Pengertian Akuntansi Perpajakan

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Akuntansi Perpajakan? Mungkin anda pernah mendengar kata Akuntansi Perpajakan? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, fungsi, tujuan, prinsip, peranan, syarat, sifat, istilah, teori. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Akuntansi-Perpajakan

Pengertian Akuntansi Perpajakan

Apa yang biasanya disebut sebagai akuntansi pajak, atau akuntansi pajak (akuntansi perpajakan) adalah teknik untuk mencatat, mengklasifikasikan, meringkas, dan menafsirkan transaksi keuangan yang dilakukan oleh suatu perusahaan.

Sebagai wajib pajak, untuk tujuan memungkinkan perusahaan untuk menentukan jumlah penghasilan kena pajak yang akan diperoleh atau diterima pada tahun pajak yang digunakan sebagai dasar untuk menentukan biaya yang harus dibayar atau pajak penghasilan.

Akuntansi pajak juga akuntansi yang berkaitan dengan perhitungan pajak dan mengacu pada peraturan dan undang-undang perpajakan, serta berbagai aturan dalam implementasinya.


Pengertian Akuntansi Perpajakan Menurut Para Ahli


1. Menurut Agoes dan Estralia

Akuntansi pajak adalah kemampuan untuk menentukan jumlah pajak yang harus dibayar berdasarkan laporan keuangan yang disiapkan oleh suatu perusahaan.


2. Menurut Wikipedia

Akuntansi Pajak adalah akuntansi yang diterapkan untuk memungkinkan Anda menentukan jumlah pajak yang harus dibayar.


Fungsi Akuntasi Perpajakan

  1. Sebagai perancang strategi pajak yang harus diterapkan perusahaan, mereka positif, tetapi mereka tidak melakukan penipuan atau penggelapan pajak.
  2. Sebagai analisis dan perkiraan nilai potensial pajak yang mungkin harus dibayar atau dibayarkan oleh suatu bisnis.
  3. Sebagai implementasi akuntansi dari kegiatan masing-masing perusahaan, para pihak harus menyiapkannya dalam bentuk informasi tentang laporan keuangan dan dalam bentuk laporan keuangan komersial.
  4. Ini digunakan sebagai dokumen pajak yang baik dan sebagai bahan evaluasi.
  5. Untuk dapat memproses data kuantitatif yang digunakan dalam penyajian laporan keuangan, termasuk perhitungan pajak.
Baca Lainnya :  Pengertian Inkaso

Tujuan Akuntansi Pajak

  • Hubungan
  • Bisa dimengerti
  • Menguji kekuatan atau verifikasi
  • Netral
  • Tepat waktu
  • Keterbandingan
  • Lengkap

Prinsip Akuntansi Perpajakan


1. Unit akuntansi

Perusahaan atau entitas ekonomi yang merupakan unit yang tidak dapat dipisahkan dari pihak-pihak yang terlibat dalam sumber daya perusahaan.


2. Prinsip keberlanjutan

Prinsip-prinsip ini juga mengasumsikan bahwa perusahaan tidak akan membubarkan dan melanjutkan berbagai kegiatan ekonomi untuk waktu yang tidak ditentukan.


3. Target nilai tukar

Setiap transaksi atau peristiwa ekonomi yang dapat dinyatakan dalam satuan uang. Juga, persyaratannya adalah:

  • Auditor dapat menguji (independen).
  • Itu tidak mempengaruhi hubungan khusus.
  • Tidak ada harga transfer.
  • Tidak ada markup untuk harga dll.

4. Konsistensi

Mengikuti prinsip ini, salah satu metode akuntansi entitas tidak dapat diubah dengan sangat cepat. Setiap perubahan dalam metode juga harus disertai dengan alasan-alasan seperti penentuan tahun fiskal, metode depresiasi, pengakuan nilai mata uang, dan metode perhitungan persediaan. Barang lainnya.


Peranan Akuntansi Perpajakan

  • Rencanakan strategi pajak perusahaan Anda (strategi positif, bukan penipuan).
  • Menganalisis dan memperkirakan pajak potensial yang mungkin ditimbulkan perusahaan Anda di masa depan.
  • Anda dapat menerapkan akuntansi untuk aktivitas pajak acara dan menyajikannya dalam laporan keuangan komersial atau keuangan Anda.
  • Dokumentasi dan pengarsipan perpajakan sangat cocok dan dapat digunakan untuk inspeksi atau revaluasi dan penilaian.

Syarat Akuntansi Perpajakan


1. Kondisi keadilan

Harus ada keadilan sesuai dengan hukum Indonesia yang ada, yaitu dalam mencapai keadilan absolut yang dicatat dalam hukum dan pemungutannya.

Deskripsi ini tidak memihak berkenaan dengan perpajakan pajak tetap dan dapat disesuaikan agar sesuai dengan kemampuan individu atau kelompok.

Selain itu, penerapan perpajakan juga harus memberi wajib pajak hak untuk menantang dan menunda pembayaran pajak dan banding yang tidak memihak kepada Komite Penasihat Pajak.

Baca Lainnya :  Pengertian Customer Service

2. Persyaratan hukum

Penagihan pajak juga harus sesuai dengan undang-undang yang berlaku. Dalam hal Indonesia, pajak ini diatur oleh Pasal 23, paragraf 2 UUD 1945 dan memberikan jaminan hukum yang bertujuan untuk menyatakan keadilan kepada negara atau warganya.


3. Persyaratan ekonomi

Dalam hal ini, pengumpulan pajak ini tidak dapat menghalangi kelancaran pelaksanaan dan perdagangan proses operasional atau produksi dan tidak dapat membuat ekonomi kemalasan masyarakat.


4. Ketentuan pembayaran

Pengumpulan pajak dalam hal ini juga harus efisien. Menurut apa yang telah diterapkan dalam fungsi anggaran, biaya pemungutan pajak harus dikurangi sehingga hasil pengumpulan dapat lebih rendah.


5. Sistem pemungutan pajak harus sederhana

Pengumpulan pajak hanyalah pajak yang dapat dipromosikan dan didorong untuk membantu orang memenuhi kewajiban pajak mereka.


Sifat Akuntansi Perpajakan

  • Pajak ini wajib atau wajib dan merupakan salah satu kontribusi yang harus dilakukan masyarakat kepada pemerintah dalam kondisi tertentu. Beberapa hal yang menjadi salah satu penyebab pembayaran pajak di Indonesia masih kurang optimal. Salah satunya adalah mereka yang belum mengetahui pajak, atau perusahaan yang masih menghindari pajak agar tidak mengurangi pendapatan perusahaan.
  • Pajak yang dibayarkan kepada pemerintah dikembalikan kepada masyarakat dalam bentuk pengeluaran pemerintah untuk dapat membangun negara dengan mengembangkan infrastruktur, memberikan subsidi dan memberikan dukungan sosial.
  • Kewajiban orang-orang yang memenuhi berbagai persyaratan untuk membayar pajak wajib membayar pajak kepada pemerintah sebelum jatuh tempo, sesuai dengan waktu perhitungan perhitungan pajak. Di sisi lain, wajib pajak atau hak-hak wajib pajak yang menerima layanan dari negara sebanyak mungkin.
  • Fungsi pajak ini tidak hanya mencakup kemampuan untuk mengatur aspek ekonomi suatu negara, tetapi juga aspek sosial dan budaya.
Baca Lainnya :  Dial- Up adalah

Istilah Dalam Akuntansi Perpajakan


  • Pajak penghasilan

Pajak penghasilan adalah pajak yang juga tunduk pada peraturan pajak dan dikenakan pada penghasilan kena pajak perusahaan.


  • Pajak penghasilan final

Pajak penghasilan final adalah salah satu pajak penghasilan final, atau setelah pembayaran, kewajiban pembayaran pajak selesai dan penghasilan tersebut dikenakan pajak penghasilan final. Jenis pajak ini juga dapat dikenakan pada jenis pendapatan tertentu, transaksi, atau bahkan bisnis tertentu.


  • Laba

Laba adalah laba atau rugi bersih untuk periode sebelum dikurangi beban pajak.


  • Penghasilan kena pajak, laba finansial (laba kena pajak) dan rugi pajak

Salah satu keuntungan dan kerugian dari periode yang mendasarinya, dihitung menurut hukum pajak
Perhitungan.


  • Beban pajak dan pendapatan

Ini adalah salah satu pajak di mana Anda dapat menghitung total pajak kini dan pajak tangguhan dalam perhitungan laba rugi periode.


  • Pajak saat ini

Artinya, jumlah pajak penghasilan terhutang (dibayar) atas penghasilan kena pajak untuk suatu periode.


  • Kewajiban pajak tangguhan

Artinya, pajak penghasilan terhutang pada periode mendatang sebagai akibat dari perbedaan temporer kena pajak.


  • Aset pajak tangguhan

Ini adalah salah satu pajak yang dapat dipungut di periode mendatang sebagai hasil dari kompensasi untuk perbedaan sementara yang dapat dikurangkan dan kerugian pendapatan residual.


Teori Akuntansi Perpajakan

  1. Kondisi referensi umum untuk menilai praktik akuntansi.
  2. Pedoman untuk mengembangkan praktik dan prosedur baru.
  3. Ini juga dapat digunakan untuk menggambarkan berbagai praktik yang sedang berlangsung, tetapi tujuan utamanya adalah untuk membangun kerangka acuan sehingga praktik akuntansi yang baik dapat dievaluasi dan dikembangkan.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Akuntansi Perpajakan: Menurut Para Ahli, Fungsi, Tujuan, Prinsip, Peranan, Syarat, Sifat, Istilah dan Teori
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi