Pengertian Koordinasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Koordinasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Koordinasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, tujuan, jenis, ciri, ruang, prinsip, dampak dan sifat. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Koordinasi

Pengertian Koordinasi

Koordinasi adalah kegiatan yang dilakukan oleh berbagai pihak yang setara dengan memberikan informasi satu sama lain dan mengoordinasikan atau menyepakati sesuatu bersama.

Oleh karena itu, salah satu proses melakukan tugas dan keberhasilan satu pihak tidak boleh mengganggu keberhasilan proses melakukan tugas dan pihak lain.

Di sisi lain, yang satu secara langsung atau tidak langsung mendukung yang lain.

Semua tindakan ditangani dan dikoordinasikan untuk berkontribusi pada tujuan umum perusahaan (laba).


Syarat Koordinasi

  • Parsial rasa kerja sama. Rasa saling kerja sama
  • Persaingan terjadi di perusahaan besar, dan ada persaingan antar departemen, sehingga masing-masing departemen bersaing.
  • Semangat tim yang saling mendukung untuk setiap bagian harus saling menghormati
  • Bagian yang saling menghormati, Esprit de Corps, lebih mengasyikkan.

Manfaat Koordinasi

  1. Pencapaian KISS (koordinasi, integrasi, sinkronisasi, dan penyederhanaan). Ini akan membuat pencapaian tujuan organisasi seefektif dan seefisien mungkin.
  2. Menjadi pemecah masalah dalam semua masalah dan konflik semua pihak.
  3. Bantu pemimpin melakukan sinergi dan integrasi dengan tugas yang ada dan pihak terkait.
  4. Semakin besar koordinasi dengan unit / departemen yang berbeda, semakin besar pula kebutuhan akan koordinasi.
  5. Dukungan pemimpin untuk mengelola pengembangan secara sinergis antara satu unit dengan lainnya.
  6. Para pemimpin menyinkronkan kegiatan fungsional mereka dengan tujuan yang berbeda dari setiap unit sehingga mereka dapat mencapai tujuan bersama mereka seefektif dan seefisien mungkin dengan batas sumber daya yang ada.
    Bagilah pekerjaan menjadi beberapa unit sehingga tidak terjadi tumpang tindih. Semakin banyak jumlah pekerjaan yang tersedia, semakin besar kebutuhan untuk koordinasi. Ini adalah pemborosan anggaran dan bertujuan untuk tidak melakukan pekerjaan yang sama di berbagai departemen.
  7. Ada evolusi dan harmoni antara kegiatan yang berlangsung baik secara fisik dan non-fisik, dan dengan para pemangku kepentingan.
  8. Ambil tindakan pencegahan untuk menghindari konflik internal dan eksternal.
  9. Mencegah kehadiran pekerjaan yang kosong di setiap unit.
  10. Hindari persaingan yang buruk.
Baca Lainnya :  Data dan Informasi

Tujuan Koordinasi

  • Untuk mencegah konflik dan kontradiksi.
  • Untuk mencegah persaingan tidak adil.
  • Untuk mencegah pemborosan.
  • Untuk menghindari area dan waktu kosong.
  • Untuk mencegah perbedaan antara pendekatan dan implementasi.

Anda juga dapat menggunakan objek untuk penyesuaian. Itu adalah:

  1. Mencapai dan mempertahankan efektivitas organisasi sama optimalnya dengan kemampuan untuk menyinkronkan, menyatukan, menyelaraskan, dan menyeimbangkan antara kegiatan yang saling terkait.
  2. Melalui komitmen yang membahas semua faktor yang relevan, kami mencegah konflik dalam berbagai kegiatan yang saling tergantung dan menciptakan efisiensi optimal.
  3. Koordinasi berupaya menciptakan dan memelihara kondisi dan perilaku yang tersedia yang responsif dan dapat diprediksi satu sama lain di setiap unit kerja, baik terkait maupun tidak. Ini untuk memastikan bahwa keberhasilan setiap unit tidak terhalang atau terganggu oleh unit lain. Oleh karena itu, komunikasi dan koordinasi yang efektif dengan jaringan informasi diperlukan.

Jenis-Jenis Koordinasi


1. Penyesuaian internal

  • Penyesuaian vertikal memiliki hubungan hierarkis antara penyesuaian dan penyesuaian struktural karena mereka berada di satu baris perintah.
  • Penyesuaian horisontal adalah penyesuaian fungsional di mana koordinat memiliki tingkat hierarki yang sama.
  • Penyesuaian diagonal adalah penyesuaian fungsional di mana koordinator memiliki tingkat hierarki yang lebih tinggi daripada yang disesuaikan, tetapi yang satu tidak pada baris perintah yang sama.

2. Penyesuaian eksternal

  • Koordinasi vertikal adalah koordinasi yang dilakukan oleh kepala daerah kegiatan pembangunan antara lembaga dan pemimpin lembaga lain, seperti pertemuan staf-ke-staf, rapat kerja, dan rapat kepemimpinan.
  • Leveling adalah di mana kepala atau pemimpin terus-menerus berhubungan dengan lembaga lain yang dianggap terkait dengan masalah pembangunan yang berjalan di area kerja.

Ciri-Ciri Koordinasi

  1. Tanggung jawab untuk koordinasi terletak pada kepemimpinan.
  2. Ada proses (proses lanjutan) karena koordinasi adalah tugas pemimpin, terus menerus dan perlu ditingkatkan hingga tujuan tercapai.
  3. Penyesuaian dilakukan dalam grup secara teratur, sehingga Anda dapat membuat penyesuaian dalam grup daripada dalam tugas individu.
  4. Konsep kesatuan perilaku juga merupakan dasar utama koordinasi.
  5. Tujuan utama koordinasi adalah tujuan bersama.
  6. Koordinasi adalah upaya untuk bekerja sama, yang merupakan persyaratan utama untuk koordinasi yang efektif.
Baca Lainnya :  Sastra Adalah

Ruang Lingkup Koordinasi


1. Penyesuaian pribadi

Dari perspektif manajemen organisasi, penyesuaian individu dapat dimasukkan dalam pekerjaan masing-masing individu dan tidak secara langsung terkait dengan manajemen organisasi atau perusahaan.

Namun, keahlian masing-masing individu dalam mengelola organisasi dan memenuhi tanggung jawabnya memengaruhi keberhasilannya dalam mencapai tujuan pribadi.


2. Koordinasi antar individu dalam suatu kelompok

Ini dapat dilihat dalam kerja tim organisasi dan permainan olahraga.

Tanpa koordinasi yang tepat, tim tidak dapat mencapai tujuan mereka.

Koordinasi antar individu dalam suatu kelompok diterapkan oleh pembagian tugas dan komunikasi timbal balik untuk membentuk sinergi.

Melalui koordinasi, tidak ada yang menyesatkan dalam mencapai tujuan.


3. Koordinasi antar kelompok dalam perusahaan

Organisasi dan perusahaan sering berkoordinasi antara departemen, unit, atau kelompok yang didefinisikan sebagai departemen.

Departemen juga harus saling berkoordinasi untuk menghindari duplikasi berbagai kegiatan dan program yang dilakukan.

Koordinasi antar unit juga berarti mampu mengoordinasikan langkah-langkah untuk mencapai tujuan.


4. Koordinasi antara perusahaan dan berbagai acara dunia

Dari perspektif manajemen perusahaan, diperlukan kerja sama dengan pihak luar.

Kegiatan yang dilakukan oleh seluruh organisasi dapat disesuaikan dengan lingkungan eksternal.

Lingkungan eksternal yang dimaksud adalah sama dengan perusahaan lain, termasuk pesaing, peraturan hukum pemerintah, kondisi ekonomi dan politik, dan berbagai peristiwa yang telah terjadi di seluruh dunia.


Prinsip Koordinasi

  • Kesatuan arah dan tujuan.
  • Kesepakatan tentang kegiatan yang akan dilakukan oleh masing-masing pihak.
  • Taat dan setia.
  • Bagikan informasi tentang kegiatan, masalah yang dihadapi, dan hasil yang dicapai.
  • Hormati, saling bantu dan percayai.
  • Profesionalisme.
  • Tepat (alat penyesuaian).
    efisiensi.
  • Ada koordinasi untuk mengimplementasikan dan memantau semua kegiatan kolaborasi dalam organisasi dan untuk memahami dan menyelesaikan setiap masalah.
Baca Lainnya :  Iklan Adalah

Dampak Kurangnya Koordinasi

  1. Petugas atau pejabat dari masing-masing unit organisasi tidak setuju dengan wewenang atau bidang pekerjaan yang dianggap terkandung dalam yurisdiksi masing-masing.
  2. Kami merasa bahwa kekuatan dan bidang pekerjaan kami tidak berada dalam kisaran itu, jadi kami memiliki tanggung jawab untuk berbagi tanggung jawab satu sama lain.
  3. Tampaknya ada keputusan yang tidak lengkap, karena unit organisasi yang relevan (dari tingkat bawahan mereka) tidak memiliki informasi lengkap.
  4. Akhirnya, gejala yang terlihat adalah terjadinya banyak jaringan khusus atau unit organisasi
  5. Objek non-struktural seperti komite, komite, tim, gugus tugas. Masing-masing secara mandiri dapat benar-benar menyelesaikan tugas yang sudah termasuk atau termasuk dalam struktur organisasi yang ada.

Sifat-Sifat Koordinasi

  • Penyesuaian lebih dinamis daripada statis.
  • Koordinasi menekankan pandangan keseluruhan koordinator (manajer) untuk mencapai tujuan.
  • Koordinasi hanya mengulas keseluruhan pekerjaan.
  • Tujuan koordinasi dicapai dengan memuaskan semua pihak yang terlibat.
  • Koordinator dan kolaborator proaktif.
  • Tidak ada yang tertarik pada kepentingan diri sendiri atau kelompok.
  • Tidak ada duplikasi tugas.
  • Komitmen dari semua pihak.
  • Informasi tentang keputusan dapat dengan cepat mengalir ke semua pihak yang terlibat dalam sistem koordinasi.
  • Tidak ada koordinator yang dirugikan.
  • Itu dapat diimplementasikan tepat waktu.
  • Anda dapat menyelesaikan semua masalah dengan menyelesaikannya.
  • Ada laporan tertulis yang lengkap dan terperinci dari masing-masing pemangku kepentingan.

Pentingnya Koordinasi di Dalam Organisasi

  1. Dengan penyesuaian yang tepat, Anda dapat membuat dampak positif pada organisasi Anda.
  2. Koordinasi dapat memiliki dampak positif pada moral, terutama ketika menyangkut masalah yang berkaitan dengan kepemimpinan.
  3. Koordinasi dalam suatu organisasi atau administrasi adalah penting karena dapat memengaruhi perkembangan, bukan orang-orang dalam organisasi.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Koordinasi: Tujuan, Jenis, Ciri, Ruang, Prinsip, Dampak, Sifat dan Pentingnya
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi