Pengertian Konsinyasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Konsinyasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Konsinyasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, karakteristik, kelebihan, kekurangan, kewajiban, hak. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Konsinyasi

Pengertian Konsinyasi

Konsinyasi adalah sistem pengiriman melibatkan kontrak yang melibatkan pengiriman produk (produk) dari pihak pertama (pemilik produk) ke pihak kedua (pemilik toko) antara kedua pihak, dengan harga yang ditentukan. Ini adalah sistem transaksi penjualan yang dijual kembali kepada konsumen dalam kondisi tertentu. Dengan kontrak.

Orang yang mengirimkan produk atau produk (pemilik produk) disebut “pengirim”, dan orang yang mengirimkan produk disebut “penerima”. Dan produk konsinyasi (komoditas) disebut produk konsinyasi.


Pengertian Konsinyasi Menurut Para Ahli


1. Menurut Utoyo Widayat

Konsinyasi adalah pengiriman atau penyimpanan barang dari pemilik ke pihak lain yang bertindak sebagai distributor.

Kepemilikan tetap ada pada pemilik produk sampai dijual.


2. Menurut Tasli

Konsinyasi adalah penjualan yang dilakukan oleh perantara dari pihak lain, dalam hal ini inventaris barang yang dimiliki dialihdayakan kepada pihak lain (komisaris).

Setelah penjualan dilakukan, komisaris menerima jumlah komisi yang disepakati.


3. Menurut Aliminsyah dan Padji

Barang konsinyasi adalah berbagai barang yang dikirim dengan tujuan untuk disimpan ke pihak lain sehubungan dengan penjualan di masa depan atau untuk tujuan lain, dan hak atas barang berada di tangan pengirim (pengirim).

Baca Lainnya :  Contoh Surat Edaran

4. Menurut Sugito

Kiriman adalah kiriman atau kiriman barang dari pemilik ke pihak lain yang bertindak sebagai distributor.


5. Menurut Alan R. Dreblin

Konsinyasi adalah pengiriman fisik barang oleh pemilik ke pihak lain yang bertindak sebagai agen penjualan, dan hak atas barang tetap berada di tangan pemilik sampai agen penjualan menjual barang. Pegang di tempatnya.


Karakteristik Konsinyasi

  • Untuk kepemilikan barang yang masih dalam Saver, barang kiriman harus dilaporkan sebagai inventaris oleh pengamat. Item yang ditugaskan tidak dapat dihitung sebagai inventaris oleh komisaris.
  • Pengamat bertanggung jawab penuh atas semua biaya yang terkait dengan pengiriman dari saat pengiriman sampai komisaris menjualnya kepada pihak ketiga. Kecuali disebutkan kepada pihak-pihak yang terlibat.
  • Pengiriman kiriman tidak mengarah pada perolehan pendapatan dan tidak dapat digunakan sebagai dasar untuk mengakui pendapatan bagi pengamat dan komisaris sampai barang tersebut dijual kepada pihak ketiga.
  • Kemampuan komite untuk menjaga keselamatan dan keamanan barang yang diterimanya. Oleh karena itu, administrasi yang teratur harus dilakukan sampai kiriman dijual kepada pihak ketiga.

Kelebihan Sistem Konsinyasi


1. Manfaat sistem pengiriman untuk pengirim

  • Penghematan biaya layanan dan peningkatan lapangan kerja (SDM)

Sebagai pemilik produk, Anda dapat menghemat biaya layanan dan biaya tenaga kerja.

Menghilangkan kebutuhan untuk merekrut karyawan baru untuk melayani konsumen dan menjual produk secara langsung


  • Fokus pada penyediaan produk (proses manufaktur)

Kami sudah memiliki departemen pemasaran dan penjualan kami sendiri (yang sudah ditangani oleh pemilik toko), sehingga kami dapat lebih fokus pada pengiriman produk (proses produksi) melalui sistem konsinyasi kami.

Tentu saja, kami juga dapat membuat inovasi terbaru lebih bebas untuk meningkatkan penampilan dan kualitas produk kami.


  • Perluasan pasar dan penghematan biaya promosi

Sistem konsinyasi memungkinkan pemilik produk mendapatkan keuntungan.

Alasannya adalah Anda dapat menjual produk Anda di toko yang sudah memiliki banyak pelanggan, dan tergantung pada ukuran jaringan pemilik toko, itu akan menjangkau pasar yang lebih luas.

Baca Lainnya :  Pengertian Wudhu

Dan itu adalah tanggung jawab pemilik toko, sehingga pemilik barang tidak perlu membayar biaya promosi.


2. Manfaat dari sistem konsinyasi untuk penerima barang


  • Risiko kerugian relatif kecil

Peluang terburuk bagi pemilik toko adalah tidak menerima komisi jika barang rusak atau tidak dijual.

Namun, penerima barang tidak akan menderita kehilangan produk yang rusak.


  • Persediaan produk meningkat

Sistem konsinyasi ini memastikan bahwa barang akan terus dikirim dari pengirim, sehingga penjual tidak pernah kehabisan stok.

Kehadiran penjaga untuk barang dagangan (komoditas) meningkatkan jumlah barang dagangan yang dijual di etalase toko.


  • Hasilkan untung tanpa menggunakan modal

Ini karena penerima hanya menjual produk di sini. Biaya produksi akan ditanggung oleh pengirim yang memiliki barang.

Penerima akan menerima biaya dari pengirim jika produk yang ditawarkan dibeli oleh konsumen tanpa mengeluarkan modal.

Biasanya, penerima akan menambahkan harga untuk harga yang ditentukan.

Biaya tambahan adalah keuntungan yang akan diterima penerima. Selain itu, penerima juga menerima biaya dari pengirim.


Kekurangan Sistem Konsinyasi


1. Jika Anda adalah pemilik atau kontraktor produk


  • Resiko kerugian

Jika itu salah dalam pilihan penjual, ada risiko kerugian.

Kerugian dapat terjadi jika penjual yang Anda pilih tidak menjual barang dengan baik atau jika barang tersebut memiliki umur yang sangat panjang.

Karena itu, Anda juga harus memastikan bahwa penjual, penjual, atau penerima barang adalah penjual yang baik dan dapat diandalkan.


  • Promosi salah

Mungkin saja promosi penjualnya tidak seperti yang Anda harapkan karena pemilik barang tidak menjualnya secara langsung.

Ya, ini wajar jika Anda meninggalkan produk Anda di toko grosir, biasanya mereka tidak mengiklankan produk Anda.

Untuk mengatasinya, tempatkan SPG di supermarket dan pusat perbelanjaan. Untuk toko grosir, kami dapat menawarkan harga menarik atau penawaran bonus.

Baca Lainnya :  Etika Profesi adalah

  • Tidak dapat segera menerima uang

Kelemahan terakhir dari penjualan konsinyasi bagi pemilik produk adalah ketidakmampuan untuk menerima pembayaran tidak langsung atau uang segera setelah produk dijual.

Ini karena sistem pembayaran yang ada biasanya mengikuti sistem pembayaran penjual mingguan atau bulanan.


2. Untuk penjual atau penerima barang

Pemilik toko (penerima) perlu mengelola dan menyimpan barang yang dikirim dengan benar, dan berhati-hati untuk memantau inventaris.

Secara umum, di bawah perjanjian, kehilangan barang adalah tanggung jawab pemilik toko dan dibebankan sebagai barang yang dijual oleh pemilik barang (pengirim).


Kewajiban Consignee Dalam Konsinyasi


  • Lindungi keamanan dan keselamatan barang yang diterima dari pengamat.
  • Cobalah untuk menjual barang dagangan pengamat sebanyak yang Anda bisa sesuai dengan ketentuan kontrak Anda.
  • Kelola kondisi fisik dan manajemen produk yang dimiliki pengamat secara terpisah sehingga Anda selalu dapat mengetahui ID item-item ini.
  • Secara teratur laporkan barang-barang yang diterima, barang-barang yang dijual dengan sukses, dan barang-barang dalam persediaan, dan diselesaikan secara finansial sebagaimana tercantum dalam kontrak.

Hak Consignee Dalam Konsinyasi


  • Untuk menerima biaya yang timbul sehubungan dengan penerimaan dan penjualan kiriman dan untuk meminta pengembalian biaya.
  • Mengenai penjualan produk konsinyasi, untuk dapat memberikan jaminan kepada pelanggan, dan dalam hal produk konsinyasi yang telah dijamin oleh pengirim, jika ada kerusakan atau kualitas cacat, pengamat berkewajiban untuk menanggung kewajiban. Ada.
  • Untuk dapat menjamin pemasaran produk konsinyasi, komisaris berhak untuk memberikan pelanggan dengan ketentuan pembayaran, karena umumnya berlaku untuk barang-barang serupa, tetapi pengamat harus dimasukkan dalam kontrak. Mungkin ada batasan yang tidak berlaku.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Konsinyasi: Menurut Para Ahli, Karakteristik, Kelebihan, Kekurangan, Hak dan Kewajiban
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi