Pengertian Anemia

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Anemia? Mungkin anda pernah mendengar kata Anemia? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, kadar, tanda, proses, penyebab, akibat dan pencegahan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Anemia

Pengertian Anemia

Anemia atau bahasa Yunani berarti tidak ada darah. Ini adalah penyakit tanpa darah yang ditandai dengan kadar hemoglobin “Hb” dan sel darah merah dengan “sel darah merah” yang lebih rendah dari normal. Anemia secara fungsional didefinisikan sebagai penurunan jumlah sel darah merah, jumlah sel darah merah, dan karena itu tidak dapat membawa oksigen yang cukup ke jaringan perifer.


Pengertian Anemia Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian anemia menurut para ahli, antara lain:


1. Tarwoto “2007”

Anemia adalah suatu kondisi di mana sel-sel darah merah habis dan “tidak dapat bertindak sebagai pembawa oksigen ke semua jaringan karena mereka adalah massa sel darah merah atau hemoglobin dalam sirkulasi darah.


2. Bakta “2006”

Karena anemia didefinisikan sebagai pengurangan jumlah sel darah merah, menurunkan kadar hemoglobin gagal berfungsi untuk memberikan oksigen yang cukup ke jaringan perifer.


3. Arisman “2007”

Anemia adalah jumlah sel hemoglobin, hematokrit, dan darah merah subnormal. Anemia terjadi sebagai akibat dari kekurangan satu atau beberapa elemen makanan esensial yang dapat mempengaruhi perkembangan defisiensi.


4. Budiyanto “2002”

Anemia adalah suatu kondisi kekurangan sel darah merah seseorang “sel darah merah,” anemia dapat terjadi akibat kekurangan hemoglobin, yang juga berarti kurangnya oksigen sistemik.

Baca Lainnya :  Kambium adalah

Kadar Hemoglobin dan Kriteria Anemia

Menurut WHO 1968, kadar hemoglobin berdasarkan jenis kelamin dan rentang usia adalah:

  • Pria: Hemoglobin <13 g / dL
  • Wanita Dewasa Non-Hamil: Hemoglobin <12 g / dL
  • Wanita hamil: Hemoglobin <11 g / dL
  • Anak-anak 6-14 tahun: Hemoglobin <12 g / dL
  • 6 bulan-6 tahun: Hemoglobin <11 g / dL

Kriteria WHO untuk anemia berdasarkan kadar hemoglobin adalah:

  1. Sangat ringan: Hb 10 g / dL hingga batas normal
  2. Ringan: HB 8 g / dL hingga 9,9 g / dL
  3. Sedang: Hb 6 g / dL hingga 7,9 g / dL
  4. Berat: Hb <6 g / dL

Departemen Kesehatan menetapkan kriteria anemia berikut:

  • Sangat ringan: Hb 11 g / dL hingga batas normal
  • Lampu: HB 8 g / dL hingga <11 g / dL
  • Sedang: HB 5 g / dL hingga <8 g / dL
  • Berat: Hb <5 g / dL

Tanda-Tanda Anemia

Tanda-Tanda-Anemia

Gejala anemia juga disebut sindrom anemia atau sindrom anemia. Gejala umum anemia atau sindrom anemia adalah gejala yang terjadi pada semua jenis anemia dengan penurunan kadar hemoglobin di bawah titik tertentu. Gejala-gejala ini disebabkan oleh mekanisme kompensasi tubuh untuk anoksia pada organ target dan hilangnya hemoglobin.

Ada tiga tanda umum anemia: “Kurniawan et al., 1998”.

  1. Kusam, lemah, lelah, lelah, lalai “5L”
  2. Sering mengeluh pusing atau pusing
  3. Gejala selanjutnya adalah kelopak mata, bibir, lidah, kulit, dan telapak tangan membiru.

Gejala khas yang menjadi ciri setiap jenis anemia adalah “Handayani dan Haribowo, 2008”:

  • Anemia defisiensi besi: disfagia, atrofi papiler lidah, stomatitis
  • Anemia Kekurangan Asam Folat: Merah “Tan Buffy”
  • Anemia hemolitik: ikterus dan hepatosplenomegali
  • Anemia aplastik: Pendarahan kulit atau selaput lendir dan tanda-tanda infeksi

Proses Terjadinya Anemia

Mekanisme dasar anemia dalam tubuh disebabkan oleh tiga proses: kurangnya produksi normal sel darah merah oleh “pabrik”, kehilangan sejumlah besar sel darah merah, dan penghancuran sejumlah besar sel darah merah di tubuh. Munculnya anemia mencerminkan kegagalan sumsum tulang, kehilangan sel darah merah yang berlebihan, atau keduanya.

Baca Lainnya :  Pengertian Cek

Disfungsi sumsum tulang terjadi karena kekurangan gizi, keracunan, tumor, atau sebagian besar penyebab yang tidak diketahui. Dalam kasus terakhir, sel darah merah dapat hilang dengan perdarahan atau hemolisis (kerusakan). Masalahnya bisa karena efek sel darah merah yang tidak sesuai dengan resistensi sel darah merah normal, atau beberapa faktor selain sel darah merah yang menyebabkan penghancuran sel darah merah.

Lisis sel darah merah (lisis) terjadi terutama pada fagosit atau sistem retikuloendotelial, terutama di hati dan limpa. Sebagai produk sampingan dari proses ini, bilirubin yang dibentuk oleh fagosit memasuki aliran darah. Peningkatan penghancuran sel darah merah (hemolisis) segera direplikasi oleh peningkatan bilirubin plasma (konsentrasi biasanya di bawah 1 mg / dl). Pada tingkat 1,5 mg / dl, penyakit kuning terjadi di sklera.


Penyebab Anemia

Faktor-faktor yang menyebabkan anemia defisiensi besi meliputi: Kekurangan zat besi dalam makanan yang dikonsumsi. Diare kronis, malabsorpsi zat besi akibat pembedahan spesifik pada saluran pencernaan seperti lambung (penyerapan zat besi kurang optimal).

Zat besi diserap dari saluran pencernaan. Paling sering zat besi diserap dari usus kecil bagian atas, terutama duodenum. Ketika gangguan pencernaan terjadi, penyerapan zat besi dari saluran pencernaan kurang optimal. Ini menyebabkan kekurangan zat besi dalam tubuh dan mencegah pembentukan sel darah merah.

Siswa yang menderita anemia atau kekurangan darah kurang termotivasi untuk belajar karena mereka mengalami kesulitan berkonsentrasi. Tingkat hemoglobin yang rendah dari seorang siswa mengurangi kemampuan belajar dan daya tahannya. Akibatnya, sebagaimana telah disebutkan, anemia secara tidak langsung mempengaruhi proses belajar siswa.


Akibat yang Ditimbulkan Anemia

Akibat-yang-Ditimbulkan-Anemia

Gejala anemia defisiensi besi: kelelahan, palpitasi (terutama saat berolahraga), sesak napas dan sakit kepala (terutama saat berolahraga), konsentrasi dan sakit kepala yang buruk, pucat kulit, kram pada ekstremitas bawah, insomnia, lapar, kertas makan, Aneh hal-hal seperti es, atau kotoran (kondisinya dikenal sebagai “pica”), kuku ke atas, rasa sakit, dan luka di mulut.

Baca Lainnya :  Media Gambar

Efek anemia dapat meningkatkan risiko infeksi karena sistem kekebalan tubuh terganggu. Anemia juga dapat memengaruhi keputusan kinerja akademik siswa. Siswa yang mengalami anemia dapat mengalami penurunan belajar dan konsentrasi, yang dapat mengganggu pertumbuhan fisik dan perkembangan kecerdasan otak.

Efek yang terjadi lebih luas, seperti kelelahan dan kerentanan terhadap serangan penyakit, dan tidak bercita-cita untuk aktivitas yang dapat diandalkan. Namun pada kenyataannya, siswa juga harus dapat melakukan banyak kegiatan. Selain itu, wanita memiliki kadar Hb lebih rendah daripada pria, sehingga lebih banyak siswa perempuan memiliki gejala anemia daripada siswa pria.


Pencegahan Anemia

Pencegahan-Anemia

Langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah anemia termasuk “Tarwoto et al, 2010” di bawah ini.

  • Makanan yang mengandung zat besi dari bahan hewani “daging, ikan, ayam, hati, telur” dan bahan nabati “sayuran hijau tua, kacang-kacangan, tempe”.
  • Misalnya, banyak sumber makanan vitamin C seperti jambu biji, jeruk, tomat, dan nanas membantu meningkatkan penyerapan zat besi.
  • Minum satu tablet penguat darah setiap hari, terutama selama menstruasi.
  • Jika Anda mengalami tanda atau gejala anemia, segera konsultasikan ke dokter untuk mengetahui penyebab dan pengobatannya.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Penyebab Anemia: Pengertian Menurut Para Ahli, Kadar, Tanda, Proses, Akibat dan Pencegahan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi