Pengertian Shareholder

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Shareholder? Mungkin anda pernah mendengar kata Shareholder? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli,teori, perbedaan, contoh. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Shareholder

Pengertian Shareholder

Shareholder adalah pemegang saham baik individu atau badan hukum yang secara hukum memiliki satu atau lebih saham perusahaan.

Shareholder mendapat manfaat dari bekerja dengan pemangku kepentingan di perusahaan. Dalam hal ini, perusahaan membutuhkan pemegang saham untuk menambah modalnya.

Secara umum, Shareholder ini memiliki hak khusus (tergantung pada jenis saham), termasuk hak untuk memilih dewan direksi, hak untuk menerima dividen, hak untuk membeli saham baru, dan hak atas aset perusahaan.


Pengertian Shareholder atau Stockholder Menurut Para Ahli


1. Menurut Accounting Coach

Shareholder adalah pemilik sebagian saham perusahaan. Karena pemegang saham dapat dianggap terpisah dari perusahaan, kewajiban mereka untuk semua obligasi korporasi terbatas.


2. Menurut Prof. DR. Sukmawati Sukamulja

Shareholder, atau individu dan kelompok, baik eksekutif maupun pemegang saham, terlibat dalam mengoptimalkan aset perusahaan (memaksimalkan aset perusahaan).


3. Menurut Kamus bisnis

Shareholder adalah individu, grup, atau organisasi yang memegang satu atau lebih saham di perusahaan, yang namanya ditunjukkan pada sertifikat saham.


4. Menurut Kamus Cambridge

Shareholder adalah orang yang memiliki saham perusahaan dan karena itu mendapatkan bagian dari keuntungan perusahaan dan hak untuk memilih (pendapat) tentang cara mengelola perusahaan.

Baca Lainnya :  Hipotesis Adalah

5. Menurut R. Edward Freeman

Shareholder adalah individu dan kelompok yang dipengaruhi oleh dan dapat mempengaruhi pencapaian tujuan organisasi.


6. Menurut Biset

Stakeholder adalah mereka yang tertarik atau memperhatikan masalah ini. Stakeholder diidentifikasi berdasarkan isu-isu penting dan kekuatan serta kepentingan relatif mereka.


7. Menurut Budimanta dkk

Shareholder adalah individu, sekelompok orang, komunitas, seluruh komunitas atau bagian yang memiliki hubungan atau kepentingan dalam perusahaan.

Seorang individu, kelompok, komunitas, atau komunitas adalah pemangku kepentingan jika memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Kekuasaan
  • Dorongan
  • Ketertarikan pada perusahaan

Teori Shareholder

Teori-Shareholder

Menurut teori Shareholder yang diusulkan oleh Smurdon, tanggung jawab paling dasar dewan adalah untuk meningkatkan nilai pemegang saham.

Akibatnya, sebagian besar perusahaan memprioritaskan kepentingan pemegang saham mereka daripada kepentingan karyawan, pelanggan, pemasok, dan lingkungan mereka.

Selain itu, teori Shareholder menyatakan bahwa manajemen perusahaan dan pemegang saham bekerja bersama untuk meningkatkan nilai perusahaan.

Berbagai kegiatan yang dilakukan oleh manajemen ditujukan untuk meningkatkan kepentingan pemegang saham dan meminimalkan kerugian.

Proses implementasi memungkinkan manajemen untuk mengelola semua sumber daya yang tersedia untuk perusahaan, dari modal karyawan (modal manusia), aset fisik (modal fisik) hingga bangunan / bangunan (modal struktural). Aku akan.

Penggunaan dan pengelolaan semua sumber daya yang tepat dapat menambah nilai bagi perusahaan Anda dan meningkatkan kinerja keuangan Anda.

Sekali lagi, semua kegiatan ini dilakukan untuk atau untuk kepentingan pemegang saham.


Perbedaan Shareholder, Stockholder, dan Stakeholder

  • Shareholder atau stockholder memiliki saham keuangan perusahaan, tetapi stakeholder memiliki atau tidak tertarik dengan masalah keuangan perusahaan
  • Shareholder dapat bertindak sebagai stakeholder, tetapi pemangku kepentingan bukan bagian dari shareholder.
  • Shareholder secara langsung dipengaruhi oleh apa yang terjadi pada perusahaan, tetapi stakeholder dapat terpengaruh secara tidak langsung atau langsung.
  • Shareholder hanya terpengaruh, sementara shareholder bertanggung jawab dan berpengaruh dalam apa yang terjadi pada perusahaan.
  • Shareholder memiliki sebagian dari perusahaan, tetapi stakeholder tidak memiliki sebagian dari perusahaan.
Baca Lainnya :  Gelombang Cahaya

Contoh Shareholder

Contoh-Shareholder

Contoh Shareholder termasuk karyawan, staf, pelanggan korporat, pemasok, keluarga karyawan, dan sebagainya. Contoh pemegang saham termasuk investor dan pemegang saham perusahaan.

Namun, ada beberapa Shareholder yang tidak memiliki pemegang saham. Salah satu contohnya adalah universitas yang tidak memiliki saham.

Contoh pemangku kepentingan universitas, seperti instruktur, mahasiswa, administrator, staf lain di kampus.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Shareholder: Menurut Para Ahli, Teori, Perbedaan dan contoh
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi