Pengertian Supervisor

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Supervisor? Mungkin anda pernah mendengar kata Supervisor? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian menurut para ahli, tugas, ciri, wewenang, jenis, fungsi, syarat, tanggung jawab, keterampilan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Supervisor

Pengertian Supervisor

Supervisor berasal dari bahasa Inggris, “direktur”, yang berarti direktur atau direktur.

Oleh karena itu, definisi atasan umumnya adalah posisi dalam struktur perusahaan yang mengarahkan dan mengarahkan dan mengawasi rekan kerja di posisi berikut:


Pengertian Supervisor Menurut Para Ahli


1. Menurut Sarwoto (1993)

Pengawas adalah orang dalam organisasi yang bertanggung jawab atas kelompok kerja.


2. Menurut Raphael, R. Kavanaugh, Jack D. Ninemeire

Seorang bos adalah seseorang yang bertanggung jawab atas pekerjaan bawahannya.


3.  Menurut Moekijat (1990)

Pengawas adalah anggota perusahaan yang bertanggung jawab atas pekerjaan kelompok di tingkat manajemen yang lebih tinggi.


Tugas Supervisor

Berikut ini adalah beberapa tugas yang menjadi poin utama pengawas.

  • Instruksi bawahan (staf) dan pengaturan kerja.
  • Buat deskripsi pekerjaan dan deskripsi pekerjaan untuk bawahan.
  • Anda bertanggung jawab atas apa yang dilakukan oleh staf bawahan Anda.
  • Berikan semangat kerja atau motivasi kerja kepada staf bawahan.
  • Tetapkan jadwal kerja untuk bawahan.
  • Memberikan pengarahan dan pelatihan kepada bawahan.
  • Buat rencana kerja untuk periode harian, mingguan, bulanan, dan tahunan.
  • Berikan kebijakan yang dibuat oleh manajer Anda kepada kolega atau staf bawahan.
  • Disiplin karyawan yang berperilaku ceroboh atau tidak sopan.
  • Ikuti aturan yang ditetapkan oleh perusahaan.
  • Mengatasi masalah perusahaan setiap hari atau non-harian (mendadak).
  • Mengontrol dan mengevaluasi kinerja staf bawahan.
  • Beri tahu manajer Anda tentang status stafnya.

Ciri-Ciri Supervisor

Seorang supervisor yang baik harus memenuhi empat karakteristik berikut.


1. Karakter

Pengawas harus jujur. Dengan kata lain, penyelia ingin mengakui semua tindakannya (apakah benar atau salah). Juga, pengawas harus orang yang tulus. Ini berarti penyelia dapat melakukan apa yang mereka katakan dan menetapkan model bagi karyawan.

Baca Lainnya :  Sistem Pernapasan Hewan

2. Koperatif

Pengawas juga harus mendukung. Dia harus dapat bekerja dengan bawahannya, klien, pemasok, sesama manajer, atau atasannya. Dia juga tidak bisa bekerja sesuka hati.


3. Kompeten

Pengawas harus kompeten di bidangnya. Jika dia tidak kompeten, bagaimana dengan nasib karyawan di kelompoknya?


4. Komunikasi

Pengawas perlu menjalin hubungan dengan banyak orang. Untuk alasan ini, ia harus dapat berkomunikasi. Ketika orang berbicara, mereka harus menjadi pendengar yang baik.

Sebaliknya, ketika diberi kesempatan untuk berbicara, penyelia harus merespons atau berbicara dengan tepat. Tak perlu dikatakan bahwa kita mengucapkan kata-kata yang mengancam orang lain, daripada mendukung atau memberi nasihat.


5. Rajin bekerja

Pengawas sangat termotivasi untuk mencapai tujuan perusahaan atau program kerja yang disiapkan sebelumnya.


Wewenang Supervisor

Tentu saja, sebagai penyelia, Anda memiliki kekuatan unik berikut:

  1. Disetujui untuk menghentikan proses produksi. Sementara itu, tolong laporkan kepada manajer produksi untuk menentukan tindak lanjut.
  2. Kami memiliki kekuatan untuk menerapkan sistem disiplin bagi karyawan yang melakukan kesalahan secara tertulis atau lisan, dan untuk melanjutkan dengan manajer mereka jika masalah tersebut benar-benar diperlukan.
  3. Diotorisasi untuk memberikan penilaian terhadap kinerja yang dibuat oleh satu karyawan dengan karyawan lain dan staf berikut, diperlukan atau tidak. Ini terkait dengan penilaian dan pengamatannya terhadap kinerja karyawan atau stafnya.
  4. Sarankan ide untuk promosi bawahan.
  5. Kenali atau ucapkan terima kasih kepada karyawan atas kinerja luar biasa di perusahaan.
  6. Hukuman karyawan untuk kesalahan atau pelanggaran tertentu.

Jenis Kegiatan Supervisor

Jenis-jenis kegiatan yang dilakukan oleh penyelia adalah sebagai berikut:

  1. Tujuan melakukan penyelidikan (investigasi) adalah untuk memungkinkan penyelia menemukan masalah atau hambatan yang ada di perusahaan tertentu.
  2. Secara obyektif mengevaluasi (mengevaluasi) karyawan di bawahnya.
  3. Tujuannya adalah untuk mencapai hasil yang lebih baik di masa depan dengan melakukan perbaikan (improvement).
  4. Berikan dukungan dan bimbingan kepada bawahan.
  5. Menjalin kerjasama (kerjasama) dengan rekan kerja.

Fungsi Supervisor


  • Asisten Manajer

Pengawas dapat dikatakan membantu manajer. Dalam hal ini, manajer diotorisasi langsung oleh puncak perusahaan dan memantau peringkat posisi di bawahnya.

Tentu saja, ada banyak karyawan di perusahaan, sehingga manajer tidak dapat mengawasi mereka. Oleh karena itu, manajer menugaskan seorang supervisor untuk memantau kinerja posisi di bawahnya.


  • Sebagai penanggung jawab

Dalam hal ini, fungsi penyelia adalah bertindak sebagai titik kontak antara penyelia dan staf di bawah penyelia. Manajer tentu saja adalah orang-orang yang sangat sibuk karena mereka ditugaskan langsung dari pemimpin perusahaan.

Tentu saja, jika karyawan staf ingin berkomunikasi langsung dengan manajer, itu akan sulit. Oleh karena itu, bos juga berfungsi sebagai penghubung antara manajer dan karyawan dari staf yang lebih rendah.

Baca Lainnya :  Pengertian Assessment

  • Bantu staf tingkat bawah bekerja

Posisi atasan berada di suatu tempat antara manajer dan staf. Pengawas tidak hanya menjadi asisten manajer, tetapi juga bertindak sebagai asisten staf.

Dalam hal ini, salah satu meja kerja pengawas adalah pengawas staf. Jika staf tidak berkinerja baik, penyelia dapat membantu mereka dalam pekerjaan mereka.


  • Menampung keluhan onsumen

Jika konsumen mengajukan keluhan tentang perusahaan, tentu saja, konsumen akan menghubungi posisi layanan pelanggan. Jika keluhan perlu diperbaiki, CEO juga harus mengetahui keluhan tersebut.


  • Memberikan kebijakan

Pengawas harus memiliki kemampuan untuk memberikan kebijakan. Kebijakan dalam hal ini adalah kebijakan perusahaan dalam menegakkan aturan yang harus diikuti oleh semua komponen perusahaan. Kebijakan pra-implementasi harus disetujui oleh manajemen puncak perusahaan.


  • Tetapkan posisi staf

Status pengawas di bawah manajer dan di atas staf. Pengawas dikelola oleh manajer dan staf dikelola oleh pengawas. Oleh karena itu, apa pun yang terjadi pada pembagian kelompok kerja staf di bawah penyelia, itu tetap menjadi wewenang dan tanggung jawab penyelia.


  • Memberikan pelatihan kepada staf

Pekerja yang memasuki awal pekerjaan harus berpartisipasi dalam pelatihan tugas sesuai dengan kegiatan standar perusahaan.

Di sini, fungsi penyelia adalah memberikan pelatihan kepada anggota staf baru. Setelah itu, jika karyawan baru sudah terampil dalam melakukan tugasnya, supervisor melepaskan pe


Syarat Supervisor


  • Berpengalaman

Pengalaman menangani pekerjaan semua staf, jadi pengalaman adalah hal penting yang harus dimiliki seorang penyelia.


  • Kejujuran

Pengawas harus jujur. Artinya, penyelia harus berusaha mengakui semua tindakannya (apakah itu benar atau salah).

Pengawas juga harus integritas, orang-orang yang melakukan apa yang dikatakannya dan berfungsi sebagai model bagi karyawan.


  • Kooperatif

Pengawas juga harus mendukung. Dia harus dapat membangun kemitraan dengan bawahannya, klien, pemasok, sesama manajer, atau atasannya. Dia juga tidak bisa bekerja sesuka hati.


  • Berbakat

Pengawas tentunya harus memiliki kompetensi di bidangnya. Jika dia tidak kompeten, bagaimana dengan nasib karyawan di kelompoknya?


  • Komunikasi

Pengawas perlu menjalin hubungan dengan banyak orang. Untuk alasan ini, ia juga membutuhkan keterampilan komunikasi. Ketika orang berbicara, mereka harus menjadi pendengar yang baik.

Sebaliknya, jika diberi kesempatan untuk berbicara, supervisor juga harus merespons atau berbicara dengan tepat. Tak perlu dikatakan bahwa kita mengucapkan kata-kata yang mengancam orang lain, daripada mendukung atau memberi nasihat.


  • Kerja keras

Pekerjaan yang rajin dan kemauan yang kuat untuk mencapai tujuan perusahaan atau program kerja yang telah disiapkan sebelumnya.


  • Disiplin

Ini diperlukan agar semua staf di bawahnya dapat meniru dia, karena pengawas akan menjadi referensi untuk kerabat yang bekerja secara tidak langsung.

Baca Lainnya :  Firewall Adalah

Tanggung Jawab Supervisor


1. Merencanakan

Pengawas harus dapat merencanakan kemajuan, kegiatan, atau pekerjaan yang dilakukan di beberapa titik di masa depan untuk memenuhi tujuan yang ditentukan.

Berikut langkah-langkah yang perlu Anda ambil dalam rencana Anda:

  • Tentukan tujuan atau sasaran (kuantitas, kualitas, waktu) yang ingin dicapai.
  • Kembangkan beberapa pilihan atau opsi untuk aktivitas dan tentukan sumber daya yang Anda butuhkan untuk mencapai tujuan Anda.
  • Pilih opsi terbaik untuk aktivitas dalam hal tujuan yang ingin dicapai dan kebutuhan sumber dayanya.
  • Menentukan atau menyiapkan langkah-langkah untuk mencegah dan menyelesaikan masalah apa pun yang dapat mengganggu pelaksanaan rencana.

2. Atur

Setelah merencanakan kemajuan, kegiatan pengawas atau pekerjaan di masa depan akan dikoordinasikan dengan tim untuk dilakukan sesuai dengan kemajuan yang ditentukan.

Saat mengatur kegiatan berikut:

  • Untuk mengatur penggunaan alat, mesin dan fasilitas serta sumber daya lainnya.
  • Mengelola implementasi tugas antar anggota workgroup (pembagian tugas).
  • Tentukan deskripsi pekerjaan pelaksana.

3. Penetapan Staf

Setelah koordinasi, penyelia membagi tugas menjadi bawahan sehingga pekerjaan dilakukan sesuai rencana.


4. Pengawasan

Setelah menugaskan tugas kepada bawahan staf, penyelia mengawasi dan mengarahkan pekerjaan agar sesuai dengan rencana awal.


5. Kontrol

Tanggung jawab utama penyelia adalah mengelola staf bawahannya dan selalu bekerja untuk tetap dalam rencana yang dibuat semula. Selain itu, mereka adalah:

  • Manajemen memiliki makna yang lebih luas daripada pengawasan karena manajemen mencakup kegiatan preventif.
  • Kumpulkan informasi tentang data kemajuan atau hasil.
  • Bandingkan implementasi atau hasil dengan tujuan yang ditentukan dalam rencana untuk melihat apakah ada anomali.
  • Analisis penyimpangan yang terjadi dan cari tahu alasannya.
  • Ambil tindakan yang diperlukan untuk memperbaiki kesalahan dan mencegah penyimpangan lebih lanjut atau meningkatkan hasil pelaksanaan tugas.

Keterampilan Supervisor

Pengawas membutuhkan tiga keterampilan:


1. Keterampilan teknis

Kemampuan untuk memahami dan melakukan kegiatan tertentu memerlukan pembelajaran khusus tentang metode, metode, proses, prosedur, dan teknik tertentu.


2. Keterampilan manusiawi

Kemampuan untuk berkolaborasi secara efektif dengan pengguna lain sebagai anggota grup dan mempromosikan kolaborasi yang baik dalam kelompok yang mereka pimpin.


3. Keterampilan konseptual

Lihat seluruh perusahaan, termasuk kemampuan untuk melihat keterkaitan seluruh bagian, hubungan antara industri di mana perusahaan berada dan perusahaan, dan hubungan antara perusahaan dan seluruh kondisi sosial, politik, sosial dan ekonomi. kemampuan untuk dilakukan.


Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Supervisor: Menurut Para Ahli, Tugas, Ciri, Wewenang, Jenis, Fungsi, Syarat, Tanggung Jawab dan Keterampilan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi