Pengertian Obligasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Obligasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Obligasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, kategori, perbedaan, jenis, manfaat, karakteristik, faktor, harga, resiko kelebihan, kekurangan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan. 

Obligasi

Pengertian Obligasi

Obligasi adalah sertifikat atau sekuritas yang mencakup pengakuan utang kepada investor (pemberi pinjaman) oleh penerbit obligasi.

Obligasi adalah kontrak antara pemegang obligasi, investor, dan penerbit obligasi, dan merupakan sertifikat atau sekuritas yang menunjukkan bahwa pemegang obligasi meminjamkan sejumlah uang kepada penerbit obligasi.

Penerbit obligasi adalah peminjam dana, dan berkewajiban untuk membayar jumlah bunga tetap pada interval waktu tertentu sesuai dengan tempo tertentu dan membayar pokok pinjaman pada tanggal jatuh tempo obligasi.


Pengertian Obligasi Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi obligasi menurut para ahli, yang terdiri dari:


1. Menurut Berk

Obligasi adalah sekuritas yang diterbitkan oleh perusahaan atau pemerintah (dijual) yang menghasilkan uang dari investor dengan memberikan kompensasi dalam bentuk bunga yang dibayarkan berdasarkan perjanjian awal.


2. Menurut Eduardus Tandelilin

Obligasi adalah keamanan yang berisi janji untuk menawarkan pembayaran tetap sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.


3. Menurut Frank J. Fabozzi

Obligasi adalah bentuk utang korporasi atau pemerintah atau konfirmasi utang, yang dibayar penuh ketika jumlah nominal tercapai.

Pendapatan yang diperoleh dari obligasi adalah tingkat bunga yang dibayarkan oleh penerbit obligasi.


4. Menurut Yuliana dkk

Obligasi adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan, pemerintah, atau lembaga lain sebagai debitur, yang memiliki nilai nominal tertentu dan memungkinkan Anda membayar bunga secara teratur berdasarkan persentase.


5. Menurut Fahmi

Obligasi adalah salah satu surat berharga yang berisi berbagai hal yang menjelaskan nilai nominal, tingkat kupon (suku bunga), nama penerbit, jatuh tempo, dan ketentuan lainnya, sesuai dengan hukum yang berlaku yang dijual secara publik.


6. Menurut Pratomo dan Nugraha

Obligasi adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan atau pemerintah untuk mengumpulkan dana publik oleh perusahaan atau pemerintah untuk jangka waktu satu tahun atau lebih dan digunakan untuk mendanai anggaran perusahaan atau pemerintah.


7. Menurut Keputusan Presiden Republik Indonesia (RI No. 775 / KMK / 001/1982)

Obligasi adalah bentuk surat berharga dalam bentuk surat pengakuan utang kepada pinjaman uang dari publik dalam bentuk tertentu selama setidaknya tiga tahun dengan menjanjikan pembayaran bunga sebesar jumlah dan waktu pembayaran yang telah ditentukan oleh penerbit. adalah.


8. Menurut Drs. Bambang Riyanto

Obligasi adalah persetujuan hutang yang harus dikeluarkan oleh pemerintah, perusahaan, atau lembaga lain sebagai debitur dengan nilai nominal tertentu dan dapat membayar bunga dengan tingkat bunga tetap secara teratur.

Baca Lainnya :  Presentasi adalah

9. Menurut Rahardjo

Obligasi adalah produk dari pengembangan dari efek hutang jangka panjang. Dalam jangka panjang, prinsip utama tercermin dalam properti atau struktur yang terhubung dengan ikatan.

Pada dasarnya, penerbit obligasi dapat meminjamkan penerbit obligasi. Penghasilan yang diperoleh oleh investor pendapatan tetap adalah dalam bentuk tingkat bunga atau kupon.

Selain aturan-aturan ini, perjanjian telah dibuat untuk melindungi kepentingan emiten dan kepentingan investor obligasi.


10. Menurut Fakhrudin & Hadianto

Obligasi adalah ikatan atau sertifikat yang berisi kontrak antara pemberi pinjaman (dalam hal ini, seorang investor) dan pemberi pinjaman (penerbit).

Terlengkap
Dengan demikian, obligasi adalah selembar kertas yang menyatakan bahwa pemilik kertas akan memberikan pinjaman kepada perusahaan yang menerbitkan obligasi.


Kategori Obligasi


  • Obligasi pemerintah

Memahami obligasi pemerintah, atau obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah, adalah obligasi bebas risiko.

Untuk memungkinkan pemerintah menaikkan pajak dan mencetak uang agar pembayaran obligasi korporasi dibayarkan tepat waktu. Namun, jika pemerintah nasional miskin secara finansial, obligasi ini juga dapat menimbulkan risiko fatal.


  • Obligasi Syariah

Obligasi Suriah adalah obligasi jangka panjang berdasarkan prinsip Syariah bahwa penerbit menerbitkan pemegang obligasi Syariah kepada pemegang obligasi Syariah, dan penerbit membayar pendapatan dalam bentuk hutang kepada pemegang obligasi Syariah. , Adalah salah satu yang mengharuskan Anda untuk melakukan pembayaran jatuh tempo.

Berikut ini adalah prinsip ikatan Islam.

  1. Kegiatan bisnis tertentu. Oleh karena itu, Anda perlu melakukan perlakuan akuntansi lain untuk menentukan manfaat yang terjadi.
  2. Pengembalian investasi yang diterima oleh pemilik dana adalah laba yang diterima oleh perusahaan dari hasil penjualan obligasi.
  3. Kami tidak dapat menjamin hasil operasi.
  4. Obligasi tidak dapat digunakan untuk menggantikan utang yang ada.
  5. Jika pemilik dana tidak ingin mengambil kerugian, pemilik bisnis harus berkomitmen.
  6. Pemilik dana bisa mendapatkan sebagian dari keuntungan.
  7. Obligasi dapat dijual kembali ke pemilik dana lain dan penerbit.
  8. Obligasi juga dapat dijual di bawah nilai modal awal mereka.
  9. Perubahan nilai pasar tidak dapat memengaruhi perubahan utang.

  • Obligasi ritel Indonesia

Memahami akronim untuk ikatan pribadi Indonesia atau ORI. Ini adalah salah satu dari sekuritas hutang yang diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia dan dijual kepada setiap warga negara Indonesia melalui distributor resmi yang ditunjuk pemerintah. Kedua, tujuan ORI adalah untuk dapat menutupi pendapatan dan pengeluaran anggarannya untuk tahun ini.

Dasar hukum ORI adalah peraturan tentang Undang-Undang No. 24 tahun 2002 untuk salah satu obligasi pemerintah dan Menteri Keuangan No. 42 / PMK.08 / 2014 untuk penjualan obligasi pemerintah kepada investor individu di pasar utama Perbendaharaan.

Untuk menggunakan ORI, Anda akan dikenakan biaya pembukaan rekening tabungan, biaya pembukaan rekening efek, dan biaya pengiriman uang yang digunakan untuk menggunakan ORI.


Perbedaan Obligasi dan Saham

Perbedaan-Obligasi


Jenis-Jenis Obligasi


1. Berdasarkan penerbit

  • Obligasi pemerinta adalah salah satu obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah. Misalnya, Bank Sentral atau Perbendaharaan.
  • Obligasi korporasi adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan.
  • Obligasi kota adalah salah satu jenis obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah daerah untuk membiayai proyek tertentu di daerah tersebut.

2. Berdasarkan sistem pembayaran bunga

  • Obligasi nol kupon adalah salah satu jenis obligasi yang membayar bunga pada saat bersamaan.
  • Obligasi kupon adalah salah satu jenis obligasi di mana kupon dibayar secara teratur sesuai dengan peraturan penerbit.
  • Obligasi kupon tetap. Ini adalah salah satu obligasi dengan tingkat bunga yang ditetapkan sebelum periode penawaran awal dan dibayarkan secara teratur.
  • Obligasi suku bunga mengambang adalah salah satu jenis obligasi yang suku bunga ditentukan sebelum periode tertentu atau mengacu pada provisi. Misalnya, Deposito Rata-Rata Waktu (ATD).
Baca Lainnya :  Peribahasa Adalah

3. Berdasarkan jenis dan karakteristik

  • Obligasi callable adalah obligasi yang tidak dapat ditarik pada saat jatuh tempo.
  • Obligasi konversi adalah obligasi yang dapat dikonversi oleh pemegang obligasi menjadi saham.
  • Obligasi non-konversi adalah obligasi yang tidak dapat dikonversi menjadi saham.
  • Obligasi Euro adalah obligasi yang diterbitkan dalam mata uang asing di luar negeri.
  • Obligasi Yankee adalah salah satu obligasi yang diterbitkan dalam mata uang lokal.
  • Obligasi tanpa kupon adalah obligasi tanpa bunga dan dijual dengan harga diskon.
  • Obligasi suku bunga mengambang adalah obligasi yang memberikan suku bunga mengambang.

Manfaat Obligasi

Berikut ini adalah beberapa manfaat obligasi, yang terdiri dari:


  • Bunga

Bunga dibayarkan secara teratur hingga tanggal jatuh tempo dan ditentukan sebagai persentase dari nilai nominal.

Misalnya: Obligasi dengan kupon 10%. Artinya, penerbit obligasi membayar Rp10 per nominal Rp100 setiap tahun. Bunga biasanya dapat dibayarkan setiap 3 atau 6 bulan.


  • Keuntungan dalam bentuk uang

Sebelum jatuh tempo, obligasi ini biasanya diperdagangkan di pasar sekunder, memberikan investor kesempatan untuk mendapatkan keuntungan modal.

Keuntungan modal ini juga tersedia jika investor membeli obligasi dengan harga diskon, yaitu, jika jumlahnya di bawah par. Pada saat jatuh tempo, Anda mendapatkan pembayaran senilai harga nominal.


  • Klaim pertama benar

Jika penerbit bangkrut atau dilunasi, kreditor sebagai kreditor memiliki klaim pertama atas aset perusahaan.


  • Konversi obligasi yang dapat dikonversi

Jika Anda memiliki obligasi konversi, investor memiliki hak untuk mengubah obligasi menjadi saham dengan harga tetap dan untuk mendapatkan keuntungan dari saham.


Karakteristik Obligasi


1. Nilai obligasi (jumlah pinjaman)

Ketika menerbitkan obligasi, perusahaan menyatakan dengan jelas berapa banyak uang yang dibutuhkan. Ini dikenal sebagai “jumlah emisi obligasi”. Menentukan ukuran masalah obligasi berdasarkan arus kas perusahaan, kebutuhan, dan kinerja perusahaan.


2. Periode obligasi

Setiap obligasi membutuhkan jatuh tempo atau jatuh tempo (jatuh tempo) dari pinjaman. Umumnya, obligasi memiliki jangka waktu 5 tahun. Bisa setahun atau hingga 10 tahun. Semakin pendek obligasi, semakin sedikit risikonya, dan semakin menarik bagi investor.


3. Tingkat pokok dan kupon

Pokok obligasi adalah jumlah yang disetujui penerbit obligasi untuk dibayarkan kepada pemegang obligasi pada saat jatuh tempo. Jumlah ini juga umumnya dikaitkan dengan penebusan, jatuh tempo, nilai nominal, atau nilai nominal.

Tingkat kupon, juga dikenal sebagai tingkat bunga nominal, adalah tingkat bunga yang disetujui penerbit untuk dibayarkan kepada pemegang obligasi setiap tahun. Jumlah bunga yang dibayarkan kepada pemilik disabilitas setiap tahun selama umur obligasi disebut kupon.

Mengalikan persentase kupon dengan pokok obligasi menentukan ukuran kupon. Misalnya, obligasi dengan tingkat kupon 8% dan nilai nominal $ 1.000 membayar $ 80 bunga per tahun.


4. Jadwal pembayaran

Kewajiban penerbit obligasi untuk membayar obligasi dibuat secara teratur sesuai dengan perjanjian sebelumnya dan dapat triwulanan, semi-tahunan, atau tahunan.


5. Dikeluarkan oleh perusahaan atau pemerintah


Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Harga Obligasi

  • Ada perbedaan karakteristik obligasi. Misalnya, obligasi mengacu pada suku bunga tetap, suku bunga mengambang, kupon nol, obligasi konversi dan pendapatan.
  • Suku bunga.
  • Risiko tidak menghasilkan bunga atau pokok.
  • Tingkat kupon obligasi.
  • Faktor-faktor untuk pembayaran atau pelunasan pendapatan obligasi (pajak obligasi ditanggung oleh investor).

Harga Obligasi

Harga obligasi adalah salah satu harga ketika Anda membeli atau menjual obligasi di pasar modal melalui pertukaran atau transaksi OTC.

Beberapa hal yang mempengaruhi harga obligasi adalah:

  • Harga nominal adalah harga obligasi pada saat penerbangan.
  • Suku bunga adalah suku bunga yang umum diterapkan di masyarakat sebagai kupon (bunga) perbandingan obligasi.
  • Periode pembayaran bunga adalah periode saat penerbit membayar kupo. Biasanya 3 atau 6 bulan.
  • Jatuh tempo adalah periode antara penerbitan obligasi dan pembayaran oleh penerbit.
Baca Lainnya :  Drama adalah

Resiko Obligasi


1. Suku bunga-risiko suku bunga

Harga obligasi berubah berlawanan arah dengan perubahan suku bunga. Jadi, ketika tingkat bunga naik, begitu juga harga obligasi.

Sebaliknya, ketika suku bunga turun, harga obligasi naik. Jika seorang investor harus dapat menjual obligasi sebelum jatuh tempo, kenaikan suku bunga berarti bahwa investor akan mengalami kerugian modal (misalnya, seorang investor akan menjual obligasi di bawah harga pembeliannya).

Jenis risiko ini juga dikenal sebagai risiko tingkat bunga atau risiko pasar. Risiko ini adalah risiko yang biasa dialami oleh investor pasar obligasi.


2. Risiko investasi ulang

Perubahan tingkat reinvestasi karena perubahan suku bunga pasar disebut risiko reinvestasi.


3. Call Risk

Beberapa perusahaan telah memutuskan bahwa mereka dapat menarik atau membeli obligasi yang diterbitkan dengan harga dan waktu tertentu. Ini menyebabkan investor mengalami risiko panggilan bahwa penerbit obligasi menarik obligasi pada hari tertentu.


4. Risiko default

Risiko default juga terkait dengan risiko default. Itu adalah risiko emiten kebangkrutan.

Sebagai akibat dari risiko ini, obligasi dengan risiko default dalam perdagangan di pasar obligasi memiliki harga lebih rendah dibandingkan dengan sekuritas Treasury AS. Di sisi lain, obligasi yang diperdagangkan di pasar obligasi ini memiliki hasil yang jauh lebih tinggi daripada obligasi pemerintah.


5. Risiko inflasi

Peningkatan risiko inflasi dan risiko daya beli disebabkan oleh perubahan nilai arus kas yang diterima investor karena efek keamanan inflasi.

Misalnya, jika seorang investor membeli obligasi dengan tingkat kupon 7% tetapi inflasi 8%, daya beli arus kas akan berkurang secara signifikan.


6. Penilaian Risiko Mata Uang

Perdagangan valas, yang dikendalikan oleh Valas, memiliki nilai tertentu yang tidak dapat diketahui secara pasti. Anda hanya dapat mengetahui nilai ikatan dalam mata uang lokal Anda ketika pembayaran kupon atau nilai pokok pinjaman terjadi.


7. Risiko likuiditas

Risiko likuiditas atau pasar tergantung pada kemudahan obligasi dapat dijual kembali pada nilainya.


8. Risiko volatilitas

Harga jenis obligasi tertentu tergantung pada suku bunga dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi nilai obligasi.

Perubahan faktor-faktor ini juga mempengaruhi harga obligasi. Jenis risiko ini juga disebut risiko volatilitas.


Kelebihan Obligasi

  1. Pemegang obligasi ini menerima suku bunga (kupon obligasi) lebih tinggi dari suku bunga deposito bank. Kupon jenis ini adalah salah satu dari kupon tetap dan kupon variabel.
  2. Efek dalam bentuk obligasi ini mudah diperdagangkan di pasar sekunder di luar mekanisme Bursa Efek Indonesia (BEI).
  3. Pemegang obligasi mendapat manfaat dari capital gain, atau selisih harga obligasi di mana obligasi diperdagangkan.
  4. Obligasi dapat digunakan sebagai tergantung pada kredit bank atau untuk memungkinkan pembelian produk aset lainnya.
  5. Investasi obligasi adalah salah satu investasi teraman, karena pembayaran pokok dan kupon dijamin oleh hukum.

Kekurangan Obligasi

  • Untuk obligasi tertentu, ada risiko default dari penerbit obligasi sehingga investor tidak mendapat untung atau bahkan kehilangan investasi. Risiko ini tidak ada untuk obligasi di negara-negara yang dilindungi oleh hukum.
  • Obligasi rentan terhadap perubahan ekonomi, suku bunga, dan kondisi politik yang tidak menentu.
  • Jika obligasi dijual di pasar sekunder sebelum jatuh tempo, investor menderita kerugian karena harga jual lebih rendah dari harga pembelian.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Obligasi: Menurut Para Ahli, Kategori, Perbedaan, Jenis, Manfaat, Karakteristik, Faktor, Harga, Resiko, Kelebihan dan Kekurangan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi