Word of Mouth

Diposting pada

Selamat datang di Pakdosen.co.id, web digital berbagi ilmu pengetahuan. Kali ini PakDosen akan membahas tentang Word of Mouth? Mungkin anda pernah mendengar kata Word of Mouth? Disini PakDosen membahas secara rinci tentang Pengertian, manfaat, dimensi, jenis, tingkatan, motivasi, menciptakan. Simak Penjelasan berikut secara seksama, jangan sampai ketinggalan.

Word-of-Mouth

Pengertian Word of Mouth

Word of Mouth adalah proses komunikasi dalam bentuk memberikan rekomendasi kepada kelompok dan individu produk atau layanan yang bertujuan untuk memberikan informasi pribadi. “Kotler dan Keller, 2012”.

“WOM” dari mulut ke mulut dapat berupa komentar atau rekomendasi yang dapat disebarkan oleh pelanggan, berdasarkan pengalaman yang dimiliki pelanggan, dan memiliki dampak signifikan pada keputusan yang dibuat oleh pihak lain.

Salah satu bentuk promosi pemasaran adalah dari mulut ke mulut. Dari mulut ke mulut adalah dasar untuk membentuk harapan pelanggan. Sebagai bagian dari bauran komunikasi pemasaran, komunikasi dari mulut ke mulut adalah salah satu strategi yang paling berpengaruh dalam keputusan konsumen untuk menggunakan produk atau layanan.


Manfaat Word of Mouth “WOM”

Pencarian informasi dilakukan untuk mendapatkan produk berkualitas tinggi yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka. Konsumen mencari informasi ke sumber yang dapat memberikan informasi yang mereka butuhkan. Rekomendasi dari orang lain sangat berpengaruh, terutama jika rekomendasi tersebut berasal dari orang yang mereka kenal.

Berikut ini adalah manfaat dari mulut ke mulut “Hasan, 2010” sebagai sumber yang kuat untuk mempengaruhi keputusan pembelian.

  1. Dari mulut ke mulut adalah sumber informasi yang independen dan jujur. “Informasi dari teman lebih dapat diandalkan karena mereka tidak relevan dengan perusahaan atau produk.
  2. Dari mulut ke mulut sangat kuat karena menawarkan manfaat bagi mereka yang mencari pengalaman langsung dengan produk melalui pengalaman teman dan kerabat.
  3. Dari mulut ke mulut dirancang untuk yang terbaik dari mereka, tidak ada yang akan berpartisipasi dalam percakapan kecuali mereka tertarik pada topik diskusi.
  4. Dari mulut ke mulut menciptakan media periklanan informal.
  5. Dari mulut ke mulut dapat dimulai dari satu sumber, tergantung pada seberapa cepat dan luas kekuatan influencer dan jejaring sosial menyebar ke orang lain.
  6. Ulasan tidak dibatasi oleh ruang, ikatan sosial, waktu, keluarga, atau batasan fisik lainnya.
Baca Lainnya :  Promosi Adalah

Dimensi Word of Mouth

Menurut Sernovitz “2009: 31”, ada lima dimensi atau elemen dasar dari mulut ke mulut, yang dikenal sebagai 5T. Deskripsi lima elemen berikut:

  • Talker “Speakers”, kumpulan target yang orang-orang yang berbicara tentang merek ini biasa disebut influencer. Para pembicara ini dapat berupa teman, tetangga, anggota keluarga, dll. Selalu ada orang yang ingin berbicara. Mereka sangat antusias dengan pengalaman mereka.
  • Topik topik. Ini terkait dengan apa yang dibicarakan pembicara. Topik ini terkait dengan apa yang ditawarkan merek. Penawaran khusus, diskon, produk baru, layanan memuaskan, dan banyak lagi. Topik yang baik adalah topik yang sederhana, mudah dibawa, dan alami. Setiap ulasan dimulai dengan topik yang sangat menarik.
  • Alat “alat” ini adalah alat yang populer untuk topik dan pembicara. Topik yang ada juga membutuhkan alat untuk membantu topik atau pesan berfungsi. Alat ini memudahkan Anda untuk berbicara dan memberi tahu orang lain tentang produk dan layanan perusahaan Anda.
  • Partisipasi Berbicara memecah pembicaraan jika hanya satu orang yang berbicara tentang produk. Kedua, Anda membutuhkan orang lain untuk bergabung dalam percakapan sehingga kata dari mulut ke mulut berlanjut.
  • Pelacakan “Surveillance” adalah perilaku perusahaan untuk memantau dan memantau respons konsumen. Hal ini dilakukan agar bisnis dapat mempelajari input positif atau negatif dari konsumen, dan bisnis dapat belajar dari input ini untuk kemajuan yang lebih baik.

Jenis-Jenis Word Of Mouth

Menurut Sernovitz (2006: 6), dari mulut ke mulut terdiri dari dua jenis.

  1. Word of Mouth Organik adalah kisah yang secara alami berkembang dari kualitas positif perusahaan Anda.
  2. Amplified Word of Mouth adalah percakapan yang diprakarsai oleh kampanye yang disengaja untuk membuat orang berbicara.
Baca Lainnya :  Kematangan Emosi

Tingkatan Word of Mouth

Menurut Dikdik Harjadi (2008), dari mulut ke mulut terdiri dari tiga tingkatan dari perspektif strategi dan fungsi komunikasi pemasaran:

  • Pada level ini, konsumen berbicara tentang produk / merek perusahaan. Level pertama ini adalah kata dari mulut ke mulut yang paling mendasar dan sering terjadi. Ulasan di tingkat ini tidak terkait langsung dengan penjualan.
  • Periklanan Pada tingkat ini, konsumen mulai mengiklankan produk mereka kepada orang lain (dari mulut ke mulut mengiklankan pelanggan mereka).
  • Penjualan Pada tingkat ini, konsumen menjual produk perusahaan (dari mulut ke mulut yang membuat pelanggan menjual) Ini adalah tahap dari mulut ke mulut yang paling penting bagi perusahaan. Pada level ini, konsumen terlibat dalam komunikasi pemasaran untuk membantu menjual produk.

Motivasi Melakukan Word of Mouth

Menurut Sernovitz (2006: 13), ada tiga motivasi dasar untuk mendorong ulasan positif. Motivasi ini adalah:

  • Konsumen menyukai produk yang mereka konsumsi. Orang berbicara tentang produk karena mereka menyukai produk yang mereka konsumsi.
  • Pembicaraan membuat mereka merasa baik. Sebagian besar konsumen dari mulut ke mulut untuk motivasi atau perasaan emosional tentang produk yang mereka gunakan. Sebagai makhluk sosial, manusia perlu berkomunikasi dengan benar dan berbagi informasi antar individu.
  • Mereka merasa terhubung dalam kelompok. Keinginan untuk menjadi bagian dari suatu kelompok adalah perasaan manusia yang paling kuat. Setiap individu merasa terhubung dengan individu lain dan ingin terlibat dalam lingkungan sosial. Berbicara tentang produk adalah salah satu cara untuk mendapatkan hubungan itu. Berbagi informasi dan kegembiraan dengan kelompok-kelompok dengan sukacita yang sama membuat kita bahagia secara emosional.

Menciptakan Word of Mouth

Menurut Dikdik Harjadi (2008), ada beberapa cara untuk membuat komunikasi dari mulut ke mulut:

  1. Pelacakan percakapan yang memantau percakapan terkait merek di percakapan offline dan online.
  2. Buat komunitas dengan minat / bidang yang sama.
  3. Program advokasi merek. Pilih pelanggan setia untuk bertindak atas nama merek Anda.
  4. Memberikan layanan prima dan menciptakan kepuasan pelanggan
  5. Pemasaran blog. Kelola blog perusahaan dan blog terkait produk dan terhubung dengan orang lain melalui blog.
  6. Pemasaran influencer. Identifikasi dan bekerja dengan orang-orang yang memiliki pengaruh signifikan pada jejaring sosial.
Baca Lainnya :  Contoh Surat Penawaran dan Cara Membuat yang Baik dan Benar

Demikian Penjelasan Materi Tentang Word of Mouth: Pengertian, Manfaat, Dimensi, Jenis, Tingkatan, Motivasi dan Menciptakan
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi