Pengertian Epigrafi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Epigrafi? Mungkin anda pernah mendengar kata Epigrafi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, tujuan dan tugas. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Pengertian-Epigrafi

Pengertian Perintis Epigrafi

Epigrafi dari bahasa Yunani, yang berarti “menulis”, “prasasti”, adalah cabang arkeologi yang mencoba menilai benda-benda tertulis dari masa lalu. Contohnya adalah prasasti. Prasasti adalah sumber bukti tertulis (tertulis atau gambar) di masa lalu yang dapat memberikan informasi tentang peristiwa masa lalu, asal-usul seorang raja atau pemimpin, atau pohon keluarga atau kalender.


Pengertian Epigrafi Menurut Para Ahli

Berikut adalah beberapa definisi perintis, menurut para ahli, yang terdiri dari:


1. Sir Thomas Stamford Bingley Rafles

Dia telah mengumpulkan beberapa prasasti dan mencoba menerjemahkannya dengan bantuan beberapa pihak seperti Panembahan Sumene dan beberapa orang Bali. Melalui Raffles, penelitian epigrafi di Indonesia mulai terbuka lebar. Ini adalah prasasti yang Pucangan kirim ke Calcutta ketika prasasti itu ditemukan pada masa pemerintahannya di Indonesia.


2. CJ van der Vlis

Dia memeriksa beberapa prasasti di kompleks Candi Sukuh dan Ceto. Ini dikembangkan oleh R.Ng. Ronggowarsito dalam penelitian ini.


3. RH Theodore Friedrich

Ini adalah landasan studi epigrafi sistematis. Sistematika yang disediakan oleh Friederich kemudian digunakan oleh para epigraf selanjutnya, misalnya Kern dan Cohen.


4. Caspar Johan Hendrik Kern

Pelajari dan bandingkan huruf Kawi dengan huruf di Indonesia. Dia menyimpulkan bahwa huruf Jawa, Sunda, Madura, dan Bali adalah pengembangan langsung dari huruf Kawi.


5. Karel Frederik Holle

KFHolle melakukan upaya besar untuk menyusun daftar alfabet / surat yang ditemukan di Indonesia sebagai pengantar paleografi Indonesia. Di dalamnya, ia mengerjakan surat-surat yang ditemukan dalam prasasti, surat-surat masih digunakan di daerah-daerah di Indonesia, dan mencoba menemukan bentuk-bentuk asli surat dalam alfabet, yang beberapa di India.

Baca Lainnya :  Aktiva Tetap

Dia mengklasifikasikan bentuk berdasarkan huruf. Pengelompokan dasar yang digunakan oleh Holle tidak berbeda secara signifikan dari Kern. Kelompok pertama Kern (Kawi-Kamboja-Pali) dari Holle disebut pola Kamboja, kelompok kedua Kern (Wenggi-Cera) dari Holle disebut pola Calukya atau Wenggi, kecuali ada pola lain, yaitu Nagari pola.


6. AB Cohen Stuart

Awalnya, ia meneliti teks-teks sastra Kawi dan menulis hasil penelitian mereka, kemudian menjadi tertarik pada prasasti. Bersama JJvan Limburg Brouwer, ia mulai meneliti empat prasasti, prasasti Wukiran (Pereng), Kandangan, Wayuku (Dieng) dan Kinewu. Prasasti keempat hanya diterbitkan dalam bentuk terjemahan dari interpretasi kata pengantar tanpa prasasti.

Perusahaan yang melakukan ini meningkatkan publikasi prasasti yang ada, registrasi ulang prasasti yang ditemukan dalam daftar referensi kertas, saran untuk publikasi prasasti lengkap, dan minat untuk gambaran yang komprehensif. Akhirnya, ia menerbitkan sebuah buku yang berisi kumpulan tulisan dalam bentuk faksimili dan transkripsi.


7. Jan Laurens Andries Brandes

Hasil pertama dari prasasti Kalasan dan prasasti Guntur. Dari dua prasasti ini, ia menyimpulkan bahwa ketika orang India datang ke Indonesia, mereka menemukan sebuah komunitas dengan budaya tinggi dan struktur pemerintahan legal yang terorganisir di Indonesia. Tidak ada proses dan keputusan hukum di India.


8. NJ Chrome

Upaya awal Chrome di bidang epigrafi telah diperiksa ulang dengan menerbitkan font sebelumnya, melanjutkan atau memproses ulang karya Brande yang belum selesai, dan menginventarisir prasasti tersebut mengingat jumlah tahun yang ditemukan.


9. F.D.K. Omong kosong

Penelitian pada prasasti Kelurak, Kalasan dan Ratuboko, yang seharusnya mencari adegan budaya, adalah latar belakang dari semua kegiatan artistik dalam kerangka waktu tertentu kehidupan keagamaan.


10. W.F. Stutterheim

Konsep ini mengasumsikan bahwa publikasi budaya Indonesia kuno harus dianggap sebagai budaya Indonesia, sedangkan pengaruh India, tidak peduli berapa banyak, hanya pelengkap.


11. R.M.Ng. Poerbatjaraka

Pengetahuan Poerbatjaraka tentang bahasa Kawi membuatnya akrab dengan prasasti. Karya itu diproduksi dalam bentuk transkripsi prasasti Kamban dan prasasti dari desa Pengging, Boyolali, yang terpisah dari prasasti dari desa Batutulis dekat Bogor, diskusi prasasti terukir pada patung Aksobhya di Simpang dan prasasti transkripsi yang disimpan di Museum Solo. Dalam disertasinya, ia juga memasukkan studi tentang prasasti Canggal, Dinaya, Wukiran (Pereng), salah satu prasasti oleh Raja Mulawarman Kutai dan prasasti Pintang Mas.

Baca Lainnya :  Singkatan dan Akronim

12. P.V. van Stein Callenfels

Dia berperan dalam membuka jalan bagi pengetahuan tentang prasasti Bali yang sebelumnya dibahas oleh van der Tuuk dan Brandes.


13. Rudolf Goris

Penelitian khusus tentang prasasti Bali dan ketaatan terhadap prasasti Bali kuno.

Gijsbertus Johannes (Hans) de Casparis: Dia menekankan pentingnya memeriksa prasasti yang dapat memberikan gambaran tentang kehidupan lama orang Indonesia. Hasil penelitian pertama adalah sebuah prasasti dari Majapahit dengan desa-desa dan Walandit Himad. Hasil penelitian yang patut dibanggakan adalah seri publikasi prasasti Indonesia, yang terdiri dari dua volume.

Volume pertama dari masalah Sailendra Rajakula, sedangkan yang kedua adalah tulisan koleksi Jiid dari abad ke-7 hingga ke-9. Dalam volume pertama, ia memeriksa prasasti Hampran (Plumpungan), prasasti Ratabaka, prasasti Karangtengah (Karangtengah), prasasti Gondosuli II dan dua prasasti Tri-Tepusan. nama Sri Kahulunan.

Semuanya digunakan untuk merekonstruksi tiga hal: sejarah Sailendra Rajakula secara keseluruhan, pertumbuhan agama Buddha pada masa pemerintahan Sailendra Rajakula dan lokasi bangunan suci yang disebutkan dalam prasasti. Konsekuensi lain adalah bahwa ia menawarkan studi khusus dari orang Indonesia kuno dan tentang pemerintahan Raja Airlangga.


14. Louis Charles Damais

Kontribusi paling penting untuk epigrafi Indonesia adalah metode untuk perhitungan yang tepat dari elemen hari, tanggal, bulan dan tahun di Indonesia. Kurma kuno umumnya ditemukan dalam prasasti atau teks lain.


15. Boechari

Donasi terutama dimasukkan dalam kumpulan studi epigrafi prasasti dan tulisan transliterasi yang membahas berbagai aspek arkeologi dan sejarah, terutama yang terkait dengan sistem administrasi dan birokrasi kerajaan, sistem hukum, dan sistem perpajakan orang Jawa kuno.


16. KBBI

Epigrafi adalah studi tentang naskah kuno tentang prasasti dan sebagainya


Tujuan Epigrafi

Epigrafi dikatakan untuk membaca prasasti yang ditemukan selama penggalian. Selain itu, tujuan dari prasasti ini tidak dapat dihapus untuk tujuan arkeologis.

Tujuan arkeologi adalah merekonstruksi masa lalu berdasarkan apa yang dapat dipulihkan dari masa lalu melalui keterampilan dan penguasaan metode penggalian.

Jika objek tetap dalam bentuk prasasti, epigraf bisa tahu kapan itu terjadi, siapa kepala pemerintahan, dan apa isi prasasti itu.


Tugas Seorang Epigraf

Epigrafi ahli, juga disebut epigraf, memiliki kemampuan untuk menganalisis tulisan dan membaca tulisan suci kuno dalam bentuk rune serta bahasa kuno.

Baca Lainnya :  Cerita Rakyat

Tugas sebuah prasasti tidak hanya untuk memeriksa prasasti yang tidak diterbitkan, tetapi juga untuk mengamati prasasti yang diterbitkan pada saat transkripsi. Maka prasasti epigrafi harus menerjemahkannya ke dalam bahasa yang digunakan saat ini sehingga peneliti lain, terutama sejarawan, dapat menggunakan berbagai informasi yang terkandung dalam prasasti tersebut.

Pakar epigrafi menghadapi banyak kendala berbeda saat melakukan tugasnya. Menurut arkeolog Indonesia yang mengabdikan dirinya di bidang epigrafi, Dr. Hasan Djafar, masalah pertama adalah banyak prasasti, terutama prasasti batu, sudah ketinggalan zaman dan karenanya sulit dibaca.

Prasasti harus membaca bagian yang aus berkali-kali untuk mendapatkan hasil yang memuaskan. Dengan memeriksa bentuk huruf lama dengan semua lekuknya dan terus membandingkan huruf-huruf yang masih belum jelas, seorang epigrafis mencoba mendapatkan bacaan lengkap.

Kedua, diberi waktu untuk menerjemahkan prasasti. Pengetahuan tentang bahasa-bahasa lama yang digunakan dalam prasasti masih belum cukup untuk memahami makna yang terkandung dalam teks.

Pakar detektif epigrafi yang menerima informasi tentang kehidupan dan peristiwa masa lalu melalui kode rahasia dalam bentuk surat atau gambar melalui kemampuan analitis mereka.

Sehingga orang, terutama sejarawan dan arkeolog, memiliki informasi sejarah yang jelas dan valid. Untuk memecahkan catatan sejarah yang ditulis oleh orang-orang dari masa lalu untuk memahami masyarakat saat ini, sebuah prasasti ahli diperlukan.

Jadi semoga pembahasan 16 definisi epigrafi oleh para ahli, tujuan dan tugas dengan ulasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan dari Anda semua. Terima kasih atas kunjungan anda


Demikian Penjelasan Materi Tentang 16 Pengertian Perintis Epigrafi Menurut Para Ahli, Tujuan dan Tugas
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi