, tetapi bisa di tengah, di akhir, atau di awal dan akhir.

Pembaca tidak diperbolehkan membuang waktu untuk menemukan ide-ide kunci. Dia diharapkan untuk mengambil detik atau menit untuk menunggu. Membaca dengan teknik membaca sepintas menggunakan filosofi kerja “memeras santan, menghilangkan bubur kertas, atau mengekstraksi esensi dan meninggalkan yang lain” (Karlin 1980: 40).

Berdasarkan uraian ini, skimming adalah teknik membaca yang dilakukan secara sistematis untuk hasil yang efisien. Ini terkait dengan pandangan Soedarso (2004: 88). Singkatnya, membaca sekilas adalah teknik membaca yang efisien.

Teknik membaca skimming digunakan untuk lima tujuan. Yaitu, mengakui topik utama, pendapat, bagian penting dari organisasi terkemuka, menyegarkan, dan memberi kesan umum (Harjasujana dan Mulyati 1997: 64-65, Soedarsono 2004: 88-89, Widyamartaya 2004: 44, dan Tarigan 1994 : 32). Awalnya, topik bacaan yang dimaksud adalah judul buku atau artikel, judul bab, dan judul sub bab. Misalnya, pembaca datang ke toko buku dan mencari tahu buku apa yang sedang dibaca di toko buku.

Pembaca melirik judul buku di rak buku khusus. Membaca buku dengan cepat memberi pembaca gambaran tentang judul-judul yang tersedia di toko buku. Jika ia memiliki buku yang sesuai, ia dapat melewatkan daftar isi dengan buku itu dan melihat apakah ia memiliki judul bab atau subbab yang ia butuhkan.

Anda dapat menerapkan membaca sekilas saat pembaca Anda mencari materi di perpustakaan. Dia melompati kartu katalog atau daftar katalog di komputer untuk judul buku yang tersedia di perpustakaan. Jika ada buku yang Anda butuhkan, ia mencari atau meminjamnya, dan kemudian berkonsultasi dengan daftar isi untuk menentukan apakah buku itu berisi apa yang Anda butuhkan.

Jika demikian, buka halaman yang mungkin berisi informasi yang Anda butuhkan segera. Jika Anda tidak dapat menemukan apa yang Anda cari dengan melewatkan daftar isi, pembaca dapat melewati semua halaman buku dan melihat mana yang tidak benar-benar ada karena buku itu mungkin berisi informasi yang Anda cari Ya , tetapi tidak secara eksplisit tercantum dalam daftar isi.

Teknik membaca merangkak juga dapat digunakan untuk menampilkan topik artikel di majalah dan koran. Pembaca dapat membaca bacaan surat kabar untuk menemukan informasi yang mereka butuhkan. Misalnya, informasi tentang gempa yang terjadi di Jogja. Yang harus ia lakukan hanyalah menemukan judul artikel koran yang dibaca sekilas tentang gempa yang melanda Yogya.

Kedua, opini berarti opini, pemikiran atau posisi. Pendapat tidak selalu ada. Bacaan ilmiah biasanya tidak termasuk opini, tetapi bacaan umum umumnya memiliki pendapat. Terkadang surat kabar memuat artikel yang membutuhkan kehadiran opini. Karena tanpa pendapat, artikel berkualitas buruk dan siapa pun yang ingin mengirimkan artikel di kolom itu harus menunjukkan pendapatnya.

Pendapat digunakan untuk menginspirasi pembaca untuk berpikir kritis karena pembaca diharapkan dapat memberikan umpan balik dalam bentuk tanggapan. Artikel-artikel ini menarik bagi pembaca yang mencari sesuatu yang sensasional.

Ketiga, pembaca tidak harus membaca seluruh bacaan untuk menemukan bagian penting bacaan. Pembaca hanya perlu melihat sekilas bagian atas dan bawah untuk menemukan informasi yang mereka butuhkan. Misalnya, informasi yang diperlukan adalah nama kasing, lokasi kasing, nama karakter, dan jumlah korban. Jika Anda ingin mengetahui bagian-bagian penting, pembaca hanya perlu melihat ide utama dan melihat keseluruhan bacaan.

Untuk menemukan informasi penting dari bacaan, Tarigan (1990: 33) memberikan instruksi berikut.

Klarifikasi memerlukan informasi dan pertanyaan tentang informasi yang termasuk dalam bacaan.
Siapkan kata kunci yang sesuai untuk menentukan informasi yang diperlukan. Misalnya, dalam permainan sepak bola, kata kunci menang, seri, atau kalah.
Jika Anda mencari informasi dalam sebuah buku, Anda perlu memastikan bahwa kata kunci ini tercantum dalam indeks. Jika tidak, lihat di bawah subjek yang lebih luas.
Tinjau setiap halaman dengan cepat hanya untuk menemukan kata kunci dan informasi yang diinginkan.
Komposisi tulisan adalah susunan bagian-bagian tulisan yang membentuk topik yang menyatu. Secara umum, ini terdiri dari awal (pendahuluan), konten (diskusi), dan akhir (tutup). Bagian pertama berisi pengantar, latar belakang, alasan, tujuan, dan / atau masalah yang akan dibahas. Bagian konten berisi diskusi dan solusi awal. Bagian terakhir berisi kesimpulan dan saran. Untuk menemukan organisasi, pembaca membaca bacaan dengan menunjukkan bagian-bagian yang termasuk dalam bacaan.

Baca Lainnya :  54 Gambar Jaring Jaring Balok, Rumus dan Contoh Soal Lengkap

Menulis sederhana masih memiliki organisasi penulisan. Komposisi kalimat dalam bacaan singkat mengambil bentuk ide utama yang terlibat dalam bacaan. Untuk memahami komposisi teks, pembaca memahami urutan ide-ide kunci, cara memilahnya, dan hubungan di antara mereka. Setelah penempatan ide utama telah terjadi, bacaan mengambil bentuk kerangka.

Keempat, penyegaran adalah membaca kembali sekilas dan mengingat informasi yang tersimpan, diambil, atau disimpan. Setelah pembaca selesai membaca, pembaca akan diperbarui. Tujuan penyegaran adalah untuk meningkatkan atau memperkuat informasi yang telah diperoleh pembaca.

Caranya adalah dengan memperhatikan informasi dan informasi penting yang Anda dapatkan, dan menilai setiap halaman. Untuk metode SQ3R, ini sama seperti pada fase peninjauan.

Makanan ringan juga dapat digunakan untuk persiapan ujian dan sebelum pidato. Pembaca akan membaca materi ujian dengan cepat dengan menangkap informasi bacaan menghafal yang mungkin diminta atau ditampilkan selama ujian. Sebelum memberikan pidato, pembicara terlebih dahulu harus membaca dan menyampaikan teks pidato. Sebelumnya, saya membaca dan mengingat teks tersebut. Tujuannya adalah untuk mengingat apa yang Anda maksudkan saat berbicara.

Kelima, kesan umum datang dari membaca fiksi dan non-fiksi. Pembaca bisa mendapatkan kesan keseluruhan novel sekilas dan memperhatikan bagian-bagian tertentu. Jika Anda hanya tertarik dengan alur cerita atau sifat umum novel yang Anda baca, pembaca akan mendapatkan ide bagus tentang novel tersebut dalam waktu 30 menit.

Kesan umum nonfiksi dapat berasal dari sejarah, biologi, sains, seni, dan banyak lagi. Buku dapat dibaca dengan cepat dengan memeriksa halaman judul, kata pengantar, daftar isi, dan indeks. Pembaca dapat dengan cepat membolak-balik halaman buku, melihat bab dan bagian, gambar, diagram, peta, dan skema, dan mengikuti tahapan untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik. Strategi ini memungkinkan pembaca untuk mempelajari sifat dan jangkauan buku, organisasi atau organisasi mereka, sifat umum mereka, dan pendekatan mereka terhadap materi tertulis.

Pembaca juga dapat membaca artikel majalah dan rubrik surat kabar menggunakan teknik skimming. Yang bisa Anda lakukan adalah membaca paragraf pertama dan terakhir. Kemudian lewati pilihan untuk menemukan kalimat judul dan petunjuk lain tentang masalah bacaan penting.

Jenis teknik membaca yang termasuk dalam teknik membaca sepintas adalah loncatan, sampel, pencarian, dan pratinjau. Lompatan didefinisikan sebagai cara membaca lompatan yang dibaca oleh lompatan. Yang penting adalah melompat dari bagian penting, utama, wajib atau diperlukan ke bagian penting berikutnya. Bagian-bagian yang tidak penting diabaikan atau diabaikan. Lewati digunakan oleh pembaca untuk mendapatkan atau memahami hanya ide-ide kunci atau informasi penting.

Pembaca yang menggunakan teknik ini berarti melihat dari bagian penting bacaan ke bagian lain. Mata ayunan tidak menggunakan irama yang sama. Itu tergantung pada lokasi atau jarak bagian penting dari bagian penting lainnya.

Jika kalimat pertama dan kalimat terakhir penting dalam paragraf, pembaca melihat dari kalimat pertama ke kalimat terakhir. Kemungkinan lain untuk melompati dan membaca adalah bahwa pembaca dapat membaca dari kalimat pertama hingga kalimat pertama paragraf berikutnya, dari kalimat terakhir ke kalimat terakhir paragraf berikutnya, atau dari kalimat pertama halaman ke kalimat tengah. . , Dari kalimat pertama halaman ke kalimat terakhir. Dari kalimat pertama ke kalimat pertama di halaman berikutnya, dan seterusnya.

Pengambilan sampel adalah teknik untuk dengan cepat membaca bagian tertentu dari bacaan untuk mendapatkan gambaran lengkap dari bacaan yang sedang dibaca. Prinsip yang digunakan dalam teknik ini adalah membaca bagian-bagian tertentu dari bacaan yang dianggap mewakili keseluruhan bacaan. Bagian bacaan yang dianggap mewakili bacaan: kalimat utama atau kalimat utama.

Kalimat utama biasanya berisi informasi penting, biasanya dalam kalimat pertama paragraf. Untuk alasan ini, menggunakan teknik ini berfokus pada membaca kalimat pertama dari setiap paragraf. Dengan menggunakan teknik ini, pembaca bisa mendapatkan gambaran singkat tentang bacaan.

Saat mengembangkan penggunaan teknik ini, pembaca tidak hanya berpegang pada kalimat pertama dari setiap paragraf. Informasi penting mungkin tidak ada dalam kalimat pertama, tetapi mungkin dalam kalimat kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya.

Selain itu, informasi utama tidak harus dalam setiap paragraf. Paragraf mungkin tidak mengandung informasi penting. Dengan demikian, menerapkan teknik pengambilan sampel memberi pembaca kebebasan untuk membaca bagian-bagian tertentu dari bacaan berdasarkan kondisi.

Bagian yang diimpor berisi informasi kunci atau kunci
Pembaca memperoleh gambaran lengkap bacaan yang dibaca,
Sekilas diimplementasikan.
Locating adalah teknik membaca vertikal. Intinya adalah bahwa mata pembaca bergerak secara vertikal, yaitu mata bergerak dengan cepat dari atas ke bawah. Pembaca melihat ke tengah bacaan, dan kanan dan kiri tetap terlihat.

Baca Lainnya :  Aktiva Tetap

Ini terjadi karena pembaca memiliki kemampuan untuk melihat-lihat atau melihat-lihat (peripheral vision) selain kemampuan untuk fokus di dekat apa yang disebut eye range (ice pan). Kedua fitur ini memungkinkan pembaca untuk dengan cepat menggerakkan mata mereka dari tengah atas ke tengah bawah.

Kemampuan penglihatan tepi juga dapat digunakan oleh pembaca di setiap akhir kalimat dan dengan cepat kembali ke awal baris berikutnya. Pembaca melihat sisi kanan halaman, dan sisi kiri halaman tidak terlihat jelas. Meskipun demikian, otak pembaca dapat melihatnya dengan jelas, sehingga matanya dapat diarahkan tepat ke awal baris berikutnya.

Jika ini tidak memungkinkan, pembaca menghabiskan banyak waktu membaca, karena harus melalui baris baca. Dalam tipografi, kata-kata yang dicetak tebal atau miring, kata-kata yang dimulai dengan huruf besar, awal kalimat, atau awal paragraf dapat membantu menarik perhatian ke otak dan mata sehingga Anda dapat mengenali perbedaan dalam pergerakan bagian.

Bahan bacaan ditulis secara horizontal dari kiri ke kanan, bukan vertikal, sehingga sulit untuk menggunakan teknik lokasi. Mata pembaca harus kembali secara diagonal ke kiri untuk membaca baris berikutnya, sehingga mata bergerak dalam pola zig-zag.

Kesulitan menggunakan teknik lokasi adalah bahwa pembacaan kasar berfungsi paling baik hanya jika pembaca menemukan kata kunci atau frasa. Pembaca dapat melihat-lihat, di samping bidang fokus (panci es) di dekatnya, sehingga penglihatan mereka terpaku pada informasi itu.

Pratinjau adalah kombinasi teknik pengambilan sampel dan lokasi. Teknik ini menggunakan teknik pengambilan sampel yang berfokus pada kalimat pertama dari setiap paragraf dan menggunakan teknik lokalisasi dalam hal melihat-lihat kekuasaan. Dengan menggunakan kedua teknik ini bersama-sama, Anda dapat dengan cepat menerima dan mengenali ide-ide penting.

Anda juga dapat menggunakan teknologi untuk menangkap ikhtisar materi bacaan sebelum pembaca menolak untuk membacanya. Melakukan hal itu menghemat banyak waktu.

Dengan menggunakan teknik ini, pembaca dapat membaca kalimat pertama dari setiap paragraf, dan pembaca dapat melihat-lihat kalimat lain di setiap paragraf. Pembaca dapat memperoleh ide-ide kunci atau informasi inti sambil menemukan apa yang mereka butuhkan untuk mendukungnya. Dengan kata lain, selain menemukan ide buku, pembaca dapat memperoleh hal-hal lain yang diinginkan. Dengan demikian, pembaca mendapatkan primer dan sekunder.


  • Membaca dangkal

Membaca dangkal pada dasarnya adalah kegiatan membaca untuk mendapatkan pemahaman yang dangkal atau kurang mendalam tentang materi yang sedang dibaca. Jenis bacaan ini biasanya dilakukan ketika pembaca mencari kesenangan atau kebahagiaan.

Oleh karena itu, jenis bacaan sebenarnya adalah jenis bacaan ringan. Misalnya, majalah, novel, dan cerita pendek. Bacaan dangkal ini kasual.

Pembacaan superfisial adalah jenis kegiatan membaca untuk mendapatkan pemahaman yang dangkal atau tidak terlalu dalam dari bahan bacaan yang telah kita baca. Membaca intensif adalah program kegiatan membaca yang cermat.

Membaca dangkal (membaca sutradara). Membaca dangkal bukanlah bahasa bacaan yang mendalam untuk mendapatkan pemahaman yang lancar dan dangkal. Membaca dangkal biasanya merupakan bacaan ringan yang dilakukan untuk kesenangan dan membawa kebahagiaan bagi waktu luang Anda. Misalnya saja cerita pendek.

Membaca dangkal adalah jenis bacaan luas yang bertujuan untuk mendapatkan pemahaman dangkal yang kurang mendalam dari luar. Dengan kata lain, membaca dangkal adalah kegiatan membaca dalam hal hasil.

Kegiatan membaca ini biasanya dilakukan saat membaca untuk kesenangan. Membaca seperti itu tidak hanya membutuhkan membaca karya ilmiah, tetapi juga tidak membutuhkan pemikiran yang mendalam.


Cara Membaca Ekstensif

Berbagai macam teknik membaca dapat dikategorikan ke dalam beberapa jenis oleh Broughton.


  • Baca sekilas

Jenis ini juga disebut skimming atau pemindaian. Ini adalah teknik membaca cepat yang menemukan informasi dalam teks dengan mencari titik dalam teks. Menurut Pak Soeden, skimming memiliki kemampuan untuk menemukan informasi tekstual, seperti konten “a”, pendapat wacana tema “b”, pendapat orang, dan informasi penting lainnya “c” secara sekilas.


  • Membaca survei

Tipe ini adalah tipe bacaan luas yang bertujuan menemukan hal-hal umum tentang teks. Misalnya, hanya membaca dari judul, daftar, konten, nama penulis, ruang lingkup bacaan, surat rekomendasi, dll. Biasanya, kami membaca survei untuk menemukan referensi untuk mendukung pekerjaan yang telah kami kumpulkan.


  • Membaca dangkal

Suatu jenis bacaan yang luas, juga disebut sebagai bacaan yang dangkal atau dangkal, dimaksudkan semata-mata untuk menemukan informasi “umum” dangkal dari teks atau wacana yang akan dibaca. Dalam bacaan yang luas, pembaca hanya menyadari apa yang bersifat umum.


Teknik Membaca Ekstensif

Teknik yang dapat Anda lakukan dengan bacaan ekstensif untuk menemukan informasi dalam wacana dalam waktu yang sangat terbatas adalah:

  1. Teknik membaca pilihan atau seleksi adalah membacanya menggunakan bagian-bagian yang dianggap mengandung informasi yang diperlukan. Contoh melihat tabel “jika ada”, bagian latar belakang, kesimpulan, ringkasan, dll.
  2. Melompati adalah teknik membaca dengan melompat dari satu paragraf ke paragraf lain, atau dari bab ke bab, untuk mendapatkan informasi yang diinginkan.
  3. Teknik membaca adalah membaca sekilas.
  4. Teknologi membaca tatap muka, yang hampir sama dengan teknologi membaca secara sekilas, adalah investigasi yang lebih teliti untuk menentukan poin-poin yang perlu dibaca untuk mendapatkan informasi, hanya dengan teknologi membaca tatap muka. Contohnya termasuk menemukan arti kata dalam kamus atau merekam nomor telepon TV.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Membaca Ekstensif: Pengertian Menurut Para Ahli, Tujuan, Jenis, Teknik dan Cara Membaca
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi