Transmigrasi, Imigrasi dan Urbanisasi

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Transmigrasi, Imigrasi dan Urbanisasi? Mungkin anda pernah mendengar kata Transmigrasi, Imigrasi dan Urbanisasi? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, tujuan, jenis, syarat, faktor, penyebab, dampak, kelebihan, keunggulan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Transmigrasi-Imigrasi-dan-Urbanisasi

Pengertian Transmigrasi

Transmigrasi adalah sistem pengembangan terintegrasi yang menguraikan serangkaian prinsip dan metode untuk melaksanakan rekonsiliasi kelompok masyarakat dan kehidupan baru.

Transmigrasi sebagai suatu sistem mengacu pada berbagai kegiatan, bisnis, dan ilmu yang disatukan dalam satu hal, terkait dengan pengucilan masyarakat dalam konteks pembangunan nasional.


Sejarah Transmigrasi di Indonesia

Tujuan resmi dari program ini adalah untuk mengurangi kemiskinan dan kepadatan penduduk di Jawa, memberikan peluang bagi mereka yang ingin bekerja, dan memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang memelihara sumber daya di pulau-pulau lain, seperti Papua, Kalimantan, Sumatra, dan Sulawesi.

Para pengeritik mengatakan pemerintah Indonesia berusaha mengganti penduduk lokal dan mengeksploitasi migran untuk melemahkan gerakan separatis lokal. Program ini telah menyebabkan konflik dan perjuangan beberapa kali, dan telah menyebabkan bentrokan antara pemukim dan masyarakat adat.

Ketika lingkungan strategis Indonesia berubah, reinkarnasi diimplementasikan dalam paradigma baru:

  1. Komite Dukungan dan Suplai Keamanan Pangan;
  2. Mendukung kebijakan energi alternatif (biofuel).
  3. Kami mendukung investasi ekuitas di seluruh Indonesia.
  4. Mendukung pertahanan pulau-pulau terluar dan daerah perbatasan.
  5. Membantu menyelesaikan pengangguran dan kemiskinan.

Migrasi bukan lagi program pemukiman kembali, tetapi upaya untuk mengembangkan kawasan. Metode ini tidak lagi terpusat dan dilakukan dari atas ke bawah dari Jakarta, tetapi didasarkan pada kerja sama antardaerah antara pelayaran dan migran lokal.

Warga semakin diberi kesempatan besar untuk menjadi penduduk lokal untuk imigrasi (TPS). Ini adalah perbandingan hingga 50:50 imigran dan imigran asli (TPA).

Dasar hukum yang digunakan untuk program ini adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 1997 tentang Migrasi (sebelumnya Undang-Undang 3 Tahun 1972) dan Pembatasan Pemerintah Indonesia tentang Implementasi Migrasi No. 2 Tahun 1999 (sebelumnya 1973 PP No. 42 ), dan bahkan beberapa keputusan dan pendukung Presiden. Persyaratan untuk menjadi seorang imigran:

  • Warga negara Indonesia adalah semua warga negara di wilayah Republik Indonesia.
  • Keluarga disertifikasi dengan akta nikah dan kartu keluarga.
  • Memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang valid.
  • Berusia 18-50 tahun, berdasarkan Kartu Tanda Penduduk (KTP), kecuali dinyatakan lain dalam perjanjian regional.
  • Emigrasi tidak disertifikasi oleh sertifikat walikota / walikota tempat tinggal pemohon.
  • Menjadi sehat sebagaimana dibuktikan dengan sertifikat dokter.
  • Memiliki kapasitas yang diperlukan untuk mengembangkan potensi sumber daya yang tersedia di tujuan yang ditentukan dalam perjanjian regional.
  • Menandatangani janji kewajiban imigrasi.
  • Jika Anda lolos seleksi sebagaimana dibuktikan oleh ijazah dari tim, Anda berwenang untuk melakukan seleksi.
Baca Lainnya :  Implikasi adalah

Perpindahan demografis mencakup ketentuan berikut:

  1. Transmigrasi: Migrasi populasi dari satu pulau ke pulau lain.
  2. Urbanisasi: perpindahan orang dari desa ke kota.
  3. Emigrasi: Orang Indonesia bepergian ke luar negeri.
  4. Imigrasi: Penduduk dari luar negeri ke Indonesia.
  5. Remigrasi: Penduduk atletik kembali ke negara asalnya.

Tujuan Transmigrasi

Di bawah ini adalah beberapa tujuan imigrasi.


  • Untuk meratakan persebaran penduduk di seluruh wilayah nusantara

Itu karena sebagian besar penduduk terkonsentrasi di daerah dengan peluang kerja dan peluang hidup yang besar, seperti kota-kota besar dan pulau-pulau. Kota-kota dan pulau-pulau, yang dianggap lebih canggih, tidak padat penduduk dan perlu repopulasi untuk memperluas populasi mereka.


  • Untuk Pertahanan dan Keamanan / hankam lokal nasional

Umumnya, kejahatan tinggi di daerah padat penduduk.


  • Tingkatkan standar hidup masyarakat dengan memberikan kesempatan untuk mengubah nasib

Karena masyarakat umumnya diberi kesempatan untuk pindah dari kelas menengah ke bawah, pemerintah telah menyediakan pemerintah dengan fasilitas pendukung seperti rumah, tanah subur, dan hasil yang dapat mereka nikmati, sehingga program migrasi memiliki tingkat yang diharapkan untuk meningkatkan .


Jenis-Jenis Transmigrasi

Berikut ini adalah beberapa jenis reinkarnasi:


1. Transmigrasi umum

Migrasi umum adalah program migrasi yang disponsori penuh dan didanai oleh pemerintah melalui Kementerian Sumber Daya Manusia dan Migrasi (Kementerian Sumber Daya Manusia dan Migrasi).


2. Transmigrasi spontan / Swakarsa

Migrasi adalah perpindahan orang-orang dari daerah ramai ke pulau-pulau terpencil yang baru, didorong oleh keinginan sukarela, tetapi masih menerima bimbingan dan dukungan pemerintah.


3. Transmigrasi Bedol Desa

Imigrasi di Bedle Village adalah migrasi kolektif dari satu atau lebih desa dan permukiman untuk pindah ke populasi yang lebih sedikit. Biasanya, reinkarnasi tahanan desa terjadi karena bencana alam yang merusak desa asli.


Syarat Menjadi Transmigrasi

Persyaratan untuk reinkarnasi adalah sebagai berikut:

  • Warga negara Indonesia adalah semua warga negara yang tinggal di wilayah Republik Indonesia.
  • Keluarga disertifikasi dengan akta nikah dan kartu keluarga.
  • Memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang valid.
  • Kecuali ditentukan lain dalam perjanjian kerja sama regional, menurut Kartu Identitas Nasional (KTP), usia 18-50.
  • Pemohon tidak pernah beremigrasi sebagaimana dibuktikan dengan sertifikat dari kepala desa / Lurarah tempat tinggalnya.
  • Tubuh yang sehat disertifikasi oleh sertifikat dokter.
  • Memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mengembangkan sumber daya potensial yang tersedia di tujuan yang ditentukan dalam Perjanjian Kerjasama Antar-Daerah.
  • Tandatangani pernyataan tentang kemampuan Anda untuk memenuhi kewajiban keimigrasian Anda.
  • Lulus pilihan yang dibuktikan dengan sertifikat diploma dari tim yang berwenang untuk membuat pilihan.

Kelebihan dan Kekurangan Transmigrasi

Beberapa kelebihan dan kekurangan reinkarnasi adalah:

Baca Lainnya :  Pembuluh Nadi

1. Kelebihan Transmigrasi

Terdiri atas:

  1. Terjadinya distribusi populasi.
  2. Menciptakan pekerjaan.
  3. Meningkatkan standar hidup masyarakat.
  4. Menciptakan area pengembangan baru.
  5. Mengurangi tingkat kejahatan

2. Kekurangan Transmigrasi

Terdiri atas:

  • Wilayah migran umumnya sangat jauh dari kota (pedalaman).
  • Kurangnya fasilitas umum.
  • Fasilitas tidak disediakan secara berkelanjutan.

Faktor Penyebab Terjadinya Transmigrasi

Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menyebabkan reinkarnasi.

  1. Faktor demografis, Indonesia mengalami masalah termasuk distribusi penduduk yang tidak merata. Indonesia memiliki populasi 61,1% yang tinggal di Jawa dan Madura, tetapi Jawa dan Madura hanya mencapai 6,9% dari total wilayah Indonesia. Meskipun Jawa sangat padat, jelas bahwa pulau-pulau lain, seperti Sumatra,
  2. Kalimantan, Sulawesi, dan Irian Jaya, berpenduduk kurang. Karena itu, keadilan diperlukan melalui program reinkarnasi. Daerah padat penduduk yang merupakan titik awal untuk migrasi adalah Jawa, Bali dan Lombok.
  3. Faktor ekonomi, sementara mayoritas penduduk Indonesia bekerja di sektor pertanian, petani Jawa memiliki rata-rata hanya 0,3 hektar lahan. Idealnya, petani harus memiliki setidaknya 2 hektar lahan. Faktanya, banyak petani di Jawa yang tidak memiliki tanah dan karenanya memiliki banyak pengangguran yang halus, tetapi pulau-pulau lain kekurangan energi untuk mengolah tanah.
    Sumber migrasi lain adalah karena bencana alam, yang rawan bencana alam, menciptakan daerah yang terkena dampak proyek-proyek pembangunan seperti waduk.

Pengertian Urbanisasi

Urbanisasi adalah pemukiman kembali dari daerah pedesaan ke perkotaan, dan interpretasi yang lebih spesifik dapat mengurangi akurasi pelaporan. Jumlah orang yang tinggal di kota, dengan pola perubahan dalam kehidupan sosial dan ekonomi pedesaan (pertanian) berubah menjadi pola ekonomi perkotaan di industri dan jasa.


Faktor Penarik Urbanisasi

Berikut ini adalah pendorong urbanisasi dan terdiri dari:

  • Kehidupan kota yang lebih modern
  • Fasilitas dan infrastruktur kota lebih lengkap
  • Banyak pekerjaan di kota
  • Pendidikan sekolah dan perguruan tinggi lebih baik dan berkualitas lebih tinggi

Faktor Pendorong Urbanisasi

Berikut ini adalah beberapa faktor yang mendorong urbanisasi dan terdiri dari:

  1. Tanah pertanian semakin kecil
  2. Perasaan yang tidak sesuai dengan budaya asal
  3. Pengangguran karena tidak banyak pekerjaan di desa
  4. Fasilitas dan infrastruktur terbatas di desa
  5. Diasingkan dari Desa Asal
  6. Memiliki impian yang kuat untuk menjadi kaya

Keuntungan Urbanisasi

Berikut adalah beberapa manfaat urbanisasi:

  • Modernisasi penduduk desa
  • Tambahkan pengetahuan warga
  • Membangun kerja sama yang baik antara masyarakat setempat
  • Mencocokkan komunitas perkotaan dan pedesaan

Dampak urbanisasi

Berikut ini adalah beberapa dampak urbanisasi dan terdiri dari:

  1. Pembentukan pinggiran kota dari pemukiman baru di pinggir kota
  2. Peningkatan pekerjaan tuna (orang tanpa pekerjaan permanen)
  3. Tidak memenuhi masalah perumahan kecil dan persyaratan kesehatan
  4. Kondisi kehidupan yang tidak sehat, sumber kerentanan sosial dan kriminal

Pengertian Imigrasi

Imigrasi adalah perpindahan orang dari orang (people) ke negara lain yang bukan warga negara. Imigrasi mengacu pada transisi ke pemukiman permanen di mana imigran permanen, tetapi turis dan pendatang baru jangka pendek tidak dianggap sebagai imigran.

Namun, migrasi tenaga kerja musiman, biasanya kurang dari setahun, sering dianggap sebagai bentuk imigrasi. PBB memperkirakan bahwa ada sekitar 190 juta imigran internasional pada 2005, atau sekitar 3% dari populasi dunia. Sisanya hidup di negara kelahiran mereka atau penggantinya.

Baca Lainnya :  Hutan Tropis

Meskipun migrasi manusia telah dipraktikkan selama ribuan tahun, konsep modern imigrasi, terutama di abad ke-19, telah ditetapkan oleh warga negara dengan standar kewarganegaraan yang jelas, paspor, manajemen perbatasan permanen, dan kewarganegaraan hukum. Terkait dengan pembangunan nasional.


Tujuan Imigrasi

Tujuan imigrasi ini tergantung pada aktor yang meninggalkan negara dan memasuki negara lain.

Dengan kata lain, tujuan para migran untuk berimigrasi sama dengan tujuan bermigrasi ke keluarga, pernikahan, pekerjaan, dll. Imigrasi bukanlah program pemerintah, jadi tujuan Anda mungkin berbeda.


Penyebab Terjadinya Imigrasi

Berikut ini adalah beberapa penyebab imigrasi:

  • Negara-negara tujuan lebih nyaman untuk diduduki, baik dari segi budaya sosial dan aturan mereka.
  • Ada banyak tempat menarik dan pemandangan yang indah.
  • Mencari pekerjaan itu mudah
  • Ada peluang bisnis
  • Untuk pernikahan
  • Kebutuhan Ahli
  • Kewajiban negara

Dampak Imigrasi

Berikut ini adalah beberapa implikasi imigrasi di negara ini dan terdiri dari:


1. Dampak positif imigrasi

Terdiri atas:

  1. Imigrasi memfasilitasi proses transfer teknologi dari pekerja asing ke pekerja Indonesia.
  2. Orang asing telah tiba di Indonesia untuk mempercepat proses pembangunan dan menarik banyak pekerja.
  3. Imigrasi dari luar negeri, terutama dari negara-negara maju yang tujuannya adalah untuk bekerja di Indonesia. Profesional biasanya memiliki keterampilan yang baik. Ini dapat membantu kurangnya profesional di Indonesia.
  4. Itu bisa menambah persahabatan dan solidaritas antar bangsa.

2. Dampak buruk imigrasi

Terdiri atas:

  • Mereka juga dapat bermigrasi di antara orang-orang yang tidak diinginkan, seperti pengedar narkoba, tujuan politik, dan mata-mata.
  • Imigran asing yang datang untuk bekerja di Indonesia dapat menyebabkan kecemburuan sosial antara pekerja Indonesia dan pekerja asing.
  • Menumbuhkan budaya asing yang tidak sesuai dengan budaya masyarakat Indonesia. Jika komunitas tidak dapat difilter, itu dapat merusak budaya yang ada.

Faktor Pendorong Imigrasi

Terdiri atas:

  1. Faktor ekonomi: faktor kunci yang berkontribusi pada proses transisi.
  2. Situasi ekonomi yang buruk di negara sendiri.
  3. Faktor sosial budaya: Faktor sosial budaya menarik bagi imigran karena mereka memainkan peran penting serta faktor ekonomi.
  4. Faktor stabilitas politik: Stabilitas politik suatu negara memainkan peran penting dalam ekonomi suatu negara dan proses imigrasi internasional.

Faktor Penarik Imigrasi

Terdiri atas:

  • Ada harapan dalam kesempatan untuk meningkatkan standar hidupnya.
  • Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik.
  • Kondisi lingkungan seperti iklim, sekolah, rumah dan fasilitas umum lainnya dan kondisi kehidupan yang nyaman.
  • Kehadiran kegiatan di kota-kota besar, tempat-tempat rekreasi dan pusat-pusat budaya membuatnya menarik bagi orang-orang dari daerah / negara lain untuk hidup.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Transmigrasi, Imigrasi dan Urbanisasi: Tujuan, Jenis, Syarat, Faktor, Penyebab dan Dampak, Kelebihan dan Keuntungan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi