Pengertian Penetapan Harga

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Penetapan Harga? Mungkin anda pernah mendengar kata Penetapan Harga? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, peranan, tujuan, strategi dan metode. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Penetapan-Harga

Pengertian Penetapan Harga

Harga adalah elemen dari bauran pemasaran yang dapat menghasilkan pendapatan melalui penjualan. Oleh karena itu, perusahaan perlu memberi harga produk mereka secara tepat dan akurat sehingga konsumen tertarik dan produk yang ditawarkan dapat dibeli untuk kepentingan perusahaan.

Harga adalah strategi utama perusahaan, sebagai bentuk deregulasi yang semakin global dan konsentrasi persaingan pasar.

Harga dapat memengaruhi persepsi pembeli, arus keuangan, dan keputusan posisi merek. Harga ini menjadikannya ukuran atau standar untuk kualitas produk, membuatnya sulit bagi pembeli untuk mengkritik produk yang kompleks.


Pengertian Harga Menurut Para Ahli


1. Menurut Kotler dan Keller

Harga adalah salah satu elemen bauran pemasaran yang menghasilkan pendapatan, dan harga adalah elemen yang paling mudah untuk disesuaikan dalam program pemasaran, yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk fitur produk, saluran, dan komunikasi.


2. Menurut Tjiptono

Harga adalah unit mata uang atau ukuran lain (termasuk barang atau jasa lain) yang ditukar untuk mengambil kepemilikan atau penggunaan suatu barang atau jasa.

Baca Lainnya :  Reformasi Adalah

3. Menurut Jaslim Saladin

Harga adalah jumlah uang yang dapat ditukar untuk membeli barang atau jasa.


4. Menurut Busu Swastha

Harga adalah jumlah uang (ditambah beberapa produk, jika mungkin) yang diperlukan untuk memperoleh kombinasi barang dan layanan mereka.


Peranan Harga


1. Untuk ekonomi

Harga produk juga tentunya mempengaruhi tingkat upah, sewa, bunga dan keuntungan.

Ini karena harga adalah pengatur dasar sistem ekonomi dan mempengaruhi alokasi faktor-faktor produksi seperti tenaga kerja, tanah dan kewirausahaan.


2. Untuk konsumen

Mayoritas konsumen sedikit sensitif terhadap harga, tetapi mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti citra, merek, lokasi toko, layanan, nilai atau nilai dan kualitas.

Selain itu, persepsi konsumen terhadap kualitas produk seringkali sensitif terhadap harga. Dalam beberapa kasus, terutama dalam kategori produk khusus (khusus), harga tinggi dianggap mencerminkan kualitas tinggi.


3. Untuk perusahaan

Harga produk adalah penentu utama permintaan untuk produk terkait. Harga juga memengaruhi daya saing dan pangsa pasar perusahaan.

Dampak harga juga berdampak pada pendapatan dan laba bersih perusahaan. Intinya, perusahaan menghasilkan uang melalui harga yang dikenakan untuk produk atau layanan yang dijualnya.


Tujuan Penetapan Harga

Tujuan-Penetapan-Harga


1. Maksimalkan penjualan dan penetrasi pasar

Apa yang perlu dilakukan untuk mendapatkan perhatian dari target pasarnya, konsumen, adalah bahwa ia perlu melakukan harga rendah.

Dengan harga serendah ini, ini mendorong meningkatnya permintaan pesaing kami.


2. Menjaga kualitas layanan

Hal ini dilakukan untuk mempertahankan target pasar pesaing dan membutuhkan metode penyesuaian harga agar lebih rendah dari harga pesaing.

Pemotongan harga ini adalah untuk menjaga konsumen loyal terhadap produk yang ditawarkan.


3. Hasilkan atau maksimalkan laba

Jika perusahaan telah mencapai tahap menentukan harga produk, hitung tingkat keuntungan yang akan diperoleh.

Baca Lainnya :  Fiqih Muamalah

Juga, semakin tinggi margin keuntungan untuk dicapai, semakin tinggi harga yang ditawarkan kepada konsumen.


Tujuan Penetapan Harga Secara Khusus

  • Dapatkan pengembalian investasi
  • Kestabilan harga
  • Mempertahankan atau memperkuat bagian pasar
  • Tatap muka atau cegah persaingan.
  • Harga untuk memaksimalkan keuntungan

Strategi Penetapan Harga

Strategi-Penetapan-Harga

Strategi penetapan harga adalah proses perusahaan dalam mengklasifikasikan dan mengklasifikasikan produk yang diproduksi, apakah itu produk baru atau produk yang beredar di masyarakat. Strategi ini terkait dengan siklus hidup produk (product life cycle). Singkatnya, suatu produk memiliki empat tahap: adopsi, pertumbuhan, dan kematangan. Dan menolak.

Jenis-jenis strategi penetapan harga adalah sebagai berikut:


1. Strategi penetapan harga produk baru


  • Harga variabel (harga skimming)

Harga mengambang berarti memberikan harga tinggi untuk menutup biaya dan pada saat yang sama menghasilkan laba maksimum. Dengan kata lain, dalam hal ini, perusahaan dapat meyakinkan pelanggan bahwa produknya berbeda dari produk serupa yang dimiliki oleh pesaing.

Harga float juga disebut pendekatan skimming. Pendekatan ini sangat efektif ketika ada perbedaan harga dalam aspek-aspek tertentu dan relatif sedikit pesaing.

Selain itu, pendekatan ini juga berfungsi sebagai batas permintaan produk sampai perusahaan merasa siap untuk memproduksi secara massal lagi.


  • Harga penetrasi

Harga penetrasi adalah harga rendah untuk menciptakan pangsa pasar permintaan, dan umumnya berlaku untuk kondisi pasar yang tidak terfragmentasi ke dalam berbagai aspek produk dan tidak memiliki nilai simbolis yang tinggi.

Jika harga penetrasi digunakan, itu sangat tepat dan efektif untuk pasar yang sensitif terhadap harga.


2. Strategi harga untuk produk yang beredar


  • Tahap pertumbuhan

Tahap ini ditandai dengan peningkatan penjualan dan penampilan pesaing.

Dengan pertumbuhan yang cepat, strategi yang umum digunakan adalah menjaga harga suatu produk atau pasar.

Tetapi jika pertumbuhan melambat, sebaliknya, strategi yang diadopsi adalah dengan harga yang agresif atau harga yang lebih rendah untuk mendorong penjualan dalam menghadapi persaingan yang semakin ketat.

Baca Lainnya :  Pengertian Ebook

  • Tahap kedewasaan

Tahap kematangan ini memiliki karakteristik seperti fleksibilitas harga. Ini terjadi karena tahap ini adalah efektivitas strategi dalam penetapan harga.

Secara umum, perusahaan wajib merespons kondisi pasar, konsumen dan bahkan pesaing.


  • Tahap Penurunan

Tahap ini biasanya ditandai dengan pengurangan jumlah permintaan yang terus dibaca. Selain itu, tahap ini adalah tahap akhir dari siklus hidup produk dan memiliki dua langkah alternatif utama:

  1. Strategi perselisihan (pengurangan harga)
  2. Mengurangi biaya yang terkait dengan produk, terutama dalam pengeluaran untuk promosi, sambil mempertahankan harga.

Metode Penetapan Harga

Metode-Penetapan-Harga


1. Harga berbasis biaya

Metode penetapan harga ini memiliki elemen utama, aspek pasokan (biaya). Dengan metode ini, harga ditentukan berdasarkan biaya produksi dan biaya pemasaran produk, dengan jumlah tertentu ditambahkan untuk menutup biaya langsung, biaya tidak langsung, dan keuntungan.


2. Harga berdasarkan harga pesaing atau pesaing

Meskipun metode penetapan harga ini biasanya menggunakan harga pesaing sebagai dasar, pendekatan ini cenderung cocok untuk produk standar di pasar oligopolistik. Untuk mendapatkan perhatian konsumen, perusahaan menggunakan strategi penetapan harga yang dirancang.


3. Harga berdasarkan permintaan

Metode penetapan harga ini didasarkan pada persepsi konsumen tentang nilai harga, sensitivitas harga, dan persepsi kualitas.

Dalam menggunakan analisis ini untuk memahami nilai harga kualitas suatu produk, kebutuhan akan analisis Price Sensitivity Master (PSM), konsumen biasanya diminta untuk menanyakan harga murah, harga mahal, atau kualitas produk yang mereka terima. . Anda akan diminta untuk memberikan penjelasan, apakah Anda terhubung secara langsung.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Penetepan Harga: Menurut Para Ahli, Peranan, Tujuan,  Strategi dan Metode
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi