Pengertian Sentralisasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Sentralisasi ? Mungkin anda pernah mendengar kata Sentralisasi  Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, kelebihan, kekurangan, tujuan, ciri, dampak, contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Sentralisasi

Pengertian Sentralisasi

Sentralisasi adalah alokasi wewenang dari pemerintah daerah ke pemerintah pusat, yang memungkinkan mereka untuk menangani pekerjaan rumah tangga mereka sendiri.

Di bidang pemerintahan, pengertian sentralisasi ini adalah sistem pemerintahan di mana semua kekuasaan dan wewenang dipegang oleh pemerintah pusat. Dalam hal ini, pemerintah pusat adalah presiden dan kabinetnya.

Ini berarti bahwa pemerintah pusat memiliki kekuatan untuk mengatur pekerjaan rumah tangga pemerintah daerah, baik administratif maupun politik.

Sekali lagi, otoritas eksekutif adalah otoritas untuk mengimplementasikan kebijakan, sedangkan otoritas politik adalah otoritas untuk membuat dan menentukan kebijakan.

Sistem terpusat ini diterapkan secara luas pada masa pemerintahan Indonesia lama, Orde Baru. Saat ini, sentralisasi hanya dapat diterapkan pada bidang tertentu sebagai berikut:

  • Hubungan Internasional
  • Keadilan
  • Pertahanan dan keamanan
  • Keuangan
  • Pemerintahan umum

Kelebihan Sentralisasi

  • Totalitarianisme dalam manajemen pendidikan.
    Keseragaman manajemen, dari aspek perencanaan, manajemen dan evaluasi hingga model pengembangan dan
  • pembelajaran sekolah.
  • Keseragaman pola peradaban dalam masyarakat.
  • Semua kegiatan organisasi ini terpusat dan pengambilan keputusan lebih mudah, menghasilkan organisasi yang ramping dan efisien.
  • Perencanaan dan pengembangan organisasi lebih terintegrasi.
  • Mengurangi redundansi aset dan peralatan lainnya. Dalam hal ini, Anda dapat menggunakan satu aset bersama tanpa harus memberikan aset yang setara untuk pekerjaan yang berbeda.
Baca Lainnya :  Pantun dan Syair

Kekurangan Sentralisasi

  • Kebijakan dan keputusan pemerintah daerah dibuat oleh orang-orang dari pemerintah pusat, sehingga butuh waktu lama untuk membuat keputusan.
  • Kualitas manusianya seperti robot tanpa inisiatif dan kreativitas.
  • Berikan pemerintahan otoriter dan tolak pengakuan akan hak-hak lokal.
  • Kekayaan nasional, kekayaan regional yang telah digunakan untuk menguntungkan segelintir elit politik.
  • Penangguhan kemampuan inovasi yang tidak sesuai dengan perkembangan masyarakat demokratis terbuka.

Tujuan Sentralisasi

  • Daerah dapat mandiri, menghindari potensi konflik kepentingan dan potensi pemisahan diri.
  • Untuk memfasilitasi penerapan kebijakan umum dan implementasinya di setiap wilayah.
  • Untuk memfasilitasi dan mempercepat proses pengambilan keputusan yang secara tidak langsung menunjukkan kepemimpinan yang kuat.

Ciri-Ciri Sentralisasi

  • Kebijakan umum juga dapat lebih mudah ditegakkan di semua wilayah.
  • Proses pengambilan keputusan lebih mudah dan lebih cepat karena pusat dapat membuat keputusan.
  • Sentralisasi semua kekuasaan kepada pemerintah pusat terjadi.
  • Segala sesuatu yang berkaitan dengan politik dan administrasi dapat ditangani oleh pemerintah pusat.
  • Ada manajemen terpadu yang dimulai dengan perencanaan, implementasi, manajemen dan evaluasi.

Dampak Positif dan Negatif Sentralisasi


1. Sisi ekonomi

  • Dampak positif dari sistem terpusat pada sisi ekonomi adalah bahwa ekonomi lebih tersentralisasi dan teratur, karena pusat itu sendiri mengatur sistem ekonomi.
  • Dampak negatif dari sistem terpusat pada sisi ekonomi adalah bahwa hal itu menciptakan konsentrasi keuangan di pemerintah pusat, karena daerah hanya dapat digunakan sebagai sapi perah dan tidak memiliki wewenang untuk mengatur kebijakan ekonomi mereka.

2. Aspek sosial dan budaya

  • Dampak positif dari sistem terpusat pada dimensi sosial-budaya adalah bahwa ada perbedaan budaya yang dapat dibuat oleh orang Indonesia bersama. Oleh karena itu, di setiap wilayah, kita dapat memperkuat moto Bhinneka Tunggal Ika tanpa menekankan budaya satu sama lain.
  • Dampak negatif dari sistem terpusat pada aspek sosial-budaya adalah bahwa pemerintah pusat mengendalikan kegiatan semua negara, sehingga pemerintah daerah memiliki identitas sosial dan budaya mereka sendiri. Saya bisa menghilangkan keberadaan. Ini dapat menyebabkan ketergantungan pada pemerintah pusat dalam jangka panjang dan pada akhirnya membunuh kreasi dan inisiatif daerah dalam pembangunan daerah.
Baca Lainnya :  Manajemen Penerbitan

3. Aspek keamanan

  • Dampak positif dari sistem keamanan terpusat adalah keamanan yang lebih aman, dan jarang ada konflik regional yang dapat mengganggu stabilitas keamanan nasional Indonesia.
  • Dampak negatif sistem terkonsentrasi pada sisi keamanan keunggulan organisasi militer. Karena itu, organisasi militer memiliki lebih banyak hak daripada organisasi lain.

4. Dimensi politik

  • Dampak positif dari sistem sinkronisasi pada politik adalah bahwa pemerintah daerah tidak menjadi pusat perbedaan antara keputusan karena semua keputusan dan kebijakan berada di pemerintah pusat. Keputusan yang dapat dibuat dimaksimalkan karena pemerintah daerah hanya menerima keputusan.
  • Dampak negatif dari sistem politik tersentralisasi adalah bahwa wilayah tersebut terus bergantung pada keputusan, yang bergantung pada keputusan pemerintah pusat yang membutuhkan waktu lama untuk menghambat realisasi keputusan.

Contoh Sistem Sentralisasi

  • Tentara Nasional Indonesia (TNI) mengamankan tanah dari tiga titik pusat: darat, udara dan laut.
  • Bank Indonesia adalah pusat dari semua peraturan kebijakan moneter dan fiskal.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Sentralisasi: Kelebihan, Kekurangan, Tujuan, Ciri, Dampak dan Contoh

Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi