Pengertian Personal Selling

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Personal Selling? Mungkin anda pernah mendengar kata Personal Selling? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, tujuan, sifat, syarat, tahapan, jenis, bentuk dan fungsi. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Personal-Selling

Pengertian Personal Selling

Personal Selling adalah promosi dua arah, di mana penjual dan pembeli langsung berhadapan satu sama lain atau memberikan presentasi pribadi secara langsung, memperkenalkan produk yang akan ditawarkan dan membujuk calon pelanggan untuk mempromosikannya. Dan mempengaruhi.

Juga dikenal sebagai Personal Selling atau pemasaran pribadi, adalah teknik untuk mempromosikan produk interaktif dalam bentuk persentase atau negosiasi langsung antara manajemen pemasaran dan calon pelanggan.


Tujuan Personal Selling

Tujuan-Personal-Selling

  • Mencari kandidat sedang mencari calon pembeli dan prospek.
  • Menetapkan tujuan adalah untuk menentukan bagaimana waktu didistribusikan antara prospek dan pelanggan.
  • Komunikasi, transmisi informasi tentang produk dan layanan perusahaan.
  • Penjualan mendekati, memberikan presentasi, menjawab perbedaan pendapat dan mengakhiri penjualan.
  • Melayani adalah penyediaan berbagai layanan kepada pelanggan, penyediaan konsultasi tentang masalah, penyediaan bantuan teknis, perencanaan pembiayaan dan penyediaan pengiriman.
  • Mengumpulkan informasi, yaitu melakukan riset pasar dan melakukan tugas intelijen.
  • Kuota, yaitu, menentukan pelanggan mana yang akan mendapatkan produk yang tidak memadai selama periode kekurangan produk.
Baca Lainnya :  Yoghurt Adalah

Sifat Personal Selling


1. Konflik pribadi

Hubungan aktif, langsung, dan interaktif antara dua orang atau lebih.


2. Cultivation

Ini adalah properti yang memungkinkan pengembangan semua jenis hubungan antara penjual dan pembeli, dari hubungan bisnis hingga hubungan yang lebih intim.


3. Respon

Dengan kata lain, ini adalah situasi di mana pelanggan mungkin perlu mendengarkan, berhati-hati, dan bertindak.


Syarat Personal Selling

Syarat-Personal-Selling


1. Salesmanship

Dibutuhkan pengetahuan tentang identitas produk dan pemahaman teknik penjualan, termasuk kritik pelanggan, presentasi, cara bekerja untuk meningkatkan penjualan, dan cara mengatasinya.


2. Negosiasi

Diharapkan disertai dengan kemampuan bernegosiasi dan kondisi serta aturan yang berlaku.


3. Hubungan pemasaran

Distributor swasta perlu mengetahui cara mempromosikan dan menjaga hubungan baik dengan pelanggan mereka tanpa batas.


Tahapan Personal Selling

  • Untuk menemukan pelanggan potensial pada tahap ini, pemasar perlu menemukan pelanggan yang berada di segmen perusahaan.
  • Pendekatan proaktif untuk menemukan pelanggan potensial Pemasar perlu membangun hubungan untuk membangun kepercayaan.
  • Presentasi dan demonstrasi pada tahap ini harus memungkinkan pemasar untuk menunjukkan bagaimana produk yang dijual dibutuhkan oleh calon pelanggan.
  • Untuk mengatasi oposisi terhadap pelanggan potensial, biasanya ada oposisi terhadap pembelian suatu produk, seperti oposisi harga yang terlalu mahal. Pemasar ini harus dapat mengatasinya dengan diskon dan cara lain.
  • Dengan tindak lanjut dan pemeliharaan, pemasar harus dapat menjaga pelanggan mereka setia pada produk mereka, seperti memanggil mereka tentang produk yang telah mereka beli.
  • Mengakhiri, atau pada tahap ini, pemasar harus dapat menentukan apakah pelanggan ingin membeli suatu produk. Momen ini dapat memiliki dampak besar pada keputusan pembelian Anda dan harus dilakukan dengan sangat hati-hati.

Jenis – Jenis Personal Selling


1. Perdagangan

Perdagangan adalah penjualan yang terjadi ketika produsen dan grosir memungkinkan pengecer bekerja untuk meningkatkan penjual produk mereka.

Baca Lainnya :  CMOS adalah

2. Penjualan misionaris

Missionary adalah proses penjualan yang berusaha untuk meningkatkan dengan mendorong konsumen untuk membeli barang dari agen perusahaan.


3. Penjualan teknis

Dengan kata lain, tingkatkan penjualan dengan memberikan saran dan saran kepada penyedia saran dan kepada konsumen dan pembeli akhir barang dan jasa.


4. Penjualan bisnis baru

Kami mencoba membuat transaksi baru dengan mengubah pelanggan potensial menjadi konsumen. Jenis penjualan ini biasanya paling sering digunakan oleh perusahaan asuransi.


5. Penjualan yang responsif

Penjualan diharapkan memberikan reaksi terhadap permintaan pembeli. Ada dua jenis penjualan di sini: rute mengemudi dan eceran.


Bentuk – Bentuk Personal Selling

Bentuk–Bentuk-Personal-Selling

  • Penjualan lapangan, yaitu, perwakilan penjualan yang menjual dari rumah ke rumah dengan mengunjungi satu rumah, atau menjual dari satu perusahaan ke perusahaan lain.
  • Penjualan eceran adalah tenaga penjualan yang menjual dengan memberikan layanan kepada konsumen yang datang ke perusahaan.
  • Penjualan Eksekutif adalah hubungan antara pemimpin perusahaan dan pemimpin perusahaan lain atau pemerintah dan dimaksudkan untuk dijual.

Fungsi Personal Selling


1. Berikan pemahaman dan pengetahuan konsumen

Tenaga penjual harus mampu memberikan pemahaman dan pengetahuan untuk membantu konsumen membuat keputusan pembelian.


2. Menjadi sumber informasi

Tenaga penjual juga perlu menjadi sumber informasi bagi perusahaan, seperti perkiraan penjualan dan kegiatan pesaing.


3. Layanan

Tenaga penjual juga perlu memberikan layanan prima, daripada menjamin bahwa konsumen akan mendapat manfaat dari produk yang mereka tawarkan.


4. Penjualan

Dalam fungsi penjualan pribadi, wiraniaga harus dapat meningkatkan penjualan produk dengan mendorong konsumen untuk membeli produk.


5. Penyesuaian upaya penjualan

Tenaga penjual perlu meluangkan waktu untuk mengevaluasi kinerja pada rapat dan meningkatkan kinerja.

Baca Lainnya :  Masyarakat Politik adalah

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Personal Selling: Tujuan, Sifat, Syarat, Tahapan, Jenis, Bentuk dan Fungsi
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi