Pengertian Assessment

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Assessment? Mungkin anda pernah mendengar kata Assessment? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, fungsi, tujuan, jenis, contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Assessment

Pengertian Assessment

Assessment adalah penerapan dan penggunaan berbagai alat dan alat untuk memperoleh sekumpulan informasi tentang hasil belajar dan pencapaian kemampuan siswa. Memahami penilaian adalah proses penilaian yang mencakup langkah-langkah yang digunakan untuk mengumpulkan informasi, menafsirkan fakta, dan mempertimbangkan ketika mengembangkan kebijakan.

Pada dasarnya, peringkat adalah istilah lain untuk peringkat. Istilah penilaian terkait erat dengan istilah penilaian, yang merupakan metode untuk memperoleh hasil belajar siswa.

Oleh karena itu, proses penilaian harus dijalankan dengan tujuan untuk menemukan seberapa jauh presentasi pembelajaran dari siswa.

Pemahaman lain tentang penilaian adalah proses memperoleh data atau informasi dari proses pembelajaran dan memberikan umpan balik kepada guru dan siswa.


Pengertian Assessment Menurut Para Ahli

Definisi Assessment ahli adalah sebagai berikut:


1. Menurut S. Eko Putro Widoyoko (2012: 3)

Assessment adalah kegiatan menafsirkan data pengukuran berdasarkan kriteria dan aturan khusus.

Baca Lainnya :  Tenaga Kerja

2. Menurut Djadja Rahadja

Assessment adalah proses mengumpulkan informasi menggunakan alat dan teknik yang tepat untuk membuat keputusan pendidikan tentang penempatan siswa tertentu dan program pendidikan.


3. Menurut Richard I. Arends (2008: 217)

Penilaian adalah proses mengumpulkan informasi tentang siswa dan kelas untuk keputusan pendidikan.


4. Menurut Palomba dan Banta (1999)

Assessment adalah pengumpulan sistematis, tinjauan, dan penggunaan informasi tentang program pendidikan yang dirancang untuk meningkatkan pembelajaran dan pertumbuhan siswa. Singkatnya, penilaian adalah pengumpulan sistematis, peninjauan, dan penggunaan informasi tentang program pendidikan untuk meningkatkan pembelajaran dan pertumbuhan siswa.


5. Menurut Terry Overtun (2008)

Assessment adalah proses memantau kemajuan dan mengumpulkan informasi untuk membuat keputusan pendidikan sesuai kebutuhan. Seperti disebutkan dalam definisi tes saya, penilaian dapat mencakup tes, tetapi juga metode seperti pengamatan, wawancara, pemantauan perilaku, dll.

Artinya, Assessment adalah proses mengumpulkan informasi untuk memantau kemajuan, dan jika disebutkan dalam definisi pengujian saya, penilaian terdiri dari tes, pengamatan, wawancara, perilaku pemantauan, dll. Dapat dikonfigurasi dengan berbagai cara.


6. Menurut Bob Kizlik (2009)

Assessment adalah proses memperoleh informasi sehubungan dengan maksud atau tujuan yang diketahui. Tes adalah evaluasi yang dilakukan dalam kondisi buatan, terutama sehingga dapat dilakukan. Artinya, tidak semua tes adalah tes, tetapi semua tes adalah tes.

Singkatnya, Assessment adalah proses di mana informasi yang relevan dengan tujuan pembelajaran diperoleh. Penilaian ini adalah istilah luas yang mencakup pengujian (testing).

Tes adalah bentuk evaluasi khusus. Pengujian juga merupakan jenis evaluasi. Jadi semua tes ini adalah evaluasi, tetapi tidak semua tes adalah tes.


7. Menurut Angelo T.A (1991)

Assessment adalah metode sederhana yang dapat digunakan fakultas lebih awal dan sering untuk mengumpulkan umpan balik tentang bagaimana siswa mempelajari apa yang diajarkan. Yaitu, evaluasi kelas adalah metode sederhana dan dapat digunakan untuk mengumpulkan umpan balik di awal dan setelah mempelajari seberapa baik seorang siswa telah mempelajari apa yang diajarkan.


8. Menurut James A. Poteet dan Ronald C Eaves (1985)

Assessment adalah proses mengumpulkan informasi. Bagi guru, penilaian adalah tujuan menentukan kemampuan mengajar.


9. Jamaris pada Makalah Asesmen Perkembangan Anak Usia TKA Berbasis Kecerdasan Jamak (2004)

Memahami Assessment pendidikan anak usia dini adalah proses kegiatan yang dapat dilakukan dengan tujuan mengumpulkan data atau bukti tentang perkembangan dan hasil belajar bayi.

Baca Lainnya :  Contoh Surat Edaran

10. Menurut Hargrove dan Poteet (1984)

Assessment adalah proses mengumpulkan informasi menggunakan alat dan teknik yang tepat. Evaluasi berarti proses mengumpulkan informasi menggunakan alat dan teknik yang tepat.


11. NSW Departemen of Education (Arthur 1996:324)

Assessment adalah proses menghargai bukti dan menentukan kebutuhan, kekuatan, kemampuan, dan hasil siswa. Arti penilaian adalah proses mengumpulkan fakta dan membuat keputusan tentang kebutuhan, kekuatan, kemampuan, dan kemajuan siswa.


12. Menurut NAEYC dan NAESC / SDE (1991)

Assessment adalah proses mengamati, mencatat, dan mengumpulkan berbagai dokumen dan metode kerja yang dilakukan oleh anak-anak.


13. Menurut  PP No.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan bab 1 pasal 1 ayat 17

Assessment atau evaluasi adalah proses mengumpulkan dan memproses informasi untuk mengukur pencapaian hasil belajar siswa.


14. Menurut Suharsimi Arikunto (2009)

Assessment atau penilaian adalah untuk membuat keputusan tentang untuk apa standar buruk itu. Penghakiman bersifat kualitatif


15. Menurut Cangelosi (1995:21)

Assessment adalah keputusan tentang nilai. Karena itu, langkah selanjutnya setelah melakukan pengukuran adalah evaluasi. Penilaian dilakukan setelah siswa menjawab pertanyaan-pertanyaan yang termasuk dalam tes. Hasil jawaban siswa ditafsirkan dalam bentuk nilai.


16. Menurut Mardapi (1999:8)

Assessment adalah kegiatan menafsirkan atau menjelaskan hasil pengukuran.


17. Menurut Bonnie Campbell Hill dan Cynthia Ruptic (1994)

Assessment atau Penilaian adalah proses menghargai bukti dan mendokumentasikan pembelajaran dan pertumbuhan anak. Evaluasi berarti proses mengumpulkan acara dan mencatat pertumbuhan dan pembelajaran anak Anda.


Fungsi Assessment

Assessment atau evaluasi memainkan peran penting dalam kegiatan belajar mengajar. Ini karena evaluasi memiliki dua fungsi berikut.


1. Fungsi formatif

Fungsi formatif adalah penggunaan penilaian untuk memberikan umpan balik atau memberikan umpan balik kepada guru untuk digunakan sebagai dasar untuk meningkatkan dan membenarkan proses pembelajaran dan meningkatkan siswa.


2. Fungsi sumatif

Ini berfungsi sebagai penentu nilai belajar siswa dalam mata pelajaran tertentu dan dapat digunakan sebagai sumber daya untuk memberikan laporan, menentukan kemajuan kelas dan memutuskan apakah seorang siswa akan lulus atau tidak.


Tujuan Assessment

Menurut Chittenden (1994), tujuan Assessment adalah sebagai berikut.


1. Pelacakan

Pelacakan adalah pelacakan dan pelacakan proses belajar siswa sesuai dengan rencana pengiriman pembelajaran yang diterapkan. Oleh karena itu, guru perlu mengumpulkan data dan informasi dari berbagai jenis dan metode penilaian selama periode waktu untuk melacak bagaimana siswa mencapai kemajuan belajar mereka.

Baca Lainnya :  Riset Operasi

2. Check-up

Check-up adalah untuk memeriksa prestasi belajar siswa dan kelemahan siswa dalam mengikuti proses belajar. Dengan kata lain, penting bagi guru untuk melakukan penilaian untuk melihat bagian mana dari materi yang telah dipelajari siswa dan bagian mana yang belum mereka pelajari.


3. Finding Out

Finding Out adalah penemuan, penemuan, dan deteksi kesalahan siswa dan kurangnya kelemahan dalam proses pembelajaran, memungkinkan guru untuk secara bertanggung jawab mencari solusi alternatif.


4. Summing Up

Summing Up adalah metode memperkirakan tingkat kemahiran siswa untuk kemampuan yang ditetapkan. Hasil kesimpulan ini dapat digunakan oleh guru dalam mengembangkan laporan kemajuan pembelajaran kepada berbagai pemangku kepentingan yang saling membutuhkan.


Jenis-Jenis Assessment

Jenis Assessment umum meliputi tes tertulis yang ditawarkan kepada siswa untuk dijawab:


  • Evaluasi kinerja

Assessment kinerja adalah jenis penilaian yang mengarahkan siswa untuk menerapkan pengetahuan dalam berbagai situasi yang diinginkan sambil menunjukkan secara bersamaan.


  • Evaluasi portofolio dan desain proyek

Menilai proyek ini adalah tugas dalam bentuk penelitian yang diikuti oleh organisasi dan mengumpulkan penilaian untuk presentasi data.


  • Evaluasi produk dan evaluasi diri

Evaluasi produk adalah evaluasi keterampilan dengan membuat produk tertentu. Penilaian diri dilakukan oleh siswa sendiri atau guru yang tertarik yang tertarik dalam mengelola kegiatan belajar mengajar di tingkat kelas, tetapi akhirnya, jenis penilaian harus dalam bentuk penilaian sikap dan penilaian berbasis kelas. Anda juga bisa


Contoh Assesment

Contoh Assessment adalah tugas jika Anda belajar atau memiliki UAS. Penilaian ini dilakukan oleh guru berdasarkan penilaian dalam bentuk lembar jawaban atau ujian. Siswa dapat menggunakan angka dan huruf dalam karya siswa mereka. Setelah semua hasil evaluasi telah dievaluasi atau diukur, tahap evaluasi dimasukkan. Hasil untuk semua siswa dikategorikan dan beberapa siswa lulus atau gagal.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Assessment: Menurut Para Ahli, Fungsi, Tujuan, Jenis dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi