Pengertian Kartel

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Kartel? Mungkin anda pernah mendengar kata Kartel? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian , tujuan, jenis, karakteristik, ciri, keuntungan, kelemahan dan contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Kartel

Pengertian Kartel

Kartel yang disebut “Kartel” dalam bahasa Inggris dan kartel yang disebut “Kartel” dalam bahasa Belanda. Memahami apa yang sering disebut kartel atau “sindikat” adalah perjanjian antara beberapa perusahaan, seperti produsen, dan perusahaan sejenis lainnya.

Kartel adalah salah satu hasil dari kerja sama sukarela dan beberapa bisnis berbasis serupa atau merger untuk memproduksi atau menjual produk.


Tujuan Kartel

  • Untuk mengurangi atau menghilangkan persaingan.
  • Buat pembagian harga, volume, dan area pemasaran yang seragam untuk setiap unit bisnis.
  • Untuk mengatur dan mengendalikan berbagai hal seperti harga, pasar, dll.
  • Menekan kompetisi dan menghasilkan keuntungan.

Jenis – Jenis Kartel

Jenis–Jenis-Kartel

  • Harga kartel adalah kartel harga yang disepakati untuk harga terendah dari suatu barang yang dapat dijual. Anggota kartel dilarang menjual produk di bawah harga minimum yang disepakati.
  • Persyaratan kartel, yaitu jenis kartel dan ketentuan yang disepakati, adalah persyaratan seragam untuk pengiriman, pembayaran, dan pengemasan barang.
  • Karton Rayon, yang merupakan kartel rayon, telah disetujui oleh area penjualan masing-masing kartel. Tujuan dari penerapan area pemasaran ini adalah untuk menghindari persaingan antara anggota Rayon.
  • Kartel produksi adalah kartel produksi yang telah menyetujui jumlah maksimum produk yang dapat diproduksi oleh setiap anggota kartel. Tujuan dari pembatasan produksi ini adalah untuk mencegah kelebihan produksi, yang mengarah pada harga barang yang lebih rendah.
  • Sindikat Penjualan adalah Sindikat Penjualan, dan masing-masing anggota Kartel setuju bahwa ia harus melakukan outsourcing untuk menjual produk dengan harga tunggal.
  • Kelompok kartel adalah kelompok kartel dan keuntungan yang diperoleh anggota kartel dikumpulkan dalam bentuk uang tunai bersama dan dibagi sesuai dengan kesepakatan yang disepakati. Jenis kartel ini sering disebut sebagai kartel bagi hasil.
Baca Lainnya :  Pengertian Vaksin

Karakteristik Kartel

  • Ada konspirasi (konspirasi) di antara para pelaku bisnis
  • Didampingi oleh peran eksekutif senior atau perusahaan
  • Biasanya menggunakan asosiasi untuk menyembunyikan plot lebih awal
  • Tetapkan harga, termasuk menetapkan kuota produksi, dengan menetapkan harga atau mengambil tindakan.
  • Anggota yang melanggar perjanjian atau melanggar itu memiliki ancaman atau sanksi.
  • Distribusi informasi ke semua anggota kartel. Informasi yang dicakup adalah dalam bentuk laporan keuangan, penjualan, atau produksi.
  • Anggota yang melebihi atau melampaui kuota produksi yang ditetapkan bersama memiliki mekanisme hadiah. Hadiah dapat berupa uang tunai, saham, distribusi dividen yang lebih besar, atau bentuk kemitraan lainnya.

Ciri – Ciri Kartel

  • Organisasi perusahaan besar yang menghasilkan produk serupa
  • Persetujuan sekelompok perusahaan yang bermaksud mengendalikan harga produk tertentu.

Keuntungan Kartel

Keuntungan-Kartel

  • Posisi monopoli Cartel di pasar menyebabkannya membangun posisi yang baik dalam menghadapi persaingan perdagangan.
  • Baik produksi dan penjualan mudah dikonfigurasi dan kuantitas dijamin, meminimalkan risiko penjualan barang yang diproduksi dan risiko modal anggota.
  • Kartel dapat merampingkan, sehingga harga barang yang dijual atau diproduksi cenderung turun.

Kelemahan Kartel

  • Kompetisi kartel dapat diselundupkan ke anggota kartel.
  • Kartel dianggap berbahaya bagi masyarakat luas karena mereka dapat menaikkan harga secara virtual.
  • Regulasi yang secara bersama-sama diberlakukan di antara anggota kartel dengan sanksi internal memberikan kebebasan kepada anggota yang berpartisipasi di dalamnya.

Contoh Kartel di Negara Indonesia

Contoh-Kartel-di-Negara-Indonesia

  • PT Semen Gresik
  • PT Holcim Indonesia
  • PT Indocement

Contoh Kartel di Negara Inggris

  • Industri Kapur Buxton
  • Kastil “Heidelberg”
  • Semex uk

Contoh Kartel di Negara Jerman

  • Schwenk Sement KG
  • Readymix AG “Cemex Deustchland AG Saat Ini”
  • Lafarge Zement GmbH
  • Heidelberg Cement AG
  • Alsen AG “Sekarang Holcim Deutschland AG” Dyckerhoff
Baca Lainnya :  Pengertian Seni Menurut Para Ahli

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Kartel: Tujuan, Jenis, Karakteristik, Ciri, Keuntungan, Kelemahan dan Contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi