Pengertian Quality Control

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Quality Control? Mungkin anda pernah mendengar kata Quality Control? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, tanggung jawab, tujuan, tugas, prinsip, fungsi, langkah, keahlian, syarat, perbedaan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Quality-Control

Pengertian Quality Control

Quality Control atau biasa disingkat QC. Dengan kata lain, manajer kualitas. QC sebenarnya dapat dibutuhkan di berbagai area industri, dari manufaktur hingga tenaga kerja manual.

Tugas umum QC adalah untuk dapat secara visual memeriksa dan menguji suatu produk. Anda dapat memeriksa produk sebelum, selama, atau setelah proses pembuatan.

Tes ini dapat dilakukan secara manual, tetapi beberapa mengandalkan bantuan teknis. Tergantung pada sektor industri di mana QC bekerja, pada dasarnya QC dapat memeriksa kualitas produk.

Manajemen kualitas pada dasarnya adalah suatu proses di mana suatu entitas dapat dibuat sebagai peninjau kualitas semua elemen yang terlibat dalam kegiatan produksi.

Kontrol kualitas atau kontrol kualitas dapat mencakup pengembangan sistem yang memastikan bahwa produk dan layanan dirancang dan diproduksi untuk memenuhi atau melampaui persyaratan pelanggan atau produsen itu sendiri.

Kontrol kualitas ini menekankan tiga aspek:

  • Elemen-elemen seperti kontrol, manajemen pekerjaan, proses yang didefinisikan dengan baik dan dikelola dengan baik, integritas dan kriteria kinerja, dan catatan identifikasi.
  • Kemampuan dalam sains, keterampilan, pengalaman, kualifikasi, dll.
  • Faktor-faktor lunak seperti kepegawaian, kejujuran, kepercayaan, budaya organisasi, motivasi, semangat tim, dan hubungan yang berkualitas.

Pengertian Quality Control Menurut Para Ahli


1. Menurut Ishita Nobuyuki

Kontrol kualitas adalah semua kegiatan untuk mempertahankan dan meningkatkan produk dan layanan yang ditawarkan kepada perusahaan. Kontrol kualitas bukan hanya tanggung jawab departemen kontrol kualitas, itu adalah unit tunggal di mana semua karyawan atau pemangku kepentingan dapat memecahkan masalah.

Baca Lainnya :  Pranata Politik

2. Menurut Dr. K. Ishikawa

Kontrol kualitas adalah kegiatan meneliti, mengembangkan, merancang dan memenuhi kepuasan pelanggan, dan memberikan layanan terbaik yang mencakup semua kegiatan dalam perusahaan, dari kepemimpinan tertinggi hingga karyawannya.


3. Menurut Feightboum

Kontrol kualitas adalah sistem yang sangat efektif yang mengintegrasikan berbagai kegiatan dalam mempertahankan dan mengembangkan kualitas organisasi untuk mendapatkan produksi dan layanan di tingkat yang paling ekonomis dan memuaskan konsumen. .


Tanggung Jawab Quality Control (QC)

  1. Dokumentasikan inspeksi dan pengujian produk perusahaan Anda.
  2. Kami juga menganalisis, memantau, menguji, dan menyelidiki semua produk.
  3. Kami mendorong perusahaan untuk memproses ulang produk berkualitas buruk.
  4. Pantau proses pembuatan produk.
  5. Kami akan memverifikasi kualitas produk.
  6. Pantau perkembangan semua produk yang dihasilkan.
  7. Harap pastikan bahwa semua produk yang dihasilkan memiliki kualitas yang memenuhi standar yang ditetapkan oleh perusahaan.
  8. Lakukan berbagai analisis untuk mendokumentasikan produk yang dapat digunakan kembali untuk referensi di masa mendatang.

Tujuan Quality Control

  • Memberikan kualitas atau kualitas produk dan aktivitas kerja.
  • Kelola biaya atau biaya.
  • Ketepatan pengiriman atau pengiriman.
  • Kami menjamin keamanan Anda.
  • Ramah lingkungan atau ramah lingkungan.
  • Memenuhi permintaan pelanggan untuk produk dan layanan.
  • Kami memproduksi produk yang sangat bagus dan ramah lingkungan.

Tugas Quality Control (QC)

Tugas kontrol kualitas khusus sangat bervariasi tergantung pada industri tempat mereka bekerja. Kontrol kualitas ini memiliki wewenang untuk menerima atau menolak produk di pasar.

Tidak masalah di sektor industri tempat mereka bekerja untuk tujuan utama mereka, mengontrol kualitas, menguji produk sesuai dengan spesifikasi pabrik, atau di perusahaan.

Ketika mereka menemukan cacat pada produk, mereka berwenang dan dapat mengembalikan produk yang rusak untuk diperbaiki.

Inti dari pekerjaan mereka adalah menguji, memeriksa, menginvestigasi, dan menganalisis kualitas produk untuk memastikan bahwa produk manufaktur memenuhi standar perusahaan dan kelayakan pasar untuk distribusi.

Baca Lainnya :  Interaksi Sosial

Prinsip Dasar Quality Control

  • Kualitas adalah tentang memenuhi harapan pelanggan kami, yaitu menyediakan produk dan layanan yang memuaskan mereka.
  • Kontrol kualitas adalah kontrol terbaik untuk semua karyawan yang merasakan dan memahami bahwa kualitas adalah jiwa perusahaan.
  • Langkah pertama yang perlu dilakukan dalam survei kendali mutu juga disebut Plan-Do-Action atau Deming Circle.

Fungsi Quality Control

  1. Proses produksi dimonitor dari awal proses hingga produk jadi.
  2. Jika proses tidak kompatibel, beri tahu manajer kontrol kualitas.
  3. Lulus produk jadi atau produk jadi.
  4. Pengambilan sampel dilakukan untuk setiap masa inap (tahan).
  5. Membuat laporan pengamatan proses harian.
  6. Melakukan berbagai tugas lain yang diberikan kepada Anda oleh manajer kualitas Anda.
  7. Untuk memastikan bahwa produk dan layanan dirancang dan diproduksi untuk memenuhi persyaratan pelanggan atau produsen sendiri.

Langkah-Langkah dalam Quality Control

  • Langkah pertama yang harus Anda ambil dalam penelitian kontrol kualitas Anda adalah benar-benar memahami dan memahami baik kelemahan Anda maupun kekuatan Anda di dalam diri Anda.
  • Selain itu, dapat mengurangi berbagai kesalahan Anda sendiri.
  • Ketika Anda menemukan penyebab masalah, hapus dari penyebab nomor 1 dan 2, buang penyebab nomor 3, 4, dan seterusnya.
  • Selain melihat hasilnya, periksa dulu proses satu per satu.
  • Gunakan produk dan data untuk mengkonfirmasi fakta di lapangan.
  • Amati rata-rata data yang dihasilkan, karena mungkin ada ketidakseimbangan dalam rata-rata.
  • Selain melakukan survei, hasil survei diperiksa satu per satu untuk setiap proses.
  • Anda seharusnya tidak hanya berbicara secara verbal tentang metode kerja dan alur kerja, tetapi juga menuliskannya.
  • Jika ditemukan kelainan, segera lakukan tindakan korektif, hentikan, gunakan mesin, panggil perawatan, segera selidiki penyebabnya, dan ambil tindakan korektif.
  • Jangan melakukan kesalahan yang sama lagi.

Keahlian Yang Dibutuhkan Quality Control

Keahlian QC-nya juga harus didasarkan pada inspeksi visual kualitas produk. Dia juga perlu memiliki pendekatan profesional untuk metode jaminan kualitas dan dapat menggunakan alat canggih untuk tujuan ini. QC juga membutuhkan keterampilan dokumentasi khusus untuk proses penjaminan kualitas.

Baca Lainnya :  Sinonim, Antonim dan Polisemi

Kualitas yang dibutuhkan untuk semua produk saat ini. Oleh karena itu, QC diperlukan di semua bidang konstruksi, pertanian, barang-barang konsumsi, peralatan medis, teknologi, transportasi dan banyak layanan lainnya. QC juga harus bekerja dengan departemen lain seperti produksi, manufaktur, pengemasan dan pemasok.


Syarat Menjadi Quality Control (QC)

  1. Pengalaman pendidikan dan kontrol kualitas (QC)
  2. Dibutuhkan keterampilan komunikasi verbal dan tertulis.
  3. Anda harus pandai berhitung dan, jika perlu, bakat mesin.
  4. Untuk menjadi kontrol kualitas (QC) di lapangan biasanya membutuhkan setidaknya 2 tahun pengalaman.
  5. Kemampuan untuk menggunakan komputer dan utilitas juga harus dimiliki oleh Quality Control (QC).
  6. Program pelatihan dan sertifikasi yang ditawarkan oleh organisasi internasional membantu Anda menemukan pekerjaan sebagai kontrol kualitas (QC).
  7. Untuk mendapatkan pengetahuan operasional tentang bagian lain dari perusahaan dan untuk memperoleh peraturan dan regulasi yang membantu mempertahankan standar kualitas dengan cara yang lebih efektif.

Perbedaan Quality Control (QC) dan Quality Assurance (QA)

  • Quality Assurance (QA) berfokus pada pencegahan cacat dan Quality Control (QC) berfokus pada identifikasi atau deteksi cacat.
  • Sementara Quality Assurance (QA) mencari cara yang paling efektif untuk menghindari cacat, Quality Control (QC) berusaha untuk mendeteksi cacat dan meningkatkan metode untuk meningkatkan kualitas produk. Mencari.
  • Jaminan kualitas (QA) adalah proses proaktif dan kontrol kualitas (QC) adalah proses reaktif.
  • Quality Assurance (QA) adalah pendekatan berbasis proses (pendekatan berbasis proses) dan Quality Control (QC) adalah pendekatan berbasis produk (pendekatan berbasis produk).
  • Quality Assurance (QA) melibatkan proses penanganan masalah kualitas sementara Quality Control (QC) memverifikasi kualitas produk (dari produk) itu sendiri.
  • Audit Kualitas adalah contoh dari proses jaminan kualitas (QA), dan inspeksi dan pengujian produk (pengujian) adalah contoh dari proses kontrol kualitas (QC).

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Quality Control: Menurut Para Ahli, Tanggung Jawab, Tujuan, Tugas, Prinsip, Fungsi, Langkah, Keahlian, Syarat dan Perbedaan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi