Pengertian Pengangguran

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Pengangguran? Mungkin anda pernah mendengar kata Pengangguran? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, rumus, Penyebab, dampak, unsur, jenis, cara. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Pengangguran

Pengertian Pengangguran

Istilah pengangguran berasal dari kata “pengangguran”, yang pada dasarnya berarti “tidak melakukan apa-apa.”

Sering disebut pengangguran atau tunacariya, tetapi salah satu istilah yang diberikan kepada seseorang yang tidak bekerja sama sekali, mencari pekerjaan, bekerja kurang dari dua hari seminggu, atau berusaha mendapatkan pekerjaan yang sangat layak. Ini.

Orang-orang yang mencari pekerjaan, atau yang melakukan pekerjaan tetapi tidak produktif sama sekali, dapat digolongkan sebagai pengangguran.

Tingkat pengangguran adalah perbandingan jumlah penganggur dan jumlah angkatan kerja dan dapat dinyatakan sebagai persentase.


Rumus Pengangguran

Jumlah Pengangguran / Jumlah Angkatan Kerja x 100%


Pengertian Pengangguran Menurut Para Ahli


1. Menurut Nanga

Pengangguran adalah satu kondisi di mana seseorang dalam kategori tenaga kerja tidak bekerja dan tidak aktif mencari pekerjaan.


2. Menurut Sukirno

Tingkat pengangguran adalah jumlah pekerja dalam perekonomian yang secara aktif mencari pekerjaan tetapi belum mendapatkan pekerjaan.


3. Menurut Sakernas (Survei Angkatan Kerja Nasional)

Pengangguran adalah:

  • Mereka yang mencari pekerjaan dan tidak bekerja.
  • Penyusun bisnis adalah kegiatan yang dilakukan seseorang untuk mempersiapkan bisnis atau pekerjaan baru.
  • Orang yang tidak mendapatkan pekerjaan juga disebut penganggur dan penganggur karena mereka merasa tidak dapat menemukan pekerjaan.
  • Mereka yang sudah mulai bekerja tetapi belum mulai.

4. Menurut Sadono Sukirno

Pengangguran adalah kelaparan yang dialami seseorang dan tidak mencari pekerjaan atau mencari pekerjaan.


5. Menurut Mankiw

Pengangguran selalu terjadi dalam situasi ekonomi karena beberapa alasan. Alasan pertama adalah bahwa proses pencarian pekerjaan membutuhkan waktu untuk dapat mencocokkan pekerja dengan pekerjaan.

Alasan kedua adalah bahwa ada kondisi untuk kekakuan upah. Kegigihan upah ini juga dipicu oleh adanya kebijakan upah minimum, daya tawar kolektif serikat pekerja, dan upah yang efisien.


6. Menurut Samuelson dan Nordhaus

Resesi ini dianggap sebagai “liburan massal” dan pengangguran adalah hasil yang efisien dari mekanisme penawaran dan permintaan, tetapi tidak selalu rasional atau sesuai.


7. Menurut Tenaga kerja dan migrasi

Pengangguran adalah seseorang yang tidak memiliki pekerjaan sama sekali, sedang mencari pekerjaan, sedang mempersiapkan bisnisnya sendiri, atau tidak secara sadar mencari pekerjaan karena tidak ada yang mau mempekerjakannya.

Baca Lainnya :  Lembaga Ekonomi

8. Menurut Payman J. Simanjuntak

Pengangguran adalah tenaga kerja yang tidak memiliki pekerjaan sama sekali dan mencoba untuk menemukannya. Meskipun mereka bekerja, mereka tidak bekerja lebih dari dua hari seminggu.


Ciri-Ciri Pengangguran


1. Tidak Memiliki Pekerjaan

  • Mereka yang mencari pekerjaan yang berada dalam kemampuan mereka sehingga pada saat itu mereka tidak bekerja atau tidak memiliki pekerjaan.
  • Mereka yang sedang mempersiapkan bisnis untuk diri mereka sendiri dan bisnis untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih layak, sehingga pada saat itu mereka juga tidak memiliki pekerjaan.
  • Mereka sama sekali tidak mencari pekerjaan karena dipicu oleh rasa putus asa setelah mengalami beberapa kegagalan dalam melakukan pemilihan pekerjaan.

2. Tidak punya penghasilan

Karena pengangguran identik dengan tidak memiliki pekerjaan, maka karakteristik pengangguran berikutnya adalah mereka tidak memiliki penghasilan.

Karena penghasilan yang didapat adalah dari pekerjaan yang dilakukan dan bukan dari bertanya.

Kondisi ini selalu mengarah pada munculnya tindak pidana karena kebutuhan untuk dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka tetapi tidak ada penghasilan yang dapat dihasilkan karena mereka tidak memiliki pekerjaan yang layak.


3. Terlampir pada Tindak Pidana

Tindakan kriminal ini juga sering muncul di masyarakat karena pengangguran adalah tindakan pencurian, perampokan, pencopetan, dan sebagainya.

Kondisi ini juga dapat disebabkan oleh kebutuhan sehari-hari yang akan meningkat tetapi tidak ada penghasilan untuk memenuhi kebutuhan tersebut


4. Tidak Dapat Memenuhi Kebutuhan Mereka

Ciri pengangguran berikutnya adalah tidak bisa memenuhi kebutuhannya, ini bisa dipicu karena tidak ada pekerjaan dan penghasilan yang diperoleh.

Karena itu, seseorang yang menganggur biasanya tidak dapat memenuhi kebutuhannya dan akan cenderung masih bergantung pada orang tua atau orang-orang di sekitarnya.


5. Masih Tergantung Orang Tua

Orang yang menganggur yang tidak memiliki pekerjaan sama sekali dan tidak dapat menghasilkan pendapatan apa pun untuk dapat memenuhi kebutuhan sehari-harinya pasti akan tetap atau terus bergantung pada orang tua.

Ini juga disebabkan oleh kenyataan bahwa kehidupannya harus berlanjut dan kebutuhan dasarnya juga harus dipenuhi, sehingga mau tidak mau seorang penganggur juga harus bergantung pada orang tuanya.


6. Banyak Pencarian Kerja

Salah satu arti dari pengangguran adalah mereka yang tidak memiliki pekerjaan tetapi sedang mencari pekerjaan, oleh karena itu salah satu karakteristik dari pengangguran adalah bahwa banyak yang mencari pekerjaan.

Banyak orang yang menganggur akan mencari pekerjaan dengan harapan mendapatkan pekerjaan tetap, tetapi sebenarnya kondisi ini membuat mereka tetap menganggur


7. Mudah Putus Asa

Tingginya angka dalam tingkat pengangguran juga dapat disebabkan oleh persaingan dan semakin tingginya persyaratan, tetapi pada tingkat pendidikan dan kemampuan yang tidak mampu mengimbangi.

Kondisi ini juga yang sering menyebabkan seorang penganggur selalu gagal dalam tahap pemilihan pekerjaan, semakin sering gagal, semakin mudah bagi penganggur untuk merasa putus asa.


8. Tidak Memiliki Pendirian yang Kuat

Selain mudah patah semangat, pengangguran juga memiliki karakteristik tidak memiliki sikap yang kuat dalam hidupnya. Sebagian besar penganggur masih tidak tahu apa yang mereka inginkan dan apa yang harus mereka lakukan.

Dampak dari perubahan sosial-budaya juga dapat mempengaruhi sikap seseorang, terutama jika mereka memang memiliki kepribadian yang mudah dipengaruhi.


9. Memiliki Masalah Sosial dalam Kehidupannya

Ada banyak macam masalah sosial yang akan muncul dalam kehidupan seseorang atau kehidupan sosial, ini juga dapat memicu seseorang yang sulit mendapatkan pekerjaan sehingga ia menjadi pengangguran.

Baca Lainnya :  Pengertian Ergonomi

Karenanya, karakteristik pengangguran lain yang mereka miliki adalah masalah sosial dalam kehidupan mereka, seperti kemiskinan, tidak dapat menerima perubahan, tidak dapat menjalin hubungan sosial atau interaksi dengan baik, dan sebagainya yang dapat menyulitkan mereka untuk mendapatkan pekerjaan.


10. Berpegang teguh pada hal-hal yang dilarang oleh agama

Bagi beberapa orang di daerah pedesaan yang masih memiliki tradisi yang sangat kuat, mereka biasanya juga memiliki nilai dan norma yang mengatur larangan bekerja, biasanya ini berlaku untuk perempuan.

Jadi mereka tidak dapat diizinkan untuk bekerja atau mencari pekerjaan, ini juga biasanya didasarkan pada prinsip bahwa laki-laki yang harus mendukung dan mencari pekerjaan bukan perempuan.


11. Habiskan waktu luang

Fitur terakhir dari pengangguran adalah mereka pasti memiliki waktu luang tanpa batas, karena tidak ada kegiatan atau pekerjaan yang dapat mereka lakukan.

Karena kegiatan mereka tinggal di rumah, nongkrong, bergosip, dan berbagai kegiatan lain yang cenderung tidak berguna.


Penyebab Pengangguran

  • Ini memiliki populasi yang sangat besar dan sedikit lapangan kerja. Akibatnya, permintaan tenaga kerja berkurang.
  • Pendidikan dan keterampilan sangat rendah sehingga mereka tidak dapat bersaing dan dikeluarkan.
  • Tenaga kerja yang tidak memenuhi berbagai persyaratan dunia kerja
  • Semakin banyak teknologi modern tidak diimbangi dengan kemampuan
  • Pengusaha yang terus mengejar keuntungan dengan menabung dengan menerapkan rasionalisasi.
  • Adanya pekerjaan yang dipengaruhi oleh musim.
  • Ekonomi, politik, dan keamanan negara itu tidak stabil.

Dampak Pengangguran


1. Dampak Pengangguran dari Segi Ekonomi

  1. Peningkatan jumlah pengangguran akan berdampak negatif terhadap PDB.
  2. Kurangnya berbagai kontribusi produktif terhadap PDB karena tidak menghasilkan barang atau jasa.
  3. Pengangguran ini mengurangi tabungan nasional.
  4. Pengangguran dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk berinvestasi.
  5. Pengangguran juga dapat mengurangi daya beli masyarakat.
  6. Produk layanan tidak terserap dengan baik oleh pasar, sehingga mereka lesu dalam bisnis inti mereka.
  7. Meningkatkan biaya sosial.
  8. Mengurangi pendapatan nasional dan pendapatan per kapita.
  9. Pengangguran juga mengurangi pendapatan nasional dari departemen pajak.

2. Dampak Pengangguran dari Segi Lingkungan Sosial

  1. Meningkatnya tingkat kejahatan menyebabkan gangguan dari keamanan masyarakat.
  2. Meningkatnya kemiskinan.
  3. Kondisi keamanan tidak dijamin oleh meningkatnya kejahatan.
  4. Penyebaran daerah kumuh.
  5. Meningkatnya berbagai kegiatan ekonomi ilegal.
  6. Ketinggian anak putus sekolah.
  7. Munculnya artis jalanan, anak jalanan, dan pengemis orang.
  8. Menyebabkan kerusuhan sosial.
  9. Menyebabkan kondisi ketimpangan sosial.
  10. Lingkungan hidup yang sangat tidak sehat.

Unsur – Unsur Pengangguran

  • Tidak bekerja atau mencari pekerjaan.
  • Kami sedang mempersiapkan usaha baru.
  • Saya kehilangan pekerjaan karena saya tidak dapat memperolehnya (tidak bekerja).
  • Saya sudah mendapatkan pekerjaan, tetapi saya tidak bekerja.

Jenis – Jenis Pengangguran


1. Jenis pengangguran berdasarkan ciri-cirinya

  • Pengangguran terbuka

Pengangguran terbuka adalah jenis pengangguran yang terjadi sebagai akibat dari lowongan pekerjaan yang jumlahnya kecil dan menambah tenaga kerja.


  • Pengangguran terselubung

Pengangguran tersembunyi adalah jenis pengangguran yang disebabkan oleh terlalu banyak pekerjaan. Misalnya, seorang petani yang memiliki banyak anggota tetapi hanya mengolah lahan kecil.


  • Pengangguran musiman

Pengangguran musiman adalah pengangguran yang disebabkan oleh faktor-faktor iklim yang umum di pertanian dan perikanan.


  • Penganggur yang menganggur

Pengangguran Pengangguran adalah jenis pengangguran yang hanya bekerja 1-2 hari seminggu atau 1-4 jam sehari.


2. Jenis pengangguran berdasarkan jam kerja

  • Pengangguran terselubung

Pengangguran terselubung adalah pekerja yang tidak bekerja secara optimal karena alasan tertentu.


  • Pengangguran setengah menganggur
Baca Lainnya :  Lemak adalah

Penganggur adalah pekerja yang tidak bekerja secara optimal karena kurangnya pekerjaan, dan penganggur ini biasanya adalah pekerja yang memiliki kurang dari 35 jam bekerja seminggu.

Jenis pengangguran ini masih dapat dibagi menjadi tiga kategori.

  1. Pengangguran tidak sukarela adalah seseorang yang bersedia bekerja untuk pekerjaan tertentu dengan gaji tertentu, tetapi pekerjaannya sebenarnya tidak ada.
  2. Pengangguran sukarela mengacu pada tenaga kerja yang tidak ingin menerima pekerjaan upahan yang sudah ada di pasar, atau karena dapat memperoleh penghasilan dari aset seperti menyewa rumah atau mobil atau menikmati warisan. Orang-orang menganggur berusaha untuk meninggalkan pekerjaan mereka. .
  3. Total tingkat pengangguran adalah kombinasi dari tingkat pengangguran terbuka dan setengah dari tingkat pengangguran.

  • Pengangguran terbuka

Pengangguran terbuka adalah karyawan yang benar-benar tidak memiliki pekerjaan. Jenis pengangguran ini sangat tinggi dan mereka kehilangan pekerjaan meskipun melakukan yang terbaik.


3. Jenis pengangguran berdasarkan penyebab terjadinya

  • Pengangguran karena gesekan

Pengangguran karena gesekan adalah jenis pengangguran yang disebabkan oleh sulitnya menghubungkan pekerja yang membutuhkan angkatan kerja dengan mereka yang memiliki angkatan kerja (angkatan kerja).


  • Pengangguran struktural

Pengangguran struktural (pengangguran struktural). Ini adalah jenis pengangguran oleh orang yang menganggur yang mencari pekerjaan yang tidak memenuhi lowongan pekerjaan tertentu.


  • Pengangguran teknologi

Pengangguran teknologi adalah jenis pengangguran yang disebabkan oleh evolusi atau perubahan teknologi. Perubahan ini juga dapat menggantikan pekerja sehingga mereka dapat menggunakan teknologi yang diterapkan.


  • Pengangguran teknis

Pengangguran teknis adalah jenis pengangguran yang disebabkan oleh resesi ekonomi yang menyebabkan perusahaan gagal mengakomodasi semua pekerja yang ada. Contoh penyebab: Perusahaan lain dengan tipe yang sama beroperasi, atau daya beli masyarakat terhadap produk lemah.


  • Pengangguran musiman

Pengangguran musiman adalah jenis pengangguran karena siklus bisnis, yang berfluktuasi sesuai dengan perubahan musim. Ini biasa terjadi di pertanian dan perikanan. Misalnya petani dan nelayan.

Pengangguran Semi-Pengangguran Kelalaian adalah jenis pengangguran ketika seorang pekerja hanya bekerja selama jam-jam normal (sekitar 7-8 jam per hari).


  • Keahlian pengangguran

Pengangguran profesional adalah perasaan pengangguran karena kurangnya pekerjaan tergantung pada bidang khusus. Misalnya, anak sekolah (siswa) atau siswa saja.


  • Pengangguran total

Pengangguran penuh adalah jenis pengangguran dan Anda tidak mendapatkan pekerjaan yang layak karena Anda tidak memiliki kesempatan untuk menciptakan pekerjaan atau pekerjaan.


  • Pengangguran yang unik

Pengangguran yang unik adalah jenis pekerja yang dapat menerima gaji reguler tanpa potongan, tetapi di tempat kerja, ada kekurangan pekerjaan yang harus dilakukan, jadi di tempat kerja selalu cukup untuk memberi tahu kolega. Akan selesai.


Cara Mengatasi Pengangguran

  • Tingkatkan perputaran modal dan sirkulasi serta jumlah pekerja sehingga jumlah pengangguran yang ada dapat dikurangi.
  • Pindahkan pencari kerja individu atau orang yang menganggur ke daerah atau daerah dengan kursi yang tersedia tergantung pada kemampuan mereka untuk memiliki.
  • Membangun industri atau proyek kerja sesuai dengan keahlian penganggur untuk mengurangi pengangguran.
  • Kami melakukan berbagai konseling, memberi tahu orang-orang tentang pentingnya keterampilan belajar untuk beradaptasi dengan zaman, dan memiliki keahlian untuk beradaptasi dengan perubahan struktur ekonomi.
  • Ciptakan pekerjaan besar untuk mengakomodasi pengangguran.
  • Memberikan para pencari kerja dan penganggur pengetahuan dan pelatihan yang dibutuhkan di pasar kerja.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Pengangguran: Rumus, Menurut Para Ahli, Ciri, Penyebab, Dampak, Unsur, Jenis dan Cara
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi